Memoir Seorang Patriot. Tuhan, Aku Hanya Ingin Ke Seberang

Memang benar sesuatu usaha itu menuntut kesabaran. Tiada jalan pintas untuk berjaya. Itu prinsip yang saya pegang untuk sekian lama. Menelusuri jalan ke puncak jaya itu cukup memeritkan. Namun itu bukan alasan untuk berpatah arang. Membujur lalu melintang patah. Kegagalan itu adalah peluang baru untuk kita bermula semula dengan jayanya. Sedangkan budak berumur 18 tahun boleh menyamar menjadi Raja Gopal. Inikan pula kita yang mempunyai networking 1Malaysia. Jangan dirisaukan masalah yang melanda. Kita semua ada Perkasa untuk membela nasib anak bangsa. Tidak sia-sia kita tinggal dalam negara 1Malaysia.

Pilihanraya kecil Hulu Selangor ini menguji kekuatan. Benarkah selama ini warga hulu menyokong Pakatan. Janji Bagan Pinang dahulu mesti dikotakan. Kenapa bila menang habis semua hilang tinggal jambatan. Warga pula naik angin membakar segala geran-geran. Habislah semua janji tidak dilunaskan. Janji tinggal janji. Terus berjanji untuk bina itu dan ini. Hakikatnya warga dalam kesedihan. Tidak lama lagi tarif air akan dinaikkan. Sekali lagi ini peluang untuk kapitalis melabon sakan. Warga asing didahulukan. Dasar penswastaan menekan hidup rakyat untuk membayar setiap kali ingin membeli kicap masin di Pekan.

Soalnya kenapa bayi itu dibuang merata-rata. Adakah kerana bayi itu mendatangkan bala. Adakah bayi itu akan memberi makluman inkues Teoh Beng Hock yang mati tersiksa. Semua itu hanya cerita melebong karut marut. Selagi ada cinta mat jiwang dan minah karan, selagi itulah bayi itu akan terus dihumban. Selagi ada sms, facebook dan motor kapcai, selagi itu hubungan sedap tubuh gadis teruna itu berjalan. Kami prihatin meracun fikrah warga supaya mempercayai masalah muda mudi dalam negara itu kronik tahap dewa. Hakikatnya dasar sekular itu menjadikan ia begitu. Ia budaya yang kita sama-sama cipta dan bina. Ucapkan tahniah pada diri kita semua. Selama ini kita terlalu sibuk mengejar hasil mahsul dunia.

Sememangnya orang miskin itu makanan orang kaya. Orang bodoh makanan orang bijak. Soalnya sampai bila untuk membiarkan diri kita terus miskin. Bilakah kita ingin berubah. Kemajuan diri adalah kebolehan untuk melihat perubahan yang berlaku pada diri kita yakni dapat melihat kita adalah orang yang berbeza dari hari sebelumnya. Kerja keras, disiplin yang tinggi disertai dengan ilmu dan keberanian. Anak muda Melayu itu sebenarnya tidak miskin. Anak muda Melayu itu boleh berjaya sekiranya membuang mentaliti bergantung. Semuanya bergantung dan digantung. Tiada jalan keluar untuk itu melainkan dengan berani berubah.