Anak Muda Melayu, DAP dan Baju Merah


Bermula dengan BERSIH 4 yang menuntut membersihkan Pilihanraya dan selamatkan Ekonomi Malaysia, kita melihat anak-anak muda kini celik tentang keadaan semasa yang berlaku dalam negara. Malaysia - negara ini milik kita semua. Kita lahir di sini dan mungkin akan mati juga di sini, Jesteru kesedaran dan cakna isu-isu dalam negara amatlah penting apatah lagi ia terkesan kepada kehidupan harian kita dan kerjaya kita. GST, harga rumah yang melambung tinggi dan loan PTPTN adalah antara contoh yang sangat dekat dengan hati anak-anak muda. Anak-anak muda yang baru bekerja amat terkesan dengan situasi ini terutama yang tinggal dan bekerja di kota besi Kuala Lumpur. Di sana dan di sini adalah kos, wang dan caj pembayaran. Kita tinggal di zaman yang segala-galanya adalah duit. Bangun pagi tidur semula semuanya adalah duit. Tanpa duit mungkin kita tidak dikenali sebagai entiti manusia yang tinggal di Kuala Lumpur Ibu Negara Malaysia. 

Lagi lebih kurang 2 bulan lebih kita akan meninggalkan tahun 2015. Masa adalah emas. Masa berlalu begitu pantas sehingga kita tidak sedar kita sudah tua. Dulu kita masih remaja, anak muda yang aktif dan banyak tenaga. Kini kita semakin meningkat dewasa menjadi orang tua. Orang tua yang biasanya akan memandang rendah dan enteng kepada anak muda. Lihat rambut kita dan mula berkurangan dan mula bertukar warna putih, Ia adalah tanda peredaran masa. Ini bermakna kita juga telah dekat dengan Wawasan 2020 idea daripada Tun Mahathir. Apakah kita bakal mencapai apa yang diimpikan Tun M untuk kita menjadi negara maju dan moden. Negara yang rakyatnya berpendapatan tinggi dan memiliki kereta yang boleh terbang seperti yang kita tonton dalam filem Back To The Future atau Men In Black. Adakah kita kini boleh melihat negara kita menuju ke arah itu. Tepuk dada tanyalah diri sendiri. Apakah dengan menghina sesama bangsa Malaysia dapat membawa kita maju dan menjadi Negara Kelas Pertama. Allah SWT tidak akan tanya kita Melayu, Cina, India atau Kadazan di Padang Masyhar tetapi penilaian sebenar adalah Taqwa. Taqwa ini bukan nama kedai mamak atau mapley di Bandar Seri Putra tapi ia adalah penilaian sejauhmana kita mengisi kehidupan ini dengan perkara-perkara yang positif dan menuju kebaikan.

Kecemerlangan takkan hadir tanpa pengorbanan. Untuk berjaya kita perlu berkorban. Berkorban segala-galanya harta benda, masa dan wang ringgit. Kita takkan berjaya kalau kita malas dan menipu orang lain. Kita takkan berjaya kalau kita melihat sahaja orang lain kaya raya tanpa tindakan. Kita mesti berubah. Nak berubah mesti datang dalam diri dan ikut orang lain yang berjaya. Tabiat orang berjaya ialah mereka tidak akan menghina dan mengutuk bangsa lain. Memang susah untuk mengubah budaya dengki orang Melayu yang telah berakar sejak sekian lama. Tapi tak kurang bangsa Melayu yang berjaya. Anak-anak muda Melayu Profesional mesti melakukan transisi budaya dan pemikiran ini. Jika kita tidak melihat dalam kacamata yang lebih besar nescaya kita akan ketinggalan, Peluang dan ruang belajar di luar negara sangat luas, Negara-negara maju seperti Jerman, Sweden dan Norway patut kita contohi. Di negara-negara maju belum pasti mereka ada parti DAP atau PAP. Jika di negara-negara maju ada parti PAS dan UMNO kita belum pasti apakah mereka akan mencapai status negara maju. Sebenarnya yang paling penting adalah individu bukannya lagi parti. Jika individu yang memimpin negara itu baik, sudah pasti negara akan baik dan menjadi negara yang kaya, bijak dan dihormati. 

Anak-anak muda Melayu takkan kecewa dan berputus asa. Sungguhpun kita bakal menjadi anak-anak tua Melayu, kita masih ada harapan untuk sama-sama menjaga dan  membangunkan negara ini. Jangan berputus asa dengan kegagalan demi kegagalan. Ingatlah yang gagal itu adalah bukanlah gagal tetapi ia adalah salah satu proses ke arah kejayaan, Jangan takut membuat kesilapan kerana Perdana Menteri kita juga banyak membuat kesilapan. Jangan takut untuk menjadi kaya kerana isteri Perdana Menteri kita juga lagi kaya dari suaminya Perdana Menteri. Jadilah usahawan dan berniagalah wahai anak-anak muda. Kita hidup tidak lama lambat laun kita akan tinggalkan negara ini dan merantau ke pelusuk dunia. DAP atau MCA tidak tentutkan masa depan kita. Sebaliknya kitalah yang tentukan masa depan kita sendiri. Kita adalah sebahagian daripada tanah negara ini dan kita patut bersyukur kerana kita masih ada pilihanraya umum ke-14 dan 15 untuk membuat perubahan. Pilihan di tangan kita, Makanlah buah-buahan tempatan dan jangan tinggal sembahyang. 

1MDB GST dan Pemilihan PAS


To succeed at the Bar one needs integrity, strong common sense and a good digestion - Lord Atkin
 
Lama tidak menulis. Saya minta maaf. Kesibukan mengatasi segalanya. Kemahiran sosial dan politik semakin tumpul dek kerana kesibukan kerja. Saya tidak pasti apakah penulisan di blog ini masih relevan atau tidak. Dikala ini kita lebih senang menerima maklumat daripada aplikasi Whatsapp, Telegram dan Facebook. Jadi menulis dalam blog ini agak outdated dan kuno. Mungkin suatu hari nanti blogspot ini bakal menjadi bahan sejarah yang bersemadi di Muzium Negara bersebelahan tulang dinasour. Mungkin suatu hari nanti penulisan blog ini bakal diconvert ke e-book untuk tatapan generasi baru akan datang. Apapun kita menulis untuk pencerahan dan perubahan. 

Kini nasib Datuk Seri Najib Tun Razak bagaikan telur di hujung tanduk. Krisis demi krisis. Tragedi dan peristiwa buruk dalam negara menjadi asas persoalan ini. Bangkai gajah tidak dapat ditutup dengan tudung saji. Sepandai-pandai tupai melompat jatuh ke tanah jua akhirnya. Teringat pengorbanan Tun Razak membuka FELDA suatu ketika dulu. Gambar Allahyarham Tun Razak yang sanggup turun ke tanah ladang yang masih merah hasil teroka peneroka untuk dijadikan penempatan dan ladang. Idea Allahyarham Tun mentransformasi hutan belukar kepada ladang pertanian sangat genius. Kaum Melayu ketika itu duduk di kampung dipaksa berhijrah ke ladang pertanian. Generasi pertama yang datang ketika itu adalah mereka yang kuat semangat - diberi tanah untuk rumah dan ladang. Hasilnya hari ini anak-anak peneroka ini menjadi golongan professional dan teknokrat. Ada antara mereka yang menjawat jawatan tertinggi kerajaan dan badan swasta dalam dan luar negara. 
 
Namun integriti Datuk Seri Najib dan isterinya Rosmah Mansor dalam isu 1MDB mencalar sedikit nama baik Allahyarham Tun Razak. Sungguhpun koridor pembangunan itu dinamakan Tun Razak Exchange (TRX) sekalipun, ia bukan ukuran kejayaan apabila perancangan tidak diatur dengan baik. Sikap tamak haloba dan berfoya-foya menyebabkan kita hilang segalanya. RM42bilion pergi begitu sahaja. Warga ditekan dengan cukai baru GST. Sungguhpun ramai berkata selepas GST harga barang turun tetapi hakikatnya banyak yang naik. Bila sebut naik antara yang naik adalah barang naik dan rakyat naik minyak. Sesungguhnya jurang miskin dan kaya di kampung dan bandar terlalu besar. Sesungguhnya masih ramai anak-anak muda yang bergaji 1,500 ke bawah, Masih ramai anak-anak muda yang merempat dan tidak mampu membeli hatta sebuah rumah atau apartment sekalipun di Kuala Lumpur. Hakikatnya warga masih belum cukup bersedia dan matang. Warga masih belum cukup pendapatan dengan kos sara hidup yang membebankan terutama tol dan petrol. Warga masih mengharapkan subsidi dan bantuan Kerajaan Barisan Nasional. Apakah sudah hilang nilai Nasionalisme dalam Kerajaan Barisan Nasional. Maka, warga akan beralih ke Barisan Rakyat. 

Harapan kita untuk melihat kereta terbang dalam Wawasan 2020 masih kabur. Mimpi kita sewaktu menonton filem Back To The Future adalah untuk melihat kereta terbang di tepi bangunan pencakar langit. Realitinya kita cuma melihat taik burung yang terbang. Lagi 5 tahun kita akan mencapai tahun 2020. Apakah pencapaian kita. Apakah yang sudah kita lakukan untuk negara kita yang tercinta ini. Adakah kita anak-anak muda yang tahu kerja, kahwin dan buat anak sahaja. Adakah anak-anak muda ini hanya tahu berselfie dan bermain skateboard di laman Presint 1 Putrajaya. Apakah kita mahu pemimpin kita hanya tahu mengorat awek cun dan berfoya-foya. Tepuk dada tanyalah diri kita. Siapakah yang akan menggantikan Datuk Seri Najib selepas ini. Apakah cukup hanya sekdar SPM untuk menjadi Perdana Menteri. Apakah cukup dengan CGPA 4.27 kita boleh menjadi Menteri yang prihatin perit derita rakyat. Apakah kita sedar bahawa matawang ringgit kita semakin jatuh dan jatuh. Jarak ekonomi kita dengan negara jiran Singapura sudah menjadi ibarat langit dan bumi. 

Perubahan. Ya kita perlukan perubahan. Kita perlukan generasi pemimpin baru dalam negara. Cukup-cukuplah dengan perangai orang tua yang menzalimi dan memerah keringat anak-anak muda. Cukup-cukuplah dengan harta kekayaan terkumpul yang tidak boleh dibawa ke kubur lagipun. Cukup-cukuplah kita beretorik tentang rakyat. Hakikatnya kita masih sama seperti 20 tahun yang dulu. Hakikatnya kita tidak lagi menjadi bangsa yang kuat Ekonomi Sosial dan Politiknya. Kita sibuk dengan Hudud tetapi lupa ada warga yang makan 2 ketul nasi satu keluarga. Kita sibuk dengan pemilihan sedang kita lupa saudara seislam kita Rohingya dalam sengsara. Kita sebuk dengan Festival Muda Mudi sedang kita lupa ramai gadis muda terberanak di stesyen minyak disebabkan suasana dan budaya yang ditinggalkan oleh generasi tua. Generasi tua perlu pergi dan serahkan tampuk pemerintahan agenda berteraskan ideas, ilmu dan berkebajikan kepada anak-anak muda. Mereka mampu memimpin dan mencorak bangsa budaya baru Malaysia. 

Dunia ini akhirnya akan menjadi milik anak-anak muda Malaysia. Ini hakikatnya.