Selamat Tinggal Tahun Penuh Ujian

Saya tidak percaya. Tapi orang kata tahun 2010 itu adalah tahun ujian buat saya. Mungkin benar mungkin tidak ramalan itu. Apapun masa itu tetap berlalu dan saya telah melalui semua itu dengan jayanya. Di duga dan diuji dengan cubaan-cubaan yang memeritkan dan bisa memedihkan hati. Saya tetap tabah dan teguh. Percaya bahawa awan hitam akan berarak lalu. Cahaya fajar baru akan menjelma dan seterusnya adalah masa untuk mengisi kehidupan. Masa itu umur bukannya emas kata seorang pakar motivasi.

Apapun yang kita lakukan kita mesti percaya bahawa kita akan berjaya akhirnya. Melalui proses kejayaan itu bukanlah suatu yang mudah. Di sana menuntut kesabaran dan ketabahan. Pembelajaran itu tidak pernah berhenti kerana setiap hari kita belajar sesuatu yang baru. Sama seperti bayi yang baru lahir hingga pandai berlari. Maka, setiap langkah itu adalah tapak-tapak yang kita untuk ke mercu jaya. Percaya sahaja bahawa akhirnya kita akan sampai ke seberang sana. Rempuh saja halangan itu dan jangan lihat lagi ke belakang. Kata John F Kennedy "Mereka yang hanya pandang masa lampau dan masa kini pasti akan terlepas masa depan."

Sememangnya masa lalu berharga tetapi itu tidak cukup berharga sekiranya ia menyekat masa depan. Berfikir ke depan itu adalah satu seni. Jika anda tidak bersiap sedia untuk masa depan hari ini, anda hidup dalam masa lampau esok. Soalnya sanggupkah kita hidup dalam bernostalgia tentang masa lampau. Persetankan semua itu. Hari ini, bukan si besar yang makan si kecil. Sebaliknya, si pantas yang makan si perlahan. Jesteru masa itu adalah kepantasan. Mesti pantas mencipta peluang. Mesti pantas merebut pengalaman di depan mata.

Jesteru perubahan yang pantas memerlukan kita berkebolehan menyesuaikan diri dengan pantas. Untuk berbuat demikian, kita mesti berkebolehan belajar dengan pantas. Ingatlah, semua perkara akan terus berubah. Dasar kerajaan berubah. Harga barang berubah. Selera manusia berubah. Perniagaan statik berubah. Undang-Undang berubah. Mahkamah masih tidak berubah. Satu-satunya yang tak akan berubah adalah keperluan kita untuk mencapai prestasi seperti yang diharapkan.

Semoga tahun 2011 adalah tahun untuk kita berubah ! InsyaAllah kemenangan adalah milik kita !

Cabaran Terbesar Adalah Diri Kamu Sendiri

Apabila kita disuruh bercakap tentang cabaran remaja Islam masa hadapan, maka apakah yang paling baik untuk kita cakapkan. Berteori tentang masalah remaja masa kini. Menghempap segala masalah pada anak-anak muda. Anak muda Melayu jadi mat rempit. Anak gadis Melayu jadi bohsia mengandung anak luar nikah. Anak muda Melayu murtad dan sembahyang di gereja. Nah mendidih otak anak-anak muda Melayu dihempap 1001 macam masalah. Cukuplah daulah dan Harian Metro memburukkan nama anak muda Melayu. Kita sepatutnya bercakap soal penyelesaian dan jalan keluar. Kita sepatutnya bercakap soal bagaimana kita ingin merubah semua perkara negatif yang dimomok pada bani Melayu. Kita bercakap soal pencerahan. Ya, pencerahan untuk anak-anak muda Malaysia.

Tiada jalan paling baik untuk keluar dari kemiskinan itu melainkan pendidikan. Benar, pendidikan yang baik dan sempurna itu merubah. Ilmu itu membawa cahaya dan pencerahan. Maka cara paling baik untuk kita menjadi bangsa maju dan berjaya ialah belajar ilmu. Bukan ikut cara TV3 mendoktrin minda bani Melayu dengan cerita hantu. Apa kejadah zaman dunia tanpa sempadan sibuk menayang cerita hantu. Cukuplah membodohkan umat Melayu. Kita dah cukup muak dibodohkan siang dan malam. Bodohkan bani Melayu sampai habis tergadai tanah umat Melayu di Kampung Baru.

Apabila Wikileaks muncul dengan berita-berita sensasi kita terkesima. Maka rahsia itu tidak lagi menjadi rahsia. Singapura sememangnya pangkalan data dan keselamatan Amerika di Asia Tenggara. Maka apa lagi yang kita pelikkan, bahawa musuh-musuh Islam itu sentiasa mengintai kita. Sejarah tidak pernah berbohong. Tidak akan redha mereka selagi kita tidak mengikut cara hidup dan gaya mereka. Kekuatan yang ada adalah kesatuan umat. Kekuatan yang adalah persaudaraan kita sesama warga. Jesteru kita menolak para cukong yang sentiasa tamakkan harta daulah. Warga menolak pembangunan palsu yang memusnahkan jatidiri warga semua bangsa. Warga mahukan makanan dan minuman. Air bersih yang mampu oleh warga miskin bandar. Ruang yang cukup untuk anak-anak kecil itu bermain dan beriadah. Oleh itu monopoli terhadap air harus dihentikan. Warga perlukan air dan minyak untuk terus hidup.

Shahdan, cabaran terbesar kamu adalah diri kamu sendiri. Hanya orang mati yang tidak boleh mengubah minda mereka. Mengapa kamu terlalu takut kepada perubahan. Oleh sebab rasa takut pada perkara yang tak diketahui, kita takut pada perubahan. Perubahan itu tetap berlaku Hazwan. Satu-satu perkara yang tetap berlaku adalah perubahan. Maka dari bujang kepada berkahwin itu perkara biasa. Tidak adakah lagi perkara yang lebih besar dari fikiran manusia biasa. Tidak adakah dunia yang lebih sempurna. Tidak adakah lagi kehidupan yang bisa membuatkan kita saling menghargai sesama. Jesteru apa yang berlaku di Parlimen itu begitu mengecewakan. Hak untuk bersuara itu dinafikan. Di manakah nilai kita yang bernama insan.

Jika anda hanya mahu yang mudah, maka akhirnya, anda tidak akan mempunyai yang senang.

Apakah Yang Menghalang Kamu Berfikiran Besar

Ingat dunia ini bukan untuk orang yang pandai tapi untuk orang cerdik. Setinggi mana pun sijil yang kamu susun, itu belum menjamin kehidupan. Kehidupan perlu dilihat dengan kesusahan, kepayahan, perit dan derita. Kehidupan itu perlu diuji. Hakikatnya tiada orang yang terus berjaya tanpa diuji. Tiada orang yang terus kaya sebelum papa kedana. Tiada orang yang terus berjaya tanpa melalui kalah dan tewas. Begitu kita menjalani hari-hari yang mendatang, cabaran di hadapan adalah lebih besar. Maka, persediaan ke arah peperangan itu juga semakin besar.

Pedulikan apa manusia kata tentang Warisan Merdeka 100-tingkat itu. Nak bina binalah. Biarkan habis tanah warisan dibuat menara. Masa depan kita bukan bergantung pada tanah warisan tetapi lot-lot perniagaan dan kedai. Akhirnya tanah warisan itu menjadi Mid-Valley dan KLCC. Akhirnya Istana Negara itu menjadi The Greater KL. Di manakah hilangnya warisan bangsa tiada siapa yang tahu. Kita hidup dalam arus kemodenan. Kita harus menyokong kemodenan kerana ini semua lambang kekayaan dan kemegahan. Taraf hidup kita semakin tinggi dan pendapatan juga tinggi dengan adanya kompleks perniagaaan di sana sini. Commercial City Centre itu adalah bahasa dan makna bahawa bangsa kita adalah bangsa berjaya.

Dalam usia menginjak dewasa kita berfikir, apakah yang paling baik untuk kita. Kita merasakan kehidupan hanyalah sekadar belajar, bekerja, berkahwin dan beranak pinak. Jika tafsiran kehidupan begitu maka apakah maknanya kita menjadi khalifah. Khalifah itu ialah pemimpin yang berjiwa besar. Berjiwa besarkah kita dengan cabaran dan ujian. Berjiwa besarkah kita dengan hanya berpuas hati dengan apa yang kita ada. Berjiwa besarkah kita dengan hanya memiliki sesuatu yang dimiliki oleh manusia biasa. Sememangnya manusia tidak pernah puas. Tahap kepuasan sebenar adalah menikmati kemanisan perjuangan. Setiap insan yang ingin berjaya harus berjuang. Maka perjuangan sebenarnya baru saja bermula.

Kes-kes di mahkamah itu semakin hari semakin membesar. Kakitangan mahkamah tertekan. Hari demi hari kita memaksa untuk mendapatkan keadilan. Keadilan yang bagaimanakah yang kita ingin. Apakah seperti keadilan yang diinginkan oleh Zaid Ibrahim. Apakah keadilan itu pada perjuangan Anwar Ibrahim. Apakah keadilan itu bermakna kita memberi kekayaan dan hak sama rata kepada semua kaum. Maka keadilan yang sebenar adalah meletakkan sesuatu pada haknya. Maka keadilan itu dicari di Istana Keadilan. Maka kita sememangnya inginkan hak itu dari pertarungan dalam kesucian undang-undang. Undang-undang yang manakah yang memberikan keadilan?

Maka warga dinasihati oleh peguamcaranya untuk mendapatkan haknya. Permohonan injunksi mareva itu dibenarkan. Hilang sudah kasih sayang. Harta benda diutamakan. Kekayaan melebihi kasih sayang. Apakah matlamat asal perkahwinan. Apakah perkahwinan itu sesuatu yang menyeronokkan. Apakah kehidupan beristeri itu bermakna kedamaian. Apakah mempunyai teman hidup itu bermaksud kita semakin matang. Selamat datang dunia kestabilan. Selamat datang dunia kematangan. Maka hari itu warga menjadi orang besar yang berfikiran besar. Tidak lagi gundah gulana. Tidak lagi keliru dan tidak keruan. Tidak lagi hidup dalam kesengsaraan jiwa dan perasaan. Maka warga ingin menyatakan sekali lagi duhai kawan "Apakah Yang Menghalang Kamu Daripada Berfikiran Besar !"

Kini Masa Untuk Berubah

Kita semua tahu dan sedar melakukan perubahan itu bukanlah suatu yang mudah. Ia perlukan kesungguhan. Menawan puncak gunung bukan mudah. Memperoleh A dalam semua subjek bukan mudah. Mengorat awek cun bukan mudah. Menawan Putrajaya juga bukan mudah. Semuanya perlu kepada perancangan dan strategi. Perlukan masa dan sumber. Perlu ada persistensi agar jalan di hadapan tetap dilalui dengan baik. Maka melakukan perubahan memang sakit untuk beberapa tahun, tetapi hasilnya kita akan lihat selepas tamatnya keperitan itu.

Semua kita sedar dan tahu apa yang berlaku di sekitar pemilihan pucuk kepimpinan Parti Keadilan Rakyat itu. Bertelingkah merebut kuasa dan nama. Ya, benar. Kuasa itu adalah ekonomi. Punca-punca ekonomi itu wajib direbut sementara peluang sangat besar. Warga mahu berubah ke arah alternatif. Para cukong terliur dengan kuasa alternatif baru. Di sini 1001 satu peluang akan muncul. Jika tidak mana mungkin dapat maintain rumah banglo di Tropicana Golf & Country Resort. Mana mungkin untuk mengekalkan taraf dan gaya hidup. Apapun kehidupan perlu diteruskan walaupun seteruk mana ia. Pemimpin kaya rakyat miskin.

Banjir di Kedah dan Perlis itu mengingatkan kita. Bahawa dalam sekelip mata keadaan itu boleh berubah. Tragedi alam yang menimpa kita satu petanda dan amaran. Alam ini sudah tua. Karbon monoksida yang keluar dari ekzos kereta itu sudah tidak mampu ditanggung oleh ozon. Atap dunia semakin menipis. Selagi Taib Mahmud berkuasa maka selagi itulah rakyat Sarawak sengsara. Memiliki hartanah di Kanada dan London, rakyat Sarawak tinggal dalam rumah jamban. Keadilan sosial manakah yang dibawa oleh kumpulan Human Rights. Bik mama di depan mata tak nampak, kuman di seberang sungai terang dan nyata.

Akhirnya kita boleh memahami bahawa kekayaan itu dipegang oleh kuasa dan pengaruh. Kita sama-sama sedar bahawa selagi kita tidak memiliki kuasa politik itu maka sebarang usaha tidak mungkin dapat direalisasikan. Benar tiada yang mustahil di dunia. Siapa sangka Korea Selatan itu boleh diserang oleh Korea Utara. Bukan pulau yang direbutkan sebaliknya menguji kekuatan. Siapakah yang lebih kuat dalam agenda pengayaan uranium dan bom atom. Siapakah yang lebih teknologi nuklearnya. Benar jalan peperangan yang paling ideal adalah PERANG. Maka peperangan adalah jalan keluar kepada kekalutan dunia yang dihimpat hutang. Maka untuk memusnahkan liabiliti ekonomi dan hutang, kita berperang.

Membaca hasrat Daulah membina loji nuklear atau menggunakan nuklear sebagai sumber tenaga amat menggerunkan. Bagaimana mungkin kita memiliki loji nuklear yang mungkin bocor seperti bangunan Parlimen baru-baru ini. Apatah lagi punah-ranah seperti stadium di Terengganu atau jambatan gantung yang mengorbankan anak muda di Perak. Maka warga perlu berhati-hati dengan media yang mengolah persetujuan seolah-seolah nuklear itu selamat, bersih suci lagi murni. Kegilaan kita mendokong dasar ekonomi cukong bakal mengorbankan generasi kita akan datang, kerana mungkin ada yang cacat dan mati kerana kesan radiasi atom nuklear.

Dalam Kehidupan Itu Kamu Diuji

Dalam kehidupan itu kamu diuji. Samaada kamu kuat atau lemah. Teguh atau longlai. Berjiwa besar atau kecil. Setiap detik dan saat itu begitu berharga untuk kamu. Ini masanya untuk kamu mendaki ke puncak yang ingin kamu miliki. Impian dan harapan kamu itu cuma setapak lagi ke hadapan sana. Masa berlalu begitu berharga. Tiada lagi manusia yang peduli tentang kamu. Kamu sudah dewasa. Kamu boleh menentukan arah hidup kamu sendiri. Kamu boleh berdikari dan berfikir bagaimana kamu ingin kekal di pentas kejayaan. Kamu memiliki ilmu dan pengetahuan. Betapa dangkal pun ilmu itu kamu punya semangat dan cita-cita. Apa yang pasti kekuatan yang paling ampuh itu ialah doa.

Percayalah bahawa tekanan itu baik untuk kamu. Percayalah bahawa setiap yang kamu tidak sukai itu juga baik untuk kamu. Percayalah bahawa sebelum melangkah ke batu seterusnya kamu perlu memijak batu-batu tajam itu. Tiada apa yang perlu kamu risaukan. Teruskan usaha ke medan jaya dengan gagah dan berkeyakinan. Tiada siapa yang mahu menghalang kamu untuk meneruskan cita-cita pencerahan anak muda. Tiada siapa yang mahu membilang betapa banyaknya masa itu terbuang dengan titik peluh perjuangan. Percayalah bahawa setiap lelah yang keluar itu adalah butir-butir mutiara yang bersinar cahayanya.

Pernahkan kau merasakan betapa kerdilnya diri tatkala berhadapan dengan cabaran yang maha besar. Setiap yang gugur itu ada tekanan yang menimpanya. Udara, air, langit dan bumi semua bersaksi tatkala melihat anak muda itu berusaha dengan sedaya upaya. Kemiskinan dan kepayahan adalah alah bisa tegal biasa. Dahulu kamu dilatih untuk berjiwa tegas dan tegar. Kamu dilatih dengan susuk gerakan yang aktif melangkaui massa. Sempadan negara bangsa tiada ertinya. Dunia masa itu milik anak-anak muda yang tinggi idealismanya. Di manakah semangat itu hilang dari sirnanya. Di manakah perginya segala harapan untuk dunia ini menjadi lebih baik. Di manakah impian untuk melihat semua warga itu gembira dengan daulahnya. Siapakah yang menjadikan dunia kamu menjadi begitu kerdil.

Seraya kita berkata lain padang lain belalang. Rambut sama hitam hati lain-lain. Jesteru kita bisa untuk terus berdiam diri tidak berkata. Kita terlalu naif untuk bisa mengekspresi perasaan dan naluri kita yang bercampur baur. Kita bisa menipu diri kita sendiri dek kerana harta dan kekayaan yang kita cari saban hari. Kita bisa mengatakan bahawa kita tidak perlukan dunia ini. Lantas kita terus membuang dunia dan berkata dunia ini palsu, bohong, hina dan dusta. Sungguh betapa hina dunia kitalah yang menghinakannya !

Dunia masih belum kiamat. Matahari masih belum terbit daripada Barat. Putus asakah kita dengan realiti dan fakta yang terpampang di depan mata kita. Berhentikah kita dengan duduk beribadah dan berzikir sepanjang masa. Bermalasankah kita untuk bangun berjuang mencari makna sebuah cinta. Berputih matakah kita mencari dua kehidupan di dua dunia. Sudahkah kita melihat kehidupan lampau yang kita lalui. Betapa masa itu berlalu pantas. Semua manusia melaluinya. Ada yang wafat dan ada yang terus hidup di atas dunia. Dalam kehidupan itu kamu diuji. Kamu sendiri yang menguji dunia atau dunia itu yang menguji kamu?~

Mengapa Peguam Itu Membunuh, dan Dibunuh

Tiba-tiba warga 1Malaysia gempar dengan kenaikan harga minyak. Dalam sibuk berhari raya warga tidak sedar bahawa hak warga untuk diberitahu tentang kenaikan harga dinafikan. Warga daulah terus membayar segala keperluan. Wang keluar daripada poket bagaikan air. Tiada kasihan buat warga tua yang tidak berdaya bekerja. Tiada kasihan kepada anak muda yang mahu meminang anak dara. Tiada kasihan kepada janda beranak dua. Warga gempar dengan persidangan wanita pertama dunia. First Lady akan bersidang membincangkan agenda berat badan wanita sedunia. Yang peliknya persidangan di adakan di hotel kelas pertama. Mana mungkin mereka menguruskan badan sekiranya membelasah makanan hotel macam nak hilang nyawa. Akhirnya yang tinggal resolusi ketawa dan sendawa.

Benarkah akan dibuka satu lagi kasino besar-besar di negeri Sabah. Selepas Genting, tidak cukupkah pusat berjudi haram jadah. Kononnya ingin bertanding melawan Marina Bay Resort kepunyaan negara Singapura yang gila tanah. Sampai bilakah punca pendapatan negara terus bergantung pada arak, judi dan dadah. Sampai bilakah warga terus ditipu kononnya ingin membina pusat peranginan untuk beriadah. Dalam makan angin rupanya sempat lagi melayan China Doll dari bilik sebelah. Warga miskin di Sabah terus hidup pindah randah. Sambut 16 September konon merdeka dari penjajah. Rupa-rupanya selama ini kita ditipu sampai ke sudah.

Apalagi yang ada pada umat Melayu. Cerita hantu di TV3 setiap malam itu mampu membina Melayu baru. Hantu raya hantu kopek itu cerita zaman dulu-dulu. Kenapa mudah sangat nak bodohkan minda orang Melayu. Semua orang tahu Jho Low Taek itu ada kepentingan dalam pembangunan Kuala Lumpur baru. Habislah aset pertahanan negara tergadai demi tunaikan hasrat pengampu. Cukong berkeliaran tak boleh tengok ada tanah buat projek baru. Aset negara adalah kepada nilai estetika dan budaya tamadun dahulu. Sejarah pernah memberitahu bahawa manusia tamak dan rakus tidak akan maju. Pemimpin yang baik tidak akan menjual tanah Kampung Baru. Pemimpin yang baik tidak akan minta rakyat ubah gaya hidup sedangkan dirinya setiap hari tukar kereta baru.

Hati warga berkecamuk membaca berita kematian jutawan kosmetik Melayu. Hati lagi berkecamuk bila mendengar yang mati anak-anak muda Melayu. Hakikatnya kematian itu pasti berlaku. Tetapi yang lebih penting adalah asbab mengapa semua itu boleh berlaku. Mengapa tiada tindakan proaktif tatkala mendengar ada yang hilang awal dahulu. Mengapa tiada siasatan dan tindakan kepada pengamal undang-undang yang menipu. Habis tanah dan aset negara hilang dibunuh dan dibakar jadi abu. Mengapa anak muda itu mati dibunuh sehingga tinggal balu. Mengapa manusia itu terlalu kejam mengikut nafsu. Ikutan siapa yang membunuh dan menghapuskan bukti supaya bebas melakukan jenayah di sini dan di situ. Akhirnya kita kembali kepada konklusi bahawa ada sesuatu yang pelik sedang berlaku. Semuanya adalah tentang kita yang suka tengok cerita bunuh dan kung fu.

Akhirnya kita semua setuju bahawa undang-undang tidak mendidik warga untuk menjadi baik. Yang mendidik warga menjadi baik adalah suasana yang baik. Pemimpin yang baik akan melahirkan warga yang baik. Jesteru kita semua wajib bermuhasabah apakah selama ini kita semua berusaha untuk menjadi baik. Naik haji berumrah belum tentu akan menjadikan kita baik. Mengumpul 400 ribu meminta sedekah untuk menaja munajat di Mekah belum tentu dapat mengembalikan royalti yang ditarik. Penyelesaiannya ada pada tangan kita yang memangkah 5 tahun sekali. Sungguhpun tidak percaya tetapi itulah saja sistem yang kita percaya negara akan menjadi baik. Kejahilan dan kebodohan tentang undang-undang tidak dapat dimaafkan. Al-Fatihah buat anak muda, peguam Ahmad Kamil bin Abdul Karim yang telah pergi tidak akan balik.

Mencari Magik Berhari Raya

Kita selalu mendengar cakap-cakap yang mengatakan bahawa Hari Raya adalah untuk anak-anak. Memang ada benarnya cakap-cakap ini. Perhatikanlah di hari-hari perayaan sama ada sambutan Tahun Baru Cina, Deepavali atau Hari Krismas - anak-anaklah yang paling sibuk berpesta. Hari Raya ini pun sama, anak-anak walaupun tidak melakukan ibadah puasa tetapi merekalah yang paling sibuk bergembira ke hulu ke hilir.

Untuk orang dewasa yang berkeluarga pastilah persediaan untuk menyambut hari-hari perayaaan ini cukup menyibukkan. Wajib membeli kasut, pakaian dan persalinan baru untuk anak-anak. Rumah wajib dihiasi. Mungkin langsir yang telah luntur warna dimakan cahaya matahari perlu ditukar. Perabut-perabut lama perlu diganti. Kuih-muih perlu dibuat atau dibeli. Sibuk - seribu macam sibuk.

Saya selalu memikirkan apa yang menjadikan kita semua menjadi sibuk tak tentu hala seminggu atau dua minggu sebelum Hari Raya. Atau sebenarnya kesibukan itu adalah sebahagian daripada usaha-usaha orang dewasa untuk membawa kembali suasana berhari raya. Kita sengaja turun membeli belah di hari-hari akhir sebelum perayaan agar kita dapat meneruskan magik hari perayaan ini.

Saya telah memilih untuk hidup membujang maka saya tidaklah berhadapan dengan kesibukan di saat-saat akhir untuk berhari raya. Walaupun saya tidak sibuk membeli belah untuk keluarga tetapi saya masih lagi ingin menjadi salah seorang yang menyibuk di pusat bandar. Tahun ini dua hari sebelum berhari raya saya telah turun ke Jalan Masjid India dan Batu Road. Saya tidak bertujuan untuk membeli apa-apa. Tujuan saya hanya untuk meramaikan dan membuat sibuk dalam usaha saya untuk mencari suasana magik Hari Raya.

Saya seronok melihat orang ramai yang mundar mandir tercari-cari dan tertanya-tanya. Ibu-ibu membimbit tangan anak yang ingin mengambil apa sahaja yang ada di dalam kedai. Anak-anak muda memikul kotak-kotak kasut yang baru dibeli. Anak-anak gadis mengepit bungkusan selendang baru. Dan yang paling seronok ialah melihat si bapa yang cukup keletihan mengikut kerenah isteri dan anak-anak yang berpindah-pindah dari satu kedai ke satu kedai mencari sesuatu yang belum mereka ketahui.

Seperti perayaan dan hari kebesaran agama lain juga, Hari Raya orang Melayu telah memasuki zaman modeniti. Atau lebih tepat semua hari-hari perayaan kita telah masuk ke dalam jaringan budaya konsumer. Modeniti yang menjanjikan kecerahan pemikiran mausia kini saya lihat semakin membawa kegelapan. Mungkin kerana inilah maka Jean Paul Satre, ahli falsafah Perancis telah menyindir modeniti yang sedang menyelubungi Eropah.

Rasa saya modeniti dan budaya konsumer telah berperanan memudarkan magik kekudusan Hari Raya. Saya bukanlah seorang muslim yang warak. Saya seorang muslim sekular yang menerima Islam sebagai sebahagian dari entiti budaya dan tidak lebih dari itu. Dalam kesekularan saya ini, saya masih dapat merasakan bahawa magik kesucian Hari Raya yang bersangkutan dengan semangat spiritual semakin berkurangan.

Dalam kemodenan yang dihadapi, saya masih lagi ingin mencari, melihat dan mengalami magik kekudusan Hari Raya. Mungkin ada orang bandar yang beranggapan bahawa magik Hari Raya ini masih tersimpan di kampung-kampung. Lebih jauh kampung itu dari bandar mungkin lebih besar magik Hari Raya itu. Saya juga pernah menyimpan anggapan yang sama. Sebenarnya anggapan saya ini telah lama hancur. Di kota atau di kampung magik Hari Raya ini semakin pudar.

Setiap tahun, saya adalah di antara ribuan warga kota yang akan berpusu-pusu untuk pulang ke kampung. Saya akan meninggalkan kesibukan kota dalam usaha mencari ambience spiritual Hari Raya. Tahun ini saya juga telah pulang ke kampung. Dan di tahun ini juga semakin saya rasakan perubahan yang telah memudarkan magik Hari Raya.

Budaya konsumer telah begitu mengampuh dan berjaya menjaringi kesemua pelusuk tanah air kita. Tidak ada lagi kawasan, daerah, wilayah atau kampung yang bebas dari pengaruh budaya ini. Budaya konsumer ini telah dan sedang membawa tanda-tanda baru. Dan yang paling menyedihkan hati saya apabila saya melihat bagaimana budaya konsumer ini telah berjaya membawa roh dan agama yang baru pula.

Budaya agama konsumer ini sedang bertuhankan peti tv. Saya berani berkata demikian kerana setiap di setiap rumah yang saya lawati 'Tuhan Baru' dari budaya konsumer ini terus mengekori saya. Kemana-mana saja saya bergerak tuhan bari ini terus bersuara dan berbunyi. Disetiap rumah yang saya masuki saya lihat tuhan baru ini sedang terpasang dan dikerumuni oleh pengikut-pengikut yang sujud setia.

Saya menaikkkan taraf Tv ini kepada taraf 'tuhan baru' bukan kerana saya ingin mempermain-mainkan agama. Ini bukan niat saya. Saya memiliki niat suci pulang ke kampung untuk mencari kekudusan dan magik berhari raya. Sayang sekali saya hanya terserempak dengan peti tv yang saya anggap telah menjadi 'tuhan baru' orang Melayu.

Kalau tidak percaya cubalah pergi berhari raya tahun ini. Perhatikan bagaimana kaca tv di ruang tamu di rumah-rumah orang Melayu tidak pernah dipadamkan. Peti Tv - 'tuhan baru' - ini terus menerus hidup terpasang. Dan perhatikan di hadapan 'tuhan baru' ini pasti akan kelihatan tiga empat orang pengikutnya yang sedang khusyuk menonton. Jangan terperanjat, mungkin ada pula tuan rumah yang merasa kesampaian tetamu pada Hari Raya akan dianggap sebagai satu gangguan kerana 'tuhan baru' mereka sedang berkhutbah dengan satu rancangan yang menarik.

Pernah saya duduk di ruang tamu yang dipenuhi oleh sanak saudara yang berhari raya tetapi tidak ramai yang turut sama berlabun. Ketika saya bersuara kuat ada pula jelingan mata yang meminta agar suhu suara perbualan saya dikurangkan. Suara manusia yang hidup dianggap mengganggu bunyi suara digital dari 'tuhan baru' yang sedang berkhutbah.

Saya tidak tahu bagaimana pula kedudukan peti tv dalam budaya bangsa-bangsa lain di Malaysia ini. Tetapi di England tempat asal usul kelahiran 'tuhan baru' ini telah diharamkan untuk mendirikan kuil, masjid atau gereja di ruang tamu. Peti tv akan dialih dan dimasukkan ke dalam stor. 'Tuhan baru' ciptaan modeniti ini diketepikan. Manusia lebih dihormati dari peti tv. Malah masih ramai yang tidak memiliki atau mahu melihat atau mendengar suara dari 'tuhan baru' ini - terutama dari golongan ilmuan dan para intelektual kota London.

Bagaimana agaknya peti tv ini telah disambut untuk menjadi 'tuhan baru' orang Melayu tidak dapat saya fahami secara mendalam dan ilmiah. Saya bukan ahli sosiologis. Budaya melawat rumah ke rumah ini untuk saya adalah satu yang kudus dalam budaya berhari raya. Tetapi kemunculan 'tuhan baru' ini telah mengganggu dan memudarkan suasana kudus Hari Raya.

Saya masih ingin mencari magik Hari Raya kerana itu saya sering berangan-angan untuk mencadangkan kepada semua orang Melayu agar tahun ini semasa berhari raya, 'tuhan baru' ini akan dikuburkan selama tiga hari. Bila 'tuhan baru' telah dikuburkan barulah kita berpeluang mendengari suara kita sesama sendiri. Suara manusia yang sedang berlabun dan bergelak ketawa menyambut magik Hari Raya. Mari kita membuka mata dan telinga sambil berbual-bual mesra melihat kembali ibadah kebaikan yang telah kita lakukan selama setahun ini.

Untuk saya, magik Hari Raya masih wujud dalam diri kita walaupun kita telah mendewasa. Jiwa anak-anak yang hidup bebas ini tidak pernah luntur dalam diri kita. Modeniti dan budaya konsumer akan cuba menimbuskan jiwa itu. 'Tuhan baru' yang hanya pandai bermonolog itu akan terus berkhutbah untuk memudarkan magik dan semangat kemanusiaan yang ingin kita rayakan di pagi Hari Raya - h.r

Merdeka dan Sejarahnya

Pada tahun 1940 beberapa orang pemimpin KMM seperti Ibrahim Haji Yaacob dan beberapa orang pemimpin Kesatuan Melayu Muda; Ishak Haji Muhammad, Hassan bin Manan, Ahmad Boestamam dan Isa Mohd bin Mahmud ditahan British kerana disyaki merancang pakatan menentang British dan bekerjasama dengan pihak Jepun. Namun demikian, pemimpin KMM Terengganu seperti Ibrahim Fikri dan Wan Daud Ahmad tidak ditahan. Apabila Jepun menguasai Tanah Melayu, KMM yang sedang berkembang dibubarkan pada tahun 1942. Berikutnya pemimpin KMM terlibat dalam Pembela Tanah Air (PETA), dibawah pimpinan Ibrahim Haji Yaacob. PETA Terengganu pula dipimpin oleh Ibrahim Fikri. Dalam gerakannya Ibrahim Fikri mendapat sokongan daripada Haji Muhammad Salleh bin Awang.

Tahun ini seperti biasa sambutan hari kemerdekaan memperdengarkan suara-suara klise di media arus perdana tentang sambutan merdeka. Beberapa orang menteri dan timbalan menteri telah bersuara menyatakan rasa kesal mereka apabila dilihat kurangnya terkibar bendera Malaysia. Malah ada juga politikus yang mengukur kibaran bendera itu sebagai tanda patriotik.

Sebenarnya ada beberapa perkara yang semakin terbuka jelas untuk terus dibincangkan dalam hal pensejarahan perjuangan mencapai kemerdekaan negara kita. Ini kerana telah begitu lama sejarah mencapai merdeka ini hanya datangnya dari parti yang memerintah. Hari ini warga semakin sedar dan melihat bahawa perjuangan kemerdekaan ini seolah-olah cuba dijadikan sesuatu yang eksklusif untuk United Malayan National Organisations sahaja. Warga cuba diberitahu bahawa kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu hanya dicapai kerana gerak politik dan perjuangan United Malayan National Organisations. Ini sebenarnya harus difikir semula.

Bila saya berkata ini tidak tepat bukan bermakna saya sedang melakukan interpretasi sejarah. Apa yang saya katakan di sini bukan pengolahan semula sejarah. Yang saya katakan ialah fakta sejarah. United Malayan National Organisations bukanlah parti Melayu terawal dalam hal memperjuangkan kemerdekaan. Pada bulan Mei 1937 Kesatuan Melayu Muda di bawah pimpinan Ibrahim Haji Yaacob telah ditubuhkan. Gerakan ini telah melaungkan slogan - MERDEKA. United Malayan National Organisations pada ketika ini belum wujud lagi.

Malah, dari laman rasmi kerajaan Terengganu kita dapat membaca sedikit fakta tentang pensejarahan awal perjuangan kaum nasionalis Melayu di Terengganu. Fakta sejarah ini tidak akan dapat menutupi peranan awal yang telah dimainkan oleh Kesatuan Melayu Muda yang lebih awal mendahului United Malayan National Organisations. Mungkin untuk beberapa ketika ada orang boleh bermain-main atau menutup fakta sejarah tetapi akhirnya fakta akan muncul. Yang benar tetap benar yang salah tetap salah. Fakta akan terus dilihat sebagai fakta.

Mengikut fakta sejarah parti politik yang pertama di Tanah Melayu ialah Parti Komunis Malaya (PKM). Ianya ditubuhkan pada bulan Mei 1930 di Kuala Pilah, Negeri Sembilan. Malah di hari penubuhan parti ini, turut sama hadir sebagai tamu luar negara ialah Ho Chi Minh dari Vietnam. Ini membuktikan bahawa PKM memiliki jaringan antarabangsa yang sama memiliki dasar anti-imperialis, saya nyatakan di sini - anti-imperialis ialah gerakan melawan penjajah British. Ini bermakna Parti Komunis Malaya lebih awal membangunkan merdeka sebagai dasar perjuangan parti.

Bila saya menulis bahawa PKM lebih awal dari United Malayan National Organisations dan lebih awal dari KMM, ini bukan bermakna kita mengagung-agungkan sesiapa. Saya hanya memaparkan fakta sejarah perjuangan politik tanahair kita. Siapa dahulu dan siapa kemudian ini semuanya tercatit dalam sejarah. Kita tidak perlu marah-marah menuduh orang itu tidak patriotik atau orang ini menghina kemerdekaan negara.

Generasi muda hari ini wajib diberitahu tentang wujudnya parti-parti politik nasionalis Melayu yang lebih awal dari United Malayan National Organisations. Persatuan Kebangsaan Melayu Malaya yang dipimpin oleh Mokhtarudiin Lasso dan Dr Burhanuddin Al-Helmi ditubuhkan pada 17 Oktober 1945. Bersama parti ini ialah Angkatan Pemuda Insaf (API), Angkatan Wanita Sedar (AWAS), Baris Tani Malaya (BATAS), Majlis Agama Tertinggi Se-Malaya (MATA) dan pada 14.03.1948 ditubuhkan pula Hizbul Muslimin. Semua ini adalah jaringan gerakan nasionalis Melayu yang menuntut Merdeka dari British. United Malayan National Organisations pada ketika ini masih belum wujud.

Generasi muda hari ini juga wajib diberitahu tentang Perlembagaan Rakyat 1947 yang telah dibentuk oleh PUTERA-AMCJA. Ini ialah perlembagaan yang telah didraf bersama oleh parti-parti nasionalis Melayu dan parti-parti bukan Melayu. Fakta yang amat penting dalam draf perlembagaan ini ialah - sesiapa sahaja yang mengakui dirinya sebagai warga Persekutuan Tanah Melayu maka dia diterima sebagai Melayu. Ini adalah sosial konstruk yang bukan perkauman. Kontrak sosial yang menerima anak semua bangsa yang ingin tinggal di Tanah Melayu sebagai orang Melayu. Ini juga fakta sejarah yang telah dilakukan oleh orang yang terdahulu dari kita. Ini bukan pula bermakna hendak memperkecilkan perlembagaan Lord Reid.

Kita lihat kembali fakta-fakta sejarah dahulu agar kita dapat memahami keadaan kita hari ini. Yang dulu melahirkan yang kini, yang kini akan menimbulkan yang akan datang. Kesatuan Melayu Muda diharamkan lebih awal dari parti-parti yang lain. KMM diharamkan oleh tentera fasis Jepun semasa Jepun datang menjajah Tanah Melayu. Pada 20 Jun 1948 penjajah British telah mengisytiharkan darurat di Tanah Melayu. Sebenarnya tiada sesiapa yang darurat sakit perut. Yang terdesak dalam keadaan darurat hanyalah penjajah British kerana rakyat Tanah Melayu telah bangun menentang mereka.

Langkah pertama yang dilakukan oleh British ialah mengharamkan parti-parti politik yang betul-betul menentang mereka. Parti-parti yang tersusun rapi dan berupaya melawan British telah diharamkan. Parti-parti yang telah diharamkan ini tidak memainkan sentimen perkauman dan berkemungkinan menggalang kesatuan rakyat semua bangsa. Ini mengancam kepentingan British di Malaya.

Memang betul Tunku Abdul Rahman yang melaungkan Merdeka pada 31 Ogos 1957. Tetapi sebelum laungan ini bergema ada banyak babak-babak sejarah yang dimainkan bukan hanya oleh United Malayan National Organisations atau Perikatan. Parti Komunis Malaya bersama parti-parti nasionalis Melayu yang telah diharamkan telah mengangkat senjata melawan British. Abdullah CD, Rashid Mydin, Shamsiah Fakeh dan Musa Ahmad adalah antara pemimpin-pemimpin ini. Mereka juga berjuang untuk menuntut kemerdekaan. Ini juga fakta sejarah.

Bila semua warga diberitahu fakta ini dan hakikat sejarah diterima, rasa saya perayaan sambutan kemerdekaan akan lebih dirasakan maknanya. Kita berkongsi sejarah bukan eksklusif untuk satu kelompok yang dari sejarahnya pula tidak berapa tepat. Jika semua warga diberitahu bahawa kemerdekaan negara ini adalah perjuangan anak semua bangsa dan negara ini juga untuk anak semua bangsa, maka sambutan kemerdekaan tidak memerlukan arahan dari menteri. Ianya akan dilakukan seperti sambutan Hari Raya, Tahun Baru Cina dan Deepavali.

Susahnya Menjadi Anak Muda di Malaysia

Kalau saya dihadapkan dengan pertanyaan tentang apakah perkara yang susah dalam dunia ini maka mungkin saya cuba senaraikan perkara seperti mencari penyelesaian perang di Iraq, menghapuskan bahaya senjata nuklear, menghadkan pencemaran udara atau memperbaiki kerosakan alam sekitar.
Jawapan saya ini ada benarnya. Tetapi ada lagi satu perkara yang paling amat susah dalam dunia ini. Perkara ini adalah ibu kepada semua kesusahan dan kepayahan yang terkumpul dalam dunia ini. Perkara yang saya maksudkan ialah menjadi anak-anak muda Melayu di Malaysia. Mungkin warga negara luar tidak memahami apa yang saya maksudkan. Saya mengakui dan memahami kenapa orang luar akan menganggap pandangan saya ini tidak tepat. Malah warga Malaysia yang bukan Melayu juga tidak akan memahami sepenuhnya betapa susahnya untuk menjadi anak muda Melayu pada permulaan kurun ke-21 ini.

Jika saya mati dan kemudian diberi peluang untuk hidup sekali lagi saya juga akan memilih sekali lagi untuk dilahirkan di Malaysia. Cuma kali ini saya tidak ingin menjadi anak muda. Saya ingin terus menerus menjadi kanak-kanak tanpa menjadi anak muda. Atau terus dilahirkan sebagai orang dewasa. Saya ingin melangkahi zaman muda. Mungkin permintaan saya ini tidak akan dimakbulkan.

Kalau hairan kenapa saya berkata sedemikian sila baca akhbar Melayu dari tabloid hingga ke akhbar arus perdana. Semua akhbar ini akan memberi laporan tentang masalah anak-anak muda Melayu. Anak muda Melayu ini sering menjadi induk berita. Ada yang memperkatakan anak muda Melayu lari dari Islam. Anak muda Melayu rosak akidah. Anak muda Melayu disesatkan oleh paderi. Anak muda Melayu minum holy water. Anak muda Melayu masuk agama Kristian.

Ada yang menulis tentang anak muda Melayu kurang hormat orang tua. Anak muda Melayu tidak berbudi bahasa. Ada yang membuktikan bahawa anak muda Melayu tidak pandai berterima kasih. Anak muda Melayu meninggalkan budaya Melayu. Anak muda Melayu tidak tahu adat istiadat Melayu.

Kemudian diberikan bukti statistik bahawa anak muda Melayu paling banyak tersimpan dalam pusat serenti. Anak muda Melayu terbanyak sebagai kaki lepak. Anak muda Melayu terbanyak tidak pandai dalam ilmu sains dan maths. Anak muda Melayu tidak cekap dalam Bahasa Inggeris. Anak muda Melayu banyak jadi Mak Nyah dan Gay. Anak muda Melayu menjadi bohjan dan bohsia. Anak muda Melayu paling senang dipengaruhi Barat. Anak muda Melayu suka menjadi punk. Anak muda Melayu suka menjadi skinhead. Anak muda Melayu senang dipengaruhi oleh heavy metal.

Untuk mensahihkan berita yang dilaporkan ini maka para pengamal media menemubual seorang profesor kangkong dari Universiti Sintok yang bertali leher untuk memberikan pandangan tentang anak muda Melayu. Profesor kangkong ini akan berteori untuk mengatakan bahawa semua ini adalah gejala sosial yang puncanya dibawa oleh Barat. Ini akan disambut oleh seorang lagi profesor dari Universiti Institute Politeknik Teknologi Multimedia cawangan Manjung. Profesor ini yang tidak kurang juga kangkongnya akan memberi pandangan bahawa anak-anak muda Melayu ini akan menjadi warga yang berguna jika mereka digalakkan bertutur dalam bahasa Inggeris dan menggunakan tulisan jawi.

Pandangan cendiakawan Melayu ini akan disambut pula oleh para alim ulama yang akan mengeluarkan fatwa-fatwi. Untuk kumpulan ulama ini semua gejala sosial ini amat senang diselesaikan. Kuncinya ialah haram. Maka Sure Heboh wajib diharamkan, haramkan konsert muzik rock, haramkan vcd, haramkan pusat karaoke, haramkan percampuran lelaki dan perempuan. Haramkan muzik yang bertali seperti gitar dan violin. Haramkan sambutan Hari Valentine. Haramkan ini dan haramkan itu. Khalas. Bila semua telah haram maka anak-anak muda Melayu akan bijak, bersopan santun dan fasih berbahasa Inggeris untuk mengikuti kuliah Sains dan Matematik.

Tidak cukup dengan fatwa dan fatwi ini, anak-anak muda Melayu akan menghadapi pelbagai jenis larangan pula. Ada negeri mencadangkan untuk melarang anak muda keluar malam. Ada larangan menghalang mereka duduk berdua-duaan di dalam taman. Mereka dilarang memakai seluar jeans. Ada larangan mewarnakan rambut mereka. Mereka dilarang dari menindik telinga dan hidung. Ada larangan mereka dari memasuki premis itu dan ini.

Nah! Berdarah kepala otak anak-anak muda Melayu apabila semua ini dihempapkan ke ubun mereka. Setiap hari mereka menerima kutukan. Setiap hari mereka dipersalahkan. Jika mereka tidak lulus belajar mereka dikatakan malas. Jika mereka berijazah tetapi tidak mendapat pekerjaan mereka dituduh terlalu memilih kerja. Jika mereka berkerja mereka akan dituduh tidak profesoinal dan selalu curi tulang.

Saya perhatikan seolah-olah semua masalah dalam negara ini berpunca dari anak-anak muda. Anak-anak muda terutama anak muda Melayu adalah pembawa virus yang paling merbahaya ke atas negara ini. Apabila kutukan dan sumpah seranah ke atas anak-anak muda ini mula dilihat oleh awam sebagai satu yang betul maka hari ini anak-anak muda diwajibkan pula untuk memasuki Program Khidmat Negara. Ini dilihat sebagai satu lagi jalan pintas untuk memperbaiki akhlak anak-anak muda.

Nanti sebentar! Cuba kita buka mata dan amati apa yang sedang berlaku sekarang. Amat jelas bahawa ruang untuk anak muda melayari kemudaan mereka makin disempitkan. Zaman muda untuk meneroka potensi dan semua kemungkinan dalam hidup muda ini semakin dihalang. Anak-anak muda Melayu ini ingin dituakan sebelum mereka tua.

Memang banyak persatuan belia yang wujud dalam negara ini. Hebat dan amat gah namanya. Tetapi lihat pula barisan pemimpin anak-anak muda dan belia ini - semuanya 'oldtai'. Semuanya telah 'kotai' dan tua bangka. Ada pemimpin belia yang telah bercucu cicit. Ada yang botak dan tidak ada sehelai rambut pun di kepala tetapi masih ada nafsu untuk memimpin anak muda dan belia. Ada yang datang ke mesyuarat dengan memakai tongkat. Mungkin tidak lama lagi akan ada pemimpin belia yang datang ke mesyuarat dengan kerusi roda.

Dalam univerisiti - gelanggang ilmu anak muda - seribu satu macam larangan telah diwartakan. Bayangkan ada pula universiti yang mewajibkan para pelajarnya memakai baju lengan panjang dan tali leher. Ada yang mewajibkan memakai baju batik dan mengharamkan baju T. Kenapa perkara ini berlaku dan apa logiknya masih menjadi persoalan besar untuk kurun ini. Mungkin jika anak muda ini memakai tali leher apabila mendengar kuliah maka otak mereka akan cepat menerkam apa sahaja yang diluahkan oleh para profesor kangkong. Tiba-tiba tali leher dan baju batik dilihat sebagai alat penting penerima ilmu.

Saya merasa sedih kerana setiap hari yang mati bergelimpangan di jalan raya adalah anak-anak muda yang menjadi mangsa kemalangan jalan raya. Setiap tahun hampir 30 ribu yang mati di jalan raya - majoritinya adalah anak-anak muda Melayu. Tidak ada pula sesiapa pun yang berani menyalahkan Orang Tua yang menjual motorsikal kepada anak-anak muda. Tidak ada pula alim ulama yang mengeluarkan fatwa untuk mengharamkan motorsikal. Langsung tidak kedengaran teori dan pandangan profesor kangkong tentang dasar pengangkutan yang terbaik untuk orang ramai. Yang untung menjual motor ialah Orang Tua. Yang mati di jalan raya ialah anak anak muda.

Sabar dahulu, sebenarnya memang susah untuk menjadi anak muda di Malaysia ini terutama kalau anak muda Melayu. Bila sudah mati pun anak-anak muda ini akan dipersalahkan. Mereka maut kerana mereka ganas memandu. Mereka tidak ada lesen. Tidak ada road tax. Mereka dituduh sebagai Mat Rempit dan suka membuang anak. Meleleh otak ke kai jika menjadi muda di Malaysia. Yang Tua-tua bangka 'oldtai' ini baik sangat ke?

Ibarat Dua Pohon Kayu; Terus Menceracak Ke Udara

Di sana aku melihat mereka yang begitu berjaya dalam kehidupan mereka. Mereka menerima penghargaan di mana-mana. Nama mereka disebut sebagai orang yang berjaya. Aku percaya mereka berjiwa kental, tabah dan tepu dengan ejekan dan kutukan orang. Awal sesuatu usaha penuh dengan cabaran dan halangan. Resipi untuk berjaya itu hanyalah jalan terus dan tidak menoleh ke belakang. Paling penting untuk kita fikirkan siapa diri kita di satu masa depan. Persediaan itu harus dilakukan. Tidak kiralah siapa yang memerintah Barisan ataupun Pakatan.

Tika masanya aku berlari untuk memiliki semua itu. Aku tahu perjalanan sebuah impian penuh kerumitan. Pemergian itu satu peluang. Kita harus sedar bahawa semuanya berpunca daripada diri kita. Kebaikan dan keburukan. Kebahagiaan dan derita. What you see is what you get. Apa yang kita lihat itulah yang kita dapat. Aku sentiasa melihat langit dan bintang. Aku yakin suatu masa aku mampu untuk menggapai langit dan bintang. Sesukar manapun perjalanan itu aku yakin langit itu adalah hadnya. Segala yang berada di bawah langit adalah milikku. Tiada sesiapa pun yang berhak berkata ia bukan milikku. Sekiranya ia bukan milikku pun aku ku usahakan untuk meminjamnya. Kerna aku tahu hakikat dunia ini adalah satu pinjaman.

Masa berlalu begitu pantas. Lantas aku berfikir bahawa diriku semakin dekat kepada akhir zaman. Lantas aku sedar bahawa aku sudah dewasa. Bukan lagi anak kecil yang minta diajar tulis dan baca. Bukan lagi anak remaja yang kecewa dengan cinta. Bukan lagi anak siswa yang dihalang aspreasinya. Aku sedar aku hanyalah seorang yang punya hati dan rasa. Aku melihat disekelilingku manusia pelbagai usia. Penuh ragam dan tingkah lakunya. Aku melihat mereka dalam tangis, kecewa, bahagia dan kaya. Aku melihat mereka dengan kenikmatan dunia. Aku melihat mereka terlalu gembira dengan apa yang mereka ada. Sampai bilakah harus aku melihat apa yang di depan mata. Aku harus keluar dari kepompong gua yang bisa mengatakan semua itu tidak boleh. Aku bukan anak raja. Aku juga bukan anak Perkasa. Aku juga bukan anak kontraktor kaya raya. Aku bukan anak cukong yang buat lebuh raya.

Tika masanya untuk kita perbaiki perjalanan hidup kita. Merenung semula kebelakang bisa menceriakan wajah. Semua itu pengalaman bisa menjadi aset hidup. Dunia ini masih belum cukup dan puas untuk diteroka. Dunia ini terlalu kecil untuk kita. Kita harus mencari kehidupan yang baru. Tempat yang baru. Wajah yang baru. Teman yang baru. Segala-galanya baru untuk kita. Manusia sukakan perubahan. Sukakan pencerahan yang kita bisa melihat apa yang orang lain tidak lihat. Ini bukan melihat malaikat di Facebook. Ini bukan melihat ribut taufan di Jasin. Ini melihat masa depan anak-anak muda. Anak muda di Kuantan yang suka merempit. Anak muda di Tampin yang mendengar suara dari dinding. Anak muda di Klang yang suka membunuh. Anak muda di Ampang yang suka pergi ke konsert Wondergirls. I have nobody but you.

24 jam yang Tuhan beri untuk kita, kita gunakan untuk apa? Tidur dan makan. Bulan puasa bukan masa untuk tidur. Sekarang masanya untuk bekerja. Bekerja untuk apa tiada siapapun yang tahu. Kesibukan kita setiap hari bukankah kerana kerja. Mencari pendapatan menanggung anak dan isteri. Tiada masa melayan politik. Tiada masa melayan apa yang terjadi di Bakun. Apa sudah terjadi kepada nasib gadis Penan. Apa sudah terjadi kepada warga daulah yang hilang punca pendapatan. Apa sudah terjadi kepada harga ayam yang dinaikkan. Setiap hari kita membaca kesemua berita tahu. Kita tidak bosan dan meluat kerana kita bekerja sebahagian daripada mereka. Kami juga pemandu seperti anda. Tapi kami kenakan caj dua kali ganda.

Teruskan perjalanan...jangan hiraukan hiruk pikuk yang berlaku di sekeliling. Ahli politik tin kosong memang kerjanya memekak. Selamatkan Selangor. Selamatkan diri kita daripada kemurkaan Sang Raja. Berusahalah untuk menjadi orang yang bergantung pada diri sendiri. Lihatlah pada Redzuan dan Hamzavi. Lihatlah kepada orang yang jiwanya kuat tak bisa undur. Lihat kepada orang yang bertindak tidak hanya bermimpi. Teruskan belajar daripada orang yang hebat. Mereka berjaya dalam bidang yang mereka ceburi. Kita juga percaya kepada diri dan produk kita. Kita melaksanakan tugasan secara berkumpulan. Bersatu Bersetia Berkhidmat. Ingatlah kepada keluarga yang tersayang. Berhati-hati di jalanraya. Pakailah barangan buatan Malaysia.

Masa Untuk Kembali Kepada Fitrah

Salam Ramadhan Buat Semua
Semoga Kita Terus Memperbaiki Ibadah Kita

www.mycompletemastery.blogspot.com

Politik dan Kuasa, Siapa Lebih Sengsara

Memang benar sesuatu kejayaan itu menuntut pengorbanan. Tidak akan kau berasa gundah gulana, jika kau tahu apa yang kau tuju. Suasana itu begitu mendesak kita untuk bekerja lebih kuat. Hakikatnya dunia yang kita duduki hari ini adalah dunia untuk orang berusaha. Orang malas tempatnya adalah kemiskinan. Orang rajin berjiwa besar tempatnya adalah dalam kesenangan dan kekayaan. Minda kita mestilah percaya bahawa kemanisan hidup adalah pada perjuangan. Perjuangan untuk kebebasan kewangan dan sosial. Perjuangan untuk mengekalkan hak dan maruah. Perjuangan sebuah bangsa yang selalu dicop sebagai malas dan mudah ditipu. Perjuangan untuk mempertahankan kuasa yang dipegang sejak 53 tahun yang dahulu.

Apabila guru gred DG41 itu dibenarkan berpolitik kita terkejut. Apakah selama ini guru itu tidak dibenarkan berpolitik. Apakah tiada politik pada guru-guru yang mengajar anak bangsa tulis dan baca. Apakah selama ini para pendidik siswazah itu buta politik. Siapakah yang buta dalam hal ini. Politik itu ialah politik mengenai Nik Aziz, Ibrahim Ali dan Karpal Singh. Politik itu ialah parti yang dipangkah 5 tahun sekali. Politik itu lebih teruk lagi ialah kotor, jijik dan suka menindas orang lain. Politik itu ialah kuasa kapitalis yang sesuka hati menaikkan harga tol, gula, petrol dan cukai di sana sini. Begitukah sempitnya pemahaman kita warga 1Malaysia tentang politik.

Akhirnya kita semua sedar hakikat bahawa anak muda Melayu itu tidak berminat dengan politik. Mereka lebih berminat menukar status di facebook. Bertukar-tukar awek dan balak. Mengambil pot tentang skandal PKFZ atau DPP Farah Azlina adalah lekeh, leceh dan poyo. Buat apa ambil tahu tentang semua yang tiada kaitan tentang diri mereka. Pelaburan FDI yang menurun tiada kaitan dengan mereka. Peluang pekerjaan yang mengecil tiada kaitan dengan mereka. Gaji di bawah paras rakyat termiskin pun tiada kaitan dengan mereka. Anak muda Melayu itu tidak berminat untuk berniaga. Anak muda Melayu itu tidak berminat datfar mengundi. Anak muda Melayu itu sibuk dengan rock kapak dan dangdut di The Zouk.

Mengubah mentaliti Melayu itu bukan mudah rupanya. Dalam ekonomi tidak stabil itu kita melihat manusia mula menuntut hutangnya. Saman dan Penyata Tuntutan itu berlegar di sekeliling warga. Hatta 1 sen sekalipun hutang tetap hutang. Selama ini kehidupan kita adalah hutang. Kita berhutang setiap hari setiap masa. Belajar hutang, beli kereta hutang, beli rumah hutang hatta berkahwin pun hutang. Sampai bilakan hidup ini terus diperjudikan. Anak muda terperangkap dalam jerat kapitalis yang setiap masa mencengkam warga. Kesibukan kita 24 jam untuk survive kehidupan mencari nafkah membayar hutang. Kehidupan itu rupanya bukan kebahagiaan tetapi perjudian. Kita berjudi untuk mencari sebuah erti dan makna hidup. Akhirnya kita mati dengan legasi hutang kepada generasi seterusnya. Akhirnya daulah bankrap asyik ditipu cukong yang gilakan tanah dan kuasa. Akhirnya kita habis hancur dengan projek raksasa Bakun yang bakal binasa.

Berhenti sebentar. Mari kita menyelami bahasa dan makna hidup. Kata orang masa yang paling baik mengenali diri adalah apabila kita menyedari kesilapan yang lalu. Pengalaman itu mengajar kita erti sebenar dunia yang kita duduki hari ini. Bekerja 8.30 pagi hingga 5.30 petang itu adalah erti dan makna hidup. Mempertahankan UMNO itu adalah erti dan makna hidup. Berjuang untuk memartabatkan pendidikan itu juga adalah erti dan makna hidup. Kata ayah pendidikan dan pendapatan itu perlu seiring. Apa guna mempunyai MBA dan PhD sekiranya pendapatan hanya 3,000 sebulan. Kata ayah itu dibawah paras kemiskinan. Apa guna kita membuat pelaburan pendidikan yang pulangannya tidak berbaloi dengan apa yang telah kita habiskan. Idea itu adalah praktikal. Wang itu adalah idea. Perancangan untuk ke arah itu perlukan tenaga, kuasa dan masa. Hakikatnya kita akan lebih baik dan maju sekiranya kita tahu menghormati generasi tua.

Mulai hari itu kehidupan anak muda itu berubah. Tiada siapa berani menghalang untuk anak muda itu melangkah ke hadapan. Anak muda itu ialah seorang peguam muda yang berani bersilat lidah di hadapan Sang Hakim. Anak muda itu tidak takut pada kegagalan. Baginya tiada kalimah gagal dalam kamus hidup. Hakikatnya yang ada hanyalah pembelajaran. Kegagalan itu bermakna menambah kepakaran. Pedulikan PKP yang membosankan. Pedulikan hal ehwal prosedur yang merumitkan lagi melecehkan. Kehidupan adalah untuk merempuh halangan. Matlamat dan cita-cita di hadapan. Agenda pencerahan tetap perlu diteruskan. Dunia ini sememangnya akan jatuh ke tangan anak-anak muda. Soalnya siapakah anak muda yang berani itu?

Keperitan Dalam Kebahagiaan..Life Is Tough


Benar ini masanya untuk kita berjiwa tabah. Waktu ini dipanggil 'crucial'. Ini sangat penting untuk anak muda memahami bahawa obesiti itu bukan budaya 1Malaysia. Jesteru itu kurangkan gula. Jangan ambil gula berlebihan kerana rakyat Malaysia ramai yang obes. Campurkan pasir dalam makanan dan minuman anda. Ini penting sebagai alternatif menambah perisa. Apapun yang diselaraskan atau dirasionalisasikan, ternyata itu semua tidak rasional untuk anak muda yang hendak memulakan kehidupan. Perubahan itu tetap menjadi keutamaan. Apa yang penting untuk diubah adalah cara kita berfikir dan melakukan tindakan.

Mencari nama kucing meminta pandangan warga daulah. Menaikkan harga 5 in 1 tidak pula meminta pandangan warga. Mengapa harus ia dibuat di luar parlimen. Meskipun keadaan mendesak jangan pula orang miskin yang didesak. Kadar jenayah akan terus meningkat. Rompak, rogol dan pecah kilang akan berlaku di mana-mana. Ekonomi negara akan mengalami bubbles yang bakal pecah. Selagi kita tidak kembali kepada bumi, selagi itu kapitalis menjajah kita. Kini jiwa warga didesak untuk memiliki itu dan ini. Aktiviti wajib warga adalah membayar serba serbi. Dari dalam ke luar. Dari langit, bumi, udara, air dan bahan kumbahan semua adalah sumber ekonomi. Tiada lagi kebajikan untuk warga. Yang tinggal hanya gigi sebatang dua.

Kenapa tidak ditarik subsidi 19 bilion kepada IPP. Mengapa tidak dipotong gaji semua menteri. Kenapa tidak ditamatkan semua projek kelolaan menteri. Ternyata agihan ekonomi itu tidak adil kepada warga. Harga barang meningkat. Gaji rendah dan ciput. Warga dibebani hutang keliling pinggang. Anak muda digalakkan membuat pinjaman. Di situ dan di sini surat peguam berkeliaran menuntut hutang. Mahkamah sesak dengan kes hutang. Di sini hutang di sana hutang. Apa lagi yang tinggal untuk warga. Keadaan itu begitu tidak selesa. Peluang pekerjaan semakin berkurangan. Kakitangan awam kerja tertekan. Pekerja swasta di anak tirikan. Para guru mengeluh mendidik penuh keberatan.

Jalan keluar kepada semua itu adalah perubahan. Sudah pasti yang melakukan perubahan itu ialah anak muda. Anak muda segala bangsa yang memiliki jiwa berani untuk merubah. Anak muda itu tidak bisa gentar dengan ujian. Perjuangan untuk kemerdekaan itu telus lagi tulus. Kemerdekaan sebenar adalah bebas daripada belenggu ekonomi yang bisa membuat poket bocor setiap hari. Semua dibayar kepada daulah. Daulah tidak membayar semula usaha anak muda. Merdeka adalah bebas dari hutang dan jenayah. Keserabutan ini perlu dipisahkan. Agenda pencerahan perlu dilakukan. Pencerahan adalah untuk anak muda Malaysia. Siapa didahulukan, Siapa diutamakan?

Kini Segalanya Telah Bermula

Tuan Hanif Hassan, Saya, Abah, Mak & Aina

The significance of a man is not in what he attains but in what he longs to attain
- Kahlil Gibran

Penjara Pudu..Moga Damai Ada Di Sana

maka tembok tembok a farmosa itu pun diruntuhkan
satu demi satu dindingnya diletupkan
tuan farquhar melihat betapa bahaya kota ini
maka tembok tenbok itu wajib dirobohkan
yang ditingglkan hanya pintu
untuk jadi ingatan kepada anak cucu

maka tembok itu pun akan dirobohkan
semenjak 1895 tegak berdiri
kini akan diruntuhkan pintu demi pintu
batu demi batu
satu demi satu

seribu tahun dari hari ini
anak kepada anak kepada anak kepada anak
kepada anak kepada anak kepada anak kepada akan
melihat bahawa kami yang berdiri dihadapan tembok ini
malam kelmarin ada sejarah

seribu tahun dari hari ini
maka anak kepada anak kepada anak kepada
anak kepada anak kepada anakan kepada anak
akan menangis hingga keluar air mata darah
maka menangislah mereka beramai ramai
hingga lahir intan dan berlian
dari cucuran air mata

menangisi jejak sejarah
waktu dan sejarah yang tidak akan berulang
detik detik yang pergi
tembok tembok yang dihancurkan
hanyalah debu debu ingatan yang akan pudar

apabila tembok ini mula retak
zeus di kayangan bersama dewa dan dewi
melihat betapa angkuh dan bodohnya manusia
yang tidak mengetahui jalan cerita
yang tidak mengetahui makna sejarah bangsa
yang tidak mengethaui bahawa tembok itu adalah paku negara

malam kelmarin kami mendongak keatas langit
demi zeus
agar roh roh yang terkorban dalam tembok ini
akan tenteram dan selasa berkeliaran
bersama angin subuh sejuk dan menyegarkan

berapa ramai yang telah gugur
ketika tembok tembok ini dibuat
berapa ramai yang tewas di gantung penjajah
berapa ramai nasionalis gugur saheed menuntut merdeka
berapa ramai gelandangan miskin digantung tanpa peguam

untuk mereka buta sejarah
untuk mereka yang tidak tahu menilai erti bangsa
untuk mereka yang tidak tahu melihat tanda dan makna
untuk mereka yang mata hanya melihat emas dan tinta
demi zeus seribu tahun dari hari ini
anak kepada anak kepada anak kepada anak kepada anak kepada anak mereka
akan menangis dan menyumpah betapa bebal ibu ayah keturunan mereka

demi zeus seribu tahun dari hari ini
kami tahu
kami yang berkumpul malam kelmarin di tembok itu
adalah sejarah yang tidak akan berulang lagi.

esok ketika kau buka mata
semua nya telah pergi
semuanya telah terlambat

dunia ini musnah bukan kerana
ramai orang jahat
tetapi kerana ramai orang baik
tidak mahu melakukan apa apa


seribu tahun dari hari ini
yang kau lihat nanti hanyalah gambar
dan puisi ini

ehsan ; T.T.

Kebahagiaan Dalam Perpisahan..Selamat Tinggal Malim Nawar

Dalam kisah daulah yang bakal muflis menjelang 2019, masih berimpian besar untuk membina bangunan Parlimen baru di Putrajaya. Kos 800 juta itu bukanlah besar sangat jika nak dibandingkan dengan Burj Khalifah di Dubai. Malaysia negara kaya dan banyak minyak. Sumber hutan balak kayu kayan masih berlambak. Itu belum termasuk pasir di sungai dan di laut yang masih belum sempat untuk dijual kepada Singapura. Syukur Alhamdulillah semua ini kerana kebijaksanaan kita memilih pemimpin yang hanya menaiki kereta MyVi. Tidak ku sangka selama ini warga mempunyai First Lady. Rupanya First Lady bukan hanya menjual bikini tapi juga menjual iklan tajaan American Company. Apakah First Lady adik beradik kepada Lady Gaga hanya Tuhan Yang Maha Esa Maha Mengetahui.

Terima kasih daulah yang begitu prihatin kepada Istana Kayangan Sang Raja. Memang benar keselamatan dan kesejahteraan Raja Gopal itu sangat penting. Mana mungkin Raja Gopal tinggal di Istana yang murah dan lekeh lagi busuk. Apa barang Raja Gopal tinggal di rumah teres di Seremban Selatan. Binalah yang gah lagi masyhur untuk menjaga imej Malaysia di mata Apco Worldwide. Warga mesti mendahulukan Raja yang selama ini memayungi kita semua. Istana Lama itu boleh djadikan pusat lumba kuda. Nenek moyang kaya raya. Tergadai seluruh harta benda. Akibat sengketa sesamalah kita. Raja kita selamat bertakhta.

Selama ini apakah kau tidak pernah rasakan bahagia. Apakah kasih sayang yang diberikan oleh First Lady selama ini tidak cukup. Anak muda itu tidak tahu bersyukur. Belajar dari tadika sehingga universiti semua subsidi. Daulah memberi biasiswa tiada pinjaman. PTPTN itu apa. Ia hanya jenama biskut untuk anak-anak muda itu makan. Pedulikan anak muda bijak pandai segala bangsa untuk dapat biasiswa. Membangunkan The Greater Kuala Lumpur itu lebih penting. Pertahanan negara itu soal kedua. Lapangan Terbang TUDM di Sungai Besi itu wajib distruktur semula. Gerombolan tentera hanya layak duduk di dalam hutan banar dan tepi laut Teluk Kemang. Akhirnya tiada apa yang tinggal untuk warga yang dalam kesusahan.

Selamat tinggal untuk kau Malim Nawar. Habis madu sepah dibuang. Harapkan pagar, pagar makan padi. Pergilah ke Penshawar. Pergilah ke Kabul. Pergilah ke Fallujah. Kau akan temui kebahagiaan di sana. Embun pun takkan mampu menyubur sekuntum. Bunga yang layu pada musim luruh. Shahir pun takkan mampu memberikan kau kebahagiaan. Dia pun masih terkial belajar di UIA. Mana mungkin anak muda itu memberikan kau wang berjuta-juta untuk membeli kondominium dan padang golf. Mana mungkin anak muda itu memberikan kau projek Kementerian Pertahanan. Kau hanya boleh balik ke Bangladesh membaca Al-Ma'thurat di tepi Sungai Gangga.

Biarkan kapal Zim Lines Israel Navigation itu berlabuh di Pelabuhan Kelang. Bukankah kapal itu membawa makanan dan keperluan kita semua. Makanan McDonald, Sabun Lux, Bedak Johnson & Johnson, Seluar Timberland, Minuman Milo Nestle dan Handphone Nokia yang kita semua sebagai pengguna pakai dan makan. Kalau tidak ada kapal itu habislah warga 1Malaysia. Sampai bila kita terpaksa hidup bergantung pada produk mereka. Itulah persoalan yang paling penting untuk difikirkan daripada berangan untuk menakluk Putrajaya. Itulah mauduk yang lebih patut difikirkan oleh anak-anak muda daripada sibuk beromen dan bercinta di laman facebook. Tukarlah status anda daripada single kepada in a relationship. Dunia ini akhirnya akan tetap jatuh ke tangan anak-anak muda.

Mavi Marmara, Rachel Corrie dan Brad Staples

Salam Mavi Marmara buat semua. Demikian kesudahan perjuangan para sukarelawan untuk membantu umat yang tertindas di Gaza. Usaha murni itu sebaliknya hanya tinggal kenangan, bantuan hanya sampai tersangkut di Pelabuhan Ashdod. Hakikatnya warga Gaza terus dihimpit dengan penindasan dan kezaliman. Gaza adalah titik rujukan kesatuan hati umat. Bersatunya kita untuk perjuangan membebaskan Gaza. Tetapi hakikat perjuangan beratus tahun itu tidak boleh dirancang sehari dua. Perancangan untuk membebaskan Gaza harus dibuat 100 tahun bermula sekarang. Sekali kali kita harus praktikal dalam segala segi. Restoran McDonald dan telefon bimbit Nokia tetap menjadi pilihan hati.

Timbul pula rancangan untuk membina loji nuklear dalam negara. Apakah habis sudah sumber tenaga dalam negara kita. Peristiwa loji nuklear yang bocor di Chenobryl itu menggerunkan kita semua. Tragedi stadium runtuh di Kuala Terengganu itu tambah menggerunkan. Jika stadium boleh runtuh masakan pula loji nuklear. Simpang malaikat 44 melihat anak kelahiran cacat tujuh keturunan dek kerana radiasi. Sudahlah Melayu itu kurang segala segi, tambah cacat anggota dan pemikiran. Mana mungkin kita mendedahkan mata kepala kita kepada bahaya radioaktif nuklear itu. Mana mungkin kita menyerahkan leher kita semua untuk disembelih beramai-ramai. Daulah seharusnya bersiap dengan alternatif tenaga selain nuklear.

Sekali-sekala berjudi apa salahnya. Sejak bilakah berjudi itu menjadi haram. Anak-anak muda Felda begitu mahir dalam permainan daun terup. Pemimpin besar gila berjudi lumba kuda. Ascot Sports membina kekayaan dengan judi Piala Dunia. Berlesen atau tidak, kita perlu menerima hakikat bahawa kehidupan adalah satu perjudian. Judi sebahagian daripada kita. Kita adalah judi. Judi adalah kita. Ini bukan Judi Dench heroin tua filem James Bond. Ini judi pakau. Terbukti judi sangat penting dalam sosial konstruk negara bangsa. Terbukti berjudi di Genting adalah sebahagian daripada teras ekonomi negara. Sejak bila Genting dikenali sebagai Kota Keriangan. Walau hakikat sebenarnya Genting adalah Kota Judi. Maafkan saya Tok Mufti.

Kini saya bercita-cita untuk menjadi Brad Staples. Siapa tidak kenal susuk ini sila bertanya pada Lebai Google. Tidak ku sangka Brad Staples ini hensem orangnya. Manakan mungkin boleh mencatur sebuah negara. Perunding strategi dan komunikasi terkemuka. Biarkan orang Melayu itu terus berdemonstrasi. Balik demonstrasi memeluk bini. Orang suruh belajar tinggi-tinggi dia lari-lari. Suruh belajar Bahasa Inggeris tak tahu rujuk dictionary. Apa kejadahnya kita demonstrasi kalau tak buat persiapan diri. Siapkan diri dengan ilmu, kepakaran dalam teknologi. Jadi bangsa penakluk yang tahu buat sendiri. Lahirkan saintis profesional dari anak bangsa sendiri. Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi. Jangan akhirnya kita sama tersadai seperti MV Rachel Corrie.

Kehidupan Tak Selamanya Indah..Selamat Tinggal Samy Vellu

Hakikatnya kehidupan itu tak selamanya indah. Ada kalanya awan gelap itu menyelubungi kita. Tidak mengapa. Sesekali bergelap itu memang baik itu kita bermuhasabah sepanjang jalan. Kita perlu praktikal. Tidak perlu banyak berteori itu dan ini. Kalau daulah tidak berduit terus terang sahaja tidak berduit. Tidak perlu beri alasan tiada subsidi itu dan ini. Masa depan warga semakin kelam. Tinggallah peristiwa semalam. Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi.

Berita-berita yang kita baca dan dengar itu sememangnya merisaukan suara hati. Gaji warga semakin kecil. Beban kerja semakin bertambah. Anak semakin ramai. Calon isteri meningkat. Hutang bank keliling pinggang. Bagaimanakah warga ingin hidup dengan harga petrol, tol dan barang keperluan harian yang dinaikkan. Anak muda yang baru bernikah itu pastinya sengsara. Malam pertama memang bahagia. Tapi bagaimana ingin mengisi perut yang sang isteri. Bagaimana pula ingin mengisi isi dalam perut sang isteri. Rasionalisasi subsidi itu ternyata tidak rasional. Mana mungkin makcik Kg. Sri Gombang itu pergi ke Kuala Lumpur Convention Centre. Bas United Merah Bahau-Seremban itu tidak mungkin sampai ke Ampang Park.

Secara dasarnya kita mengetahui bahawa negara jiran itu pernah mengaku kalah. Pemimpin negara Temasek itu bukannya brain-drain. Rancangan dan strategi mereka sebenarnya lebih licik dan bijak. Tanah KTMB di Tanjung Pagar itu adalah tanah warisan. Apalagi yang tinggal untuk nusa bangsa setelah habis segalanya habis dijualkan. Bolehkah anak muda Melayu itu mendapat manfaat daripada syarikat usaha sama JV M-S Pte Ltd itu. Dimanakah kontraktor kelas F Melayu dalam projek itu. Persoalan itu berpusing dan berlegar di kalangan kita. Kerisauan kita sampai tahap apakah ada lagi masa depan untuk kita 1Malaysia.

Sejak dahulu kita menyatakan bahawa warga tidak perlukan senjata. Food not Bomb. Warga tidak perlukan emas berlian. Warga hanya perlukan makanan untuk menjalani kehidupan. Warga tidak perlukan kapal selam mahupun projek Bakun yang bernilai berbilion ringgit itu. Akhirnya hutang tetap menjadi hutang. Kita sama-sama sengsara. Kasihan orang kampung miskin tidak berdaya. Kasihan warga tua terpaksa memandu kereta di tengah jalanraya yang menggila. Jalanraya kita meragut nyawa persis medan tempur di Baghdad. Anak muda bekerja kilang itu tetap dengan motor rempitnya. Arak dan judi itu tetap menjadi aktiviti hariannya. Setelah itu baru kita menyedari bahawa berjudi di Ascot itu adalah halalan toyyiban.

Segala yang berlaku itu mungkin ada hikmahnya. Kebebasan bersuara itu penting untuk anak muda itu tidak lagi dianggap naif. Anak muda itu belajar untuk menjadi matang. Dahulu mungkin dia seorang anak felda yang penuh stigma. Dahulu mungkin dia seorang mahasiswa yang baru belajar tulis baca. Masanya telah tiba untuk anak muda itu menjadi dewasa. Menjadi profesional yang penuh wibawa. Merancang untuk masa depan yang lebih pasti dan nyata. Sememangnya sesuatu perubahan itu perlukan usaha. Segalanya perlu dikorbankan untuk cinta suci itu.

Separuh Minyakku Pergi, Sultan Kata Jangan, Rakyat Kata Mari

Tragedi penyerahan telaga minyak Blok L dan M kepada Brunei itu amat memilukan. Rezab minyak berjumlah RM 320 billion tu bukan kecik anak bang. Tak habis makan tujuh keturunan. Tapi Pak Lah dengan selambanya lepaskan semua itu kepada Brunei dengan alasan untuk pertahankan Limbang. Sedangkan tuntutan ke atas Limbang masih diteruskan. Habis negara digadaikan. Tiada lagi yang tinggal selepas semua hasil mahsul dijualkan.

Keputusan-keputusan yang kita lakukan dalam hidup bisa memeritkan. Apakan daya kita hanya rakyat kebanyakan. Kita ikut titah Sultan. Sultan kata dalam masjid jangan berpolitik sakan. Dalam masjid jangan cakap yang bukan-bukan. Masjid itu cuma tempat peribadatan. Jangan datang ke jajahan Tuanku kalau tidak mahu ikut titah Sultan. Jangan hidup atas muka bumi kalau tak mahu ikut perintah Tuhan.

Adakalanya menyatakan kebenaran itu memeritkan. Polis telah jalankan tugas dengan berkesan. Jangan tembak anak remaja baru lepas berkhatan. Jangan wujudkan spekulasi. Jangan reka cerita yang boleh buat semua orang sangsi. Pukul 3 pagi naik kereta tanpa lesen rasmi. Bawak laju-laju rempuh semua orang kanan kiri. Siasat punya siasat rupa-rupanya anak bangsa sendiri. Apa boleh buat perkara sudah jadi. Paling penting untuk kita perbaiki. Lain kali jangan buat lagi.

Tak lama lagi ada Pilihanraya Kecil Sibu. Sibu terletak di Negeri Sarawak. Sarawak sebahagian daripada 1Malaysia. Jesteru pilihanraya ini satu jalan untuk warga dapat projek pembangunan dan duit saku. Orang beri ambil saja. Undi sesiapa yang kita suka. Lepas pilihanraya keadaan sama sahaja. Janji manis projek juta-juta berlalu begitu sahaja. Nak buat macamana itulah nasib kita sebagai warga. Kita bukan kroni ada projek berjuta-juta.

Anak muda itu tetap cekal berusaha. Tiada ertinya berputus asa. Kehidupan walau seburuk mana sekalipun perlu diteruskan. Tiada erti perjuangan tanpa cabaran. Pembelajaran perlu diteruskan. Anak muda perlu timba pengalaman. Esok lusa anak muda itu membesar, mungkin jadi cukong dengan projek besar-besaran. Mana tahu nanti anak muda itu boleh jadi anak angkat Bik Mama. Mana tahu anak muda itu bakal menjadi Senatak. Jika tidak tahu apa itu Senatak sila bertanya dengan Ustaz Google.

Mengapa Anak Muda Bangsa 1Malaysia Itu Dibunuh?

Sewajarnya kad kuasa itu tidak digunakan untuk seronok memetik butir peluru sehingga memangsakan anak muda itu. Mana mungkin anak muda bermuka bersih jernih itu menjadi penjenayah. Dalam dia merayakan kemudaan dan semangat remajanya, ada pihak terkhilaf mengambil nyawanya. Kad kuasa yang sepatutnya digunakan untuk mempertahankan keselamatan awam, telah meragut nyawa seorang anak muda bakal pemimpin negara. Tragedi malam itu sungguhpun secara tidak sengaja, langkah-langkah perlu dan berhati-hati sepatutnya menjadi amalan pihak yang berkuasa.

Kasihan anak muda itu. Belum sempat menikmati kesegaran hidup anak muda remaja. Belum sempat menamatkan alam persekolahan yang penuh drama. Belum sempat memasuki wilayah pengajian tinggi yang cukup sengsara. Belum sempat mendaki puncak kerjaya penuh derita. Keluarga anak muda itu tidak menyangka dia akan pergi sedemikian. Peluru asing itu tepat singgah di kepala. Bagaimana perasaan si ibu apabila dikhabarkan anak mati angkara kesilapan pihak yang memiliki kuasa. Di sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari.

Sungguh, berat mata kita memandang berat lagi bahu anggota keluarga yang memikul. Sungguh, sehebat manapun pihak berkuasa mengekang jenayah, kesilapan yang berlaku jadikan sempadan. Dunia ini lebih aman jika kita tidak meletakkan emosi itu di depan. Sungguh kehidupan itu memeritkan tetapi itu tidak bermakna kita bisa bertindak di luar batasan. Bisa melakukan apa sahaja. Ya, apa sahaja. Tiada alasan untuk tidak menghormati undang-undang. Tetapi undang-undang juga perlu dilihat berteraskan keadilan dan kebudi-bicaraan.

Kisah Norizan, AminulRasyid, Kugan adalah manifestasi hegemoni daulah yang selama ini beranggapan dengan memiliki kuasa apa sahaja boleh dilakukan. Tetapi kuasa hanyalah artifisial yang dari kulit luarannya dilihat kuat. Namun, dari segi isinya begitu lemah, longlai lagi tidak bermaya. Jika kehidupan itu ibarat roda, begitu juga bagi yang memiliki kuasa. Ingatlah, tatkala selamanya kita berada di atas, ada ketikanya kita akan berada di bawah. Buat Allahyarham AminulRasyid, anak muda bangsa yang telah pergi ; Al-Fatihah.

Mungkin Benar Berdua Itu Lebih Baik Dari Berseorangan

Corat-coret yang kita dengar di media seminggu dua ini begitu melucukan. Minum arak, Bar dalam rumah, katak jadi Melayu dan Michelle Obama naik haji berumrah. Sejak bila pula ahli politik itu menjadi soleh solehah. Sejak bila pula agama menjadi maudhuk penting dalam penetrasi politik 1Malaysia. Sejak bila pula arak yang dijual melambak di 7-Eleven itu menjadi haram. Sejak bila pula naik haji berumrah itu tidak membolehkan susuk politik itu memiliki kuda lumba. Sejak bila pula kita menjadi sebaik-baik manusia sehingga tidak terlibat dengan bunga riba'. Harus kita mengingati bahawa semua yang wujud di sekeliling kita adalah lembaga dan tuhan yang kita sembah setiap hari.

Manusia dengan sifatnya inginkan kekuasaan. Dengan kuasa maka kita boleh menguasai dan memiliki punca-punca ekonomi dalam negara. Dengan kuasa kita boleh mencapai sesuatu yang kita suka. Dengan kuasa kita boleh merubah. Dengan kuasa juga kita boleh meruntuhkan. Hakikat yang pasti tiada manusia luhur hati budi dan nurani. Setiap sesuatu itu berpusing. Hari ini begitu. Esok mungkin berubah. Tiada ketetapan bagi sesuatu yang anjal lagi fleksibel. Kehidupan itu berfikir dan bergerak. Hulu Selangor adalah manifestasi kepada perubahan rakyat bawahan. Anak-anak muda di Kerling berharap harga petrol tidak dinaikkan.

Maka kita boleh berkata pilihanraya kecil itu sebagai 'non-event'. Tidak ada apa-apa perubahan yang bakal berlaku selepas jam 5 petang 25 April itu. Lebih baik berubah sedikit daripada tiada perubahan langsung. Hegemoni daulah yang sejak sekian lama menebal akhirnya bakal pecah. Makcik Felda telah celik IT dengan mempunyai Google Talk. Hari demi hari mereka akses internet berkelajuan tinggi. Apa yang berlaku di Parlimen itu mereka mengerti. Sebut sahaja APCO semua tahu. Ia adalah sejenis kuih yang kita boleh beli di Kuala Kubu Bharu. Sebut sahaja Yahudi semua tahu. Semua kita ada kaitan dengan Yahudi. Mengapa kita tidak jadi bangsa bijak seperti Yahudi. Mengapa kita asyik mengejar kekayaan dengan memonopoli syarikat judi.

Mungkin lebih baik untuk kita tidak terus menyerang orang itu dan ini Yahudi. Hakikatnya warga tetap dalam kelemasan. Lemas dalam permainan ahli politik tidak berkesudahan. Warga mahu makan lebih sedikit pun tidak kesampaian. Anak-anak muda hilang pekerjaan. Saman trafik dan JPJ menambah kesempitan. Warga terus miskin. Poket terus kebocoran. Harga syiling dinaikkan menambah kesengsaraan. Di manakah masa depan anak-anak kecil itu. Terus berhutang dengan PTPTN. Terus menambah hutang kereta dan beban rumah. Terus berhutang ceti dan ah long hingga hujung nyawa. Tanah diusahakan di sangka milik sendiri. Harapkan pagar pagar makan padi.

Semoga Tuhan merahmati manusia-manusia baik yang ingin berbakti. Manusia baik ialah manusia yang ikhlas dalam membuat perubahan. Tidak pentingkan kekayaan. Pemimpin miskin rakyat kaya. Pemimpin kaya rakyat miskin. Pilihlah di antara dua. Hakikatnya entah bila kita akan lihat adanya manusia baik seperti itu. Selepas kiamat sekalipun tak mungkin akan terjadi. Namun warga boleh terus berdoa. Semoga segalanya baik untuk kita. Dulu, kini dan selamanya.

Memoir Seorang Patriot. Tuhan, Aku Hanya Ingin Ke Seberang

Memang benar sesuatu usaha itu menuntut kesabaran. Tiada jalan pintas untuk berjaya. Itu prinsip yang saya pegang untuk sekian lama. Menelusuri jalan ke puncak jaya itu cukup memeritkan. Namun itu bukan alasan untuk berpatah arang. Membujur lalu melintang patah. Kegagalan itu adalah peluang baru untuk kita bermula semula dengan jayanya. Sedangkan budak berumur 18 tahun boleh menyamar menjadi Raja Gopal. Inikan pula kita yang mempunyai networking 1Malaysia. Jangan dirisaukan masalah yang melanda. Kita semua ada Perkasa untuk membela nasib anak bangsa. Tidak sia-sia kita tinggal dalam negara 1Malaysia.

Pilihanraya kecil Hulu Selangor ini menguji kekuatan. Benarkah selama ini warga hulu menyokong Pakatan. Janji Bagan Pinang dahulu mesti dikotakan. Kenapa bila menang habis semua hilang tinggal jambatan. Warga pula naik angin membakar segala geran-geran. Habislah semua janji tidak dilunaskan. Janji tinggal janji. Terus berjanji untuk bina itu dan ini. Hakikatnya warga dalam kesedihan. Tidak lama lagi tarif air akan dinaikkan. Sekali lagi ini peluang untuk kapitalis melabon sakan. Warga asing didahulukan. Dasar penswastaan menekan hidup rakyat untuk membayar setiap kali ingin membeli kicap masin di Pekan.

Soalnya kenapa bayi itu dibuang merata-rata. Adakah kerana bayi itu mendatangkan bala. Adakah bayi itu akan memberi makluman inkues Teoh Beng Hock yang mati tersiksa. Semua itu hanya cerita melebong karut marut. Selagi ada cinta mat jiwang dan minah karan, selagi itulah bayi itu akan terus dihumban. Selagi ada sms, facebook dan motor kapcai, selagi itu hubungan sedap tubuh gadis teruna itu berjalan. Kami prihatin meracun fikrah warga supaya mempercayai masalah muda mudi dalam negara itu kronik tahap dewa. Hakikatnya dasar sekular itu menjadikan ia begitu. Ia budaya yang kita sama-sama cipta dan bina. Ucapkan tahniah pada diri kita semua. Selama ini kita terlalu sibuk mengejar hasil mahsul dunia.

Sememangnya orang miskin itu makanan orang kaya. Orang bodoh makanan orang bijak. Soalnya sampai bila untuk membiarkan diri kita terus miskin. Bilakah kita ingin berubah. Kemajuan diri adalah kebolehan untuk melihat perubahan yang berlaku pada diri kita yakni dapat melihat kita adalah orang yang berbeza dari hari sebelumnya. Kerja keras, disiplin yang tinggi disertai dengan ilmu dan keberanian. Anak muda Melayu itu sebenarnya tidak miskin. Anak muda Melayu itu boleh berjaya sekiranya membuang mentaliti bergantung. Semuanya bergantung dan digantung. Tiada jalan keluar untuk itu melainkan dengan berani berubah.

Model Ekonomi Baru dan Ibrahim Ali ; Penjajahan Minda APCO

Apa jua model ekonomi yang dibawa oleh daulah tidak berguna sekiranya ia tidak membawa kesejahteraan kepada warga. Menunggu tahun 2020 baru pendapatan per kapita warga meningkat umpama menunggu katak bertumbuh tanduk. Warga mahu pembahagian kekayaan negara itu adil dan saksama. Warga mahu harga petrol dikurangkan. Tol lebuhraya dihapuskan. Cukai diselaraskan. Tangga gaji minima ditetapkan. Peluang pekerjaan diberi sama rata. Caj interest pinjaman PTPTN dihapuskan. Jangan beli kapal selam yang tidak boleh menyelam. Jangan biarkan isteri gila shopping di Gedung Harrods. Jangan beli senjata kerana warga perlukan makanan bukan bom. Food not Bomb.

Air mata mengalir melihat rumah warga Kampung Denai Pinggiran Kempas yang dibaraikan itu. Apakan daya. Ekonomi kapitalis itu begitu kuat mendominasi. 20 tahun meneroka tanah dirampas begitu sahaja tanpa pampasan. Yang kuat akan menindas yang lemah. Yang pandai bijak akan menindas yang bodoh. Yang diatas akan memijak yang dibawah. Anak-anak kecil dan ibu tua itu hilang tempat tinggal. Kepada siapa ingin mengadu nasib. Ahli Parlimen sibuk berantakan dalam dewan. Sidang DUN Perak menjadi Zoo Taiping kedua. Semua ini berlaku kerana kuasa. Gilakan kuasa untuk kekal menguasai sumber-sumber ekonomi dalam negara. Kera di hutan disusukan. Kambing di rumah mati kelaparan.

Please, don't talk shit..Perkasa itu benar-benar membela nasib orang Melayu. Orang Melayu kurang maju bukan kerana tidak bijak, tidak berusaha. Tapi orang Melayu dilindungi Perkasa. Nasib baik Perkasa ada. Jika tidak tentu pendapatan perkapita kaum Cina dan India lebih banyak dari kita. Cukong Melayu lagi kaya dari Cukong Cina. Perkasa tidak pernah punya aset dengan kaum Cina. 52 billion rupanya tidak hilang. Ia ditransfer ke dalam akaun Perkasa untuk membelai gerai-gerai orang Melayu di Kampung Melayu Subang. Sebab itu kita lihat amat jarang gerai burger dan benjo anak-anak Melayu itu dirobohkan. Saban tahun kita lihat yang memiliki lot kedai itu adalah orang Melayu. Tahniah dan syabas diucapkan.

Alangkah bahagianya melihat keadaan hari ini. Semua kita boleh bertanya apakah yang dilakukan wakil rakyat di tempat kita. Warga memilih mereka untuk menyuarakan hal ehwal dan kebajikan di dewan mulia atau untuk mereka meraih hasil mahsul demi kepentingan mereka. Hakikatnya pembolehubah itu telah lama berdaki dalam stigma kehidupan. Tidak kiralah siapa yang memerintah yang penting kita mahukan kesejahteraan. Tetapi antara mereka mempercayai APCO lebih daripada rakyat. Kita tidak hairan jika serba serbi di sekeliling hari ini adalah pinjaman dan pinjaman. Semua itu diasak bertubi-tubi kepada warga. Gaji 1o ribu sebulan untuk warga suatu hari nanti mungkin di tahap miskin papa kedana.

Jesteru siapakah yang membela nasib kita. Tak sungguh tak mengata. Warga perlu berubah dan bertindak. Keluar dari kepompong itu. Berdikari. Cuba untuk memulakan perniagaan sendiri. Cuba untuk mencari idea bagaimana untuk survival. Semangat dan motivasi itu utuh. Warga Felda perlu diberi pendidikan. Dengan pendidikan maka fikiran akan matang. Jiwa menjadi girang dengan terbukanya banyak peluang. Menebus maruah bangsa dan agama menjadi keutamaan. Malangnya semua itu hanya tinggal harapan. Anak-anak muda itu dihempap kiri dan kanan untuk menjadi mat gian mat rempit. Si gadis sunti pula diasoh menjadi minah karan. Itulah hasil sebuah perjuangan yang diberikan ketuanan.

Akhirnya kita kembali kepada persoalan. Kehidupan itu untuk apa sebenarnya. Melayan isu-isu politik saban tahun. Bercinta dengan gadis seksi atau jantan ranggi sepanjang hayat. Menukar status facebook daripada single kepada in a relationship. Menjual harta untuk bernikah satu lagi. Memukul isteri kerana naik angin tak tahan harga roti canai naik. Membuat personal loan untuk bernikah super grand di Dewan PWTC. Menceburi jualan MLM atau Direct Selling untuk menjadi bakal jutawan. Dari kosong sehingga jutawan. Kehidupan itu tetap namanya kehidupan.

Merdeka! Selamat Datang Ke Hulu Selangor

Kemerdekaan yang kita perolehi itu adalah manifestasi satu perjuangan. Perjuangan untuk membebaskan diri daripada di belenggu penjajah. Bebas dari dikongkong dan menjadi stigma hidup. Bebas menentukan arah tuju dan matlamat. Bebas berfikir dan bergerak. Bebas untuk melakukan apa sahaja yang kita suka. Bebas daripada dinasihati perunding komunikasi seperti Apco Worldwide. Malangnya ada pemimpin yang suka dinasihati oleh perunding berlatar belakang illimunati- yahudi. Adakah ini menggambarkan bahawa kita sebenarnya sedang dijajah.

Hiruk pikuk di Parlimen itu tak pernah kita ambil kesah. Pedulikan mereka. Tiada kaitan Zulkifli Nordin itu dengan anak muda yang membanting baja di Kampung Selemak. Tidak ambil pot semua tentang Saiful Bukhari. Apatah lagi Zahrain yang menuduh itu dan ini. Semak serabut kepala masih belum hilang. Krisis MCA dalam BN bukan mauduk utama perbincangan. Apa yang harus difokuskan hari ini ialah pencerahan. Agenda ini tidak datang sendiri. Pencerahan itu datang dengan ilmu dan pengalaman.

Kesakitan menerima hakikat itu perlu kita pelajari. Hakikat kita cuma rakyat biasa yang hanya berfikir melangsaikan hutang saban waktu. Hakikat bahawa kita perlu berusaha untuk memperolehi apa yang kita inginkan. Hakikat bahawa kita tidak kaya mempunyai syarikat seperti Kencana Petroleum. Harapkan pagar, pagar makan padi. Selama ini kita ditipu kerana menyangka mempunyai degree. Rupanya ada diploma saja boleh jadi ketua penjaga keamanan negara. Siakap senohong gelama ikan duri. Bercakap bohong lama-lama jadi menteri.

Suatu hari nanti bilakah masanya untuk kita lari daripada semua itu. Menikmati kehidupan yang tenang tanpa tol, minyak, cukai dan bil hospital. Bilakah masanya kita ingin melihat keadilan kesaksamaan itu dapat dinikmati oleh semua warga. Sistem kapitalis itu begitu mencengkam kita. Sana sini kita lihat ada saja tanah orang kampung yang diambil oleh para cukong. Tragedi di Johor itu begitu menyayat hati. Apakan daya nasi sudah menjadi bubur. Lebih baik balik kampung tanam ubi kayu daripada menjaja cerita Altantuya Shaaribu.

Bosan dengan politik. Apalagi yang boleh kita fikirkan dalam hidup ini selain politik. Kehidupan ini berkait dengan politik. Demonstrasi itu juga politik. Mengadakan hubungan luar nikah itu juga politik. Membuang bayi atau janin hasil hubungan songsang itu juga seni berpolitik. Bukankah semua itu budaya yang kita sama-sama lahirkan. Bukankah kita yang mencipta suasana agar anak-anak muda itu mudah disesatkan. Sayang sekali golongan tua tidak pernah terfikir tentang itu. Tenaga dan keringat anak muda itu diperah untuk terus menguasai kepentingan ekonomi. Biarkan KJ dengan agenda perubahannya. Biarkan Luncai dengan labu-labunya.

Apabila Mereka Bangun Melawan

Janganlah rasanya kau menjadi angkuh
Dengan kuasa dan wang ringgit
Dengan mahligai dan istana
Dengan pangkat segala darjat

Tika kau sedang naik ke atas
Lihatlah kiri dan kanan
Kau tegur dan sapalah kami di bawah ini
Kerana bila kau turun nanti
Kau akan temui kami sekali lagi

Orang Asal itu turun ke kota
Menuntut hak mereka
Mereka mahukan kehidupan
Mereka tidak gilakan pembangunan

Menteri memperbodohkan
Kata mereka jalan-jalan
Tiba saat dan ketikanya
Hak mereka mesti dipulangkan