CORONAVIRUS AND WORLD WAR III


Hari ini hari ke-76 sejak Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dikuatkuasakan. Malaysia dalam transisi norma baru dan fasa pemulihan daripada wabak pandemik yang mengancam seluruh dunia ini. Setakat hari ini 01 Jun 2020 seramai 371,000 warga dunia telah menjadi korban COVID-19. Kes positif pula telah mencapai sebanyak 6.13 juta yang telah dijangkiti. Statistik WHO mengatakan bahawa dalam tempoh 24 jam, terdapat pertambahan lebih 100,000 kes positif di seluruh dunia. Ini bermakna virus covid ini masih belum terhapus sepenuhnya. Ia masih merebak dan menjangkiti warga dunia. Mungkin ia mensasarkan lebih separuh warga dunia untuk dijangkiti virus new-corona ini. 

Melihat kepada iklim politik Malaysia kini yang sama panasnya dengan ancaman virus covid. Warga khususnya anak-anak muda terkesan teruk dengan ancaman wabak ini. Statistik menunjukkan kemungkinan 30,000 - 50,000 warga akan kehilangan kerja. Separuh atau lebih daripada jumlah ini mungkin melibatkan anak-anak muda. Masa depan anak-anak muda ini diancam kerana kegawatan ekonomi yang bakal melanda. Industri yang teruk terkesan tentunya industri perkhidmatan dan pembuatan yang banyak mengguna pakai tenaga anak-anak muda. Anak muda tidak dapat lari daripada situasi ini melainkan dengan membuka minda dan menceburi industri kreatif dan digital tanpa perlu bertemu dengan ramai orang. Maka industri yang paling relevan tentulah industri di alam maya atau gig-economy yang duit tetap berjalan tanpa perlu bersusah payah berjumpa dengan orang. 

Perancangan masa depan perlu digerakkan dan sumber ekonomi dan networking perlu terus diperkasakan. Hidup tidak boleh terus bergantung dengan orang lain tetapi untuk maju kita memerlukan dokongan dan bantuan orang. Hidup tanpa motivasi umpama sampan yang tiada pendayung membidik ke laut lepas. Akhirnya anak muda itu akan lemas dan terkapai di tengah lautan ganas. Maka kita mesti berusaha untuk hidup dan terus survive hatta apapun cabaran yang mendatang. Kita tidak boleh terus menyalahkan kerajaan Perikatan Nasional atau Pakatan Harapan. Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehinggalah kaum itu sendiri bertindak mengubahnya. Kemajuan dan kejayaan diri kita tidak ditentukan oleh orang politik atau parti parti politik. Tetapi politik adalah sebahagian daripada kehidupan dan perjalanan hidup kita yang singkat di atas muka bumi dunia ini. 

Siapapun yang jadi Perdana Menteri ke-9 bukanlah urusan hidup kita. Urusan hidup anak muda adalah terus bekerja dan bekerja. Bekerjalah sehingga mati dengan bersungguh-sungguh dan keras. Berfikir dan bergerak adalah asas kejayaan. Kita perlu terus membaca dan menelaah situasi politik dunia. Samaada US dan China berperang di Laut China Selatan bagi mencetuskan Perang Dunia ke-3 juga bukan urusan kita. Kindly focus on things that are necessary when your are obviously unnecessary. Ini cerita dari kamar peguam bukan dari dalam kamar bilik Timbalan Menteri. Khalas. 

COVID-19 PERANG US CHINA MERAH


Hari ini 18/03/2020 bermula sekatan pergerakan selama 14 hari oleh pihak Kerajaan Malaysia. Seperti yang diumumkan oleh Perdana Menteri Malaysia ke-8 pada 16/03/2020, warga Malaysia dikenakan perintah supaya tinggal di rumah dan mengehadkan pergerakan dan aktiviti sosial di luar rumah. Penularan virus corona (COVID-19) ini nampaknya begitu serius sehingga setakat hari ini 18/03/2020, Malaysia telah mencatat 2 kematian. Novel coronavirus yang awalnya tercetus di Wuhan, Hubei China ini telah mencatat 7988 kematian di seluruh dunia dengan rekod sebanyak 198,543 kes. Selain tanah besar China, negara Itali, Iran, Spain, Germany dan Korea Selatan adalah antara negara yang terjejas dengan teruk. Warga sememangnya hairan apabila berfikir sejak dari tahun 2019 lagi bagaimana virus COVID-19 ini tercetus samaada ia adalah senjata biologi rekaan daulah atau virus pembawaan haiwan. 

Seperti yang kita sedia maklum perang dagang antara US dan China sememangnya tidak dapat disorok mahupun disangkal. Perang dagang (trade-war) ini adalah untuk menunjukkan siapakah yang memegang kuasa ekonomi dunia. Siapa yang lebih berkuasa dari segi kekayaan dan wang. Siapa yang memiliki kekayaan wang dan hasil mahsul negara ini akan dianggap raja dunia atau Tuhan alam bumi dengan boleh membeli dan memiliki apa saja. Kuasa ketenteraan, nuklear, persenjataan bahkan kuasa digital yang berkait dengan ekonomi dunia akan dikuasai. Memiliki senjata dan segala macam kekuatan peperangan ini bermakna kita boleh menakluki dunia. Siapa yang memegang kuasa ini bermakna boleh memeras ugut sesiapa sahaja bahkan boleh menembak pesawat komersial penumpang seperti yang berlaku pada MH370 dan MH17. Dunia membisu dan tidak boleh melawan. 

Hakikatnya apa yang kita takuti telah terjadi bahkan sedang terjadi. Kuasa-kuasa besar dunia ini memiliki segala-galanya. Kita anak-anak muda menanggung 1001 keperitan dan kesusahan. Pergi kerja balik kerja macam nak mati tapi masih tidak mampu menunggang kuda di Bukit Kiara Equastrian. Membayar segala macam bil keliling pinggang ibarat tiada apa lagi yang tinggal cuma seluar dalam dan singlet Pagoda. Bahkan anak-anak muda tidak mampu untuk bermain golf demi untuk menagih sumbangan RM20ribu. Kita masih disini melihat dan menyaksikan para pemuka daulah melaksanakan tugas dan tanggungjawab mereka. 

Hakikatnya bukan mudah untuk menjadi pemimpin. Zaman menjadi pemimpin adalah senang duduk di kerusi empuk telah berlalu. Warga netizen telah celik dan matang menilai. Mereka tahu setiap satu apa yang dilakukan oleh Pak Menteri. Hatta Pak Menteri bermain handphone di jamban sekalipun diketahui oleh warga netizen. Benarlah ungkapan satu ketika dahulu netizen hakim negara bukannya rakyat hakim negara. 

Semoga virus COVID-19 ini cepat berlalu pergi. Warga tidak tahan duduk terperap di rumah. Warga juga tidak mahu ahli keluarga berdepan dengan kematian akibat virus COVID-19. Warga mahu virus ini kembali pulang ke tanah besar China atau hapus hilang untuk selama-lamanya. Celakalah sesiapa yang mencipta dan membocorkan senjata biologi gila ini. Nak matipun matilah sorang-sorang jangan menyusahkan orang lain yang tidak ada kena mengena. Nak berkuasa sekalipun ambillah kuasa tapi jangan mendajalkan warga dunia. Hari ini dengan 15 tahun dahulu masih sama. Ingatkan dah tahun 2020 dapatlah tengok kereta terbang tapi cuma virus COVID-19 yang terbang. Wawasan 2020 telah menjadi Wawasan Kemakmuran Bersama 2030. Perdana Menteri Malaysia sudah masuk yang ke-8. Kasihan Pak Anwar Ibrahim tidak dapat jadi PM-8. Mungkin selama-lamanya menjadi pembangkang yang kuat. Mungkin kita semua akan mati sebelum sempat melihat Azmin Ali menjadi PM-10.