Anak Muda Melayu, DAP dan Baju Merah


Bermula dengan BERSIH 4 yang menuntut membersihkan Pilihanraya dan selamatkan Ekonomi Malaysia, kita melihat anak-anak muda kini celik tentang keadaan semasa yang berlaku dalam negara. Malaysia - negara ini milik kita semua. Kita lahir di sini dan mungkin akan mati juga di sini, Jesteru kesedaran dan cakna isu-isu dalam negara amatlah penting apatah lagi ia terkesan kepada kehidupan harian kita dan kerjaya kita. GST, harga rumah yang melambung tinggi dan loan PTPTN adalah antara contoh yang sangat dekat dengan hati anak-anak muda. Anak-anak muda yang baru bekerja amat terkesan dengan situasi ini terutama yang tinggal dan bekerja di kota besi Kuala Lumpur. Di sana dan di sini adalah kos, wang dan caj pembayaran. Kita tinggal di zaman yang segala-galanya adalah duit. Bangun pagi tidur semula semuanya adalah duit. Tanpa duit mungkin kita tidak dikenali sebagai entiti manusia yang tinggal di Kuala Lumpur Ibu Negara Malaysia. 

Lagi lebih kurang 2 bulan lebih kita akan meninggalkan tahun 2015. Masa adalah emas. Masa berlalu begitu pantas sehingga kita tidak sedar kita sudah tua. Dulu kita masih remaja, anak muda yang aktif dan banyak tenaga. Kini kita semakin meningkat dewasa menjadi orang tua. Orang tua yang biasanya akan memandang rendah dan enteng kepada anak muda. Lihat rambut kita dan mula berkurangan dan mula bertukar warna putih, Ia adalah tanda peredaran masa. Ini bermakna kita juga telah dekat dengan Wawasan 2020 idea daripada Tun Mahathir. Apakah kita bakal mencapai apa yang diimpikan Tun M untuk kita menjadi negara maju dan moden. Negara yang rakyatnya berpendapatan tinggi dan memiliki kereta yang boleh terbang seperti yang kita tonton dalam filem Back To The Future atau Men In Black. Adakah kita kini boleh melihat negara kita menuju ke arah itu. Tepuk dada tanyalah diri sendiri. Apakah dengan menghina sesama bangsa Malaysia dapat membawa kita maju dan menjadi Negara Kelas Pertama. Allah SWT tidak akan tanya kita Melayu, Cina, India atau Kadazan di Padang Masyhar tetapi penilaian sebenar adalah Taqwa. Taqwa ini bukan nama kedai mamak atau mapley di Bandar Seri Putra tapi ia adalah penilaian sejauhmana kita mengisi kehidupan ini dengan perkara-perkara yang positif dan menuju kebaikan.

Kecemerlangan takkan hadir tanpa pengorbanan. Untuk berjaya kita perlu berkorban. Berkorban segala-galanya harta benda, masa dan wang ringgit. Kita takkan berjaya kalau kita malas dan menipu orang lain. Kita takkan berjaya kalau kita melihat sahaja orang lain kaya raya tanpa tindakan. Kita mesti berubah. Nak berubah mesti datang dalam diri dan ikut orang lain yang berjaya. Tabiat orang berjaya ialah mereka tidak akan menghina dan mengutuk bangsa lain. Memang susah untuk mengubah budaya dengki orang Melayu yang telah berakar sejak sekian lama. Tapi tak kurang bangsa Melayu yang berjaya. Anak-anak muda Melayu Profesional mesti melakukan transisi budaya dan pemikiran ini. Jika kita tidak melihat dalam kacamata yang lebih besar nescaya kita akan ketinggalan, Peluang dan ruang belajar di luar negara sangat luas, Negara-negara maju seperti Jerman, Sweden dan Norway patut kita contohi. Di negara-negara maju belum pasti mereka ada parti DAP atau PAP. Jika di negara-negara maju ada parti PAS dan UMNO kita belum pasti apakah mereka akan mencapai status negara maju. Sebenarnya yang paling penting adalah individu bukannya lagi parti. Jika individu yang memimpin negara itu baik, sudah pasti negara akan baik dan menjadi negara yang kaya, bijak dan dihormati. 

Anak-anak muda Melayu takkan kecewa dan berputus asa. Sungguhpun kita bakal menjadi anak-anak tua Melayu, kita masih ada harapan untuk sama-sama menjaga dan  membangunkan negara ini. Jangan berputus asa dengan kegagalan demi kegagalan. Ingatlah yang gagal itu adalah bukanlah gagal tetapi ia adalah salah satu proses ke arah kejayaan, Jangan takut membuat kesilapan kerana Perdana Menteri kita juga banyak membuat kesilapan. Jangan takut untuk menjadi kaya kerana isteri Perdana Menteri kita juga lagi kaya dari suaminya Perdana Menteri. Jadilah usahawan dan berniagalah wahai anak-anak muda. Kita hidup tidak lama lambat laun kita akan tinggalkan negara ini dan merantau ke pelusuk dunia. DAP atau MCA tidak tentutkan masa depan kita. Sebaliknya kitalah yang tentukan masa depan kita sendiri. Kita adalah sebahagian daripada tanah negara ini dan kita patut bersyukur kerana kita masih ada pilihanraya umum ke-14 dan 15 untuk membuat perubahan. Pilihan di tangan kita, Makanlah buah-buahan tempatan dan jangan tinggal sembahyang. 

1MDB GST dan Pemilihan PAS


To succeed at the Bar one needs integrity, strong common sense and a good digestion - Lord Atkin
 
Lama tidak menulis. Saya minta maaf. Kesibukan mengatasi segalanya. Kemahiran sosial dan politik semakin tumpul dek kerana kesibukan kerja. Saya tidak pasti apakah penulisan di blog ini masih relevan atau tidak. Dikala ini kita lebih senang menerima maklumat daripada aplikasi Whatsapp, Telegram dan Facebook. Jadi menulis dalam blog ini agak outdated dan kuno. Mungkin suatu hari nanti blogspot ini bakal menjadi bahan sejarah yang bersemadi di Muzium Negara bersebelahan tulang dinasour. Mungkin suatu hari nanti penulisan blog ini bakal diconvert ke e-book untuk tatapan generasi baru akan datang. Apapun kita menulis untuk pencerahan dan perubahan. 

Kini nasib Datuk Seri Najib Tun Razak bagaikan telur di hujung tanduk. Krisis demi krisis. Tragedi dan peristiwa buruk dalam negara menjadi asas persoalan ini. Bangkai gajah tidak dapat ditutup dengan tudung saji. Sepandai-pandai tupai melompat jatuh ke tanah jua akhirnya. Teringat pengorbanan Tun Razak membuka FELDA suatu ketika dulu. Gambar Allahyarham Tun Razak yang sanggup turun ke tanah ladang yang masih merah hasil teroka peneroka untuk dijadikan penempatan dan ladang. Idea Allahyarham Tun mentransformasi hutan belukar kepada ladang pertanian sangat genius. Kaum Melayu ketika itu duduk di kampung dipaksa berhijrah ke ladang pertanian. Generasi pertama yang datang ketika itu adalah mereka yang kuat semangat - diberi tanah untuk rumah dan ladang. Hasilnya hari ini anak-anak peneroka ini menjadi golongan professional dan teknokrat. Ada antara mereka yang menjawat jawatan tertinggi kerajaan dan badan swasta dalam dan luar negara. 
 
Namun integriti Datuk Seri Najib dan isterinya Rosmah Mansor dalam isu 1MDB mencalar sedikit nama baik Allahyarham Tun Razak. Sungguhpun koridor pembangunan itu dinamakan Tun Razak Exchange (TRX) sekalipun, ia bukan ukuran kejayaan apabila perancangan tidak diatur dengan baik. Sikap tamak haloba dan berfoya-foya menyebabkan kita hilang segalanya. RM42bilion pergi begitu sahaja. Warga ditekan dengan cukai baru GST. Sungguhpun ramai berkata selepas GST harga barang turun tetapi hakikatnya banyak yang naik. Bila sebut naik antara yang naik adalah barang naik dan rakyat naik minyak. Sesungguhnya jurang miskin dan kaya di kampung dan bandar terlalu besar. Sesungguhnya masih ramai anak-anak muda yang bergaji 1,500 ke bawah, Masih ramai anak-anak muda yang merempat dan tidak mampu membeli hatta sebuah rumah atau apartment sekalipun di Kuala Lumpur. Hakikatnya warga masih belum cukup bersedia dan matang. Warga masih belum cukup pendapatan dengan kos sara hidup yang membebankan terutama tol dan petrol. Warga masih mengharapkan subsidi dan bantuan Kerajaan Barisan Nasional. Apakah sudah hilang nilai Nasionalisme dalam Kerajaan Barisan Nasional. Maka, warga akan beralih ke Barisan Rakyat. 

Harapan kita untuk melihat kereta terbang dalam Wawasan 2020 masih kabur. Mimpi kita sewaktu menonton filem Back To The Future adalah untuk melihat kereta terbang di tepi bangunan pencakar langit. Realitinya kita cuma melihat taik burung yang terbang. Lagi 5 tahun kita akan mencapai tahun 2020. Apakah pencapaian kita. Apakah yang sudah kita lakukan untuk negara kita yang tercinta ini. Adakah kita anak-anak muda yang tahu kerja, kahwin dan buat anak sahaja. Adakah anak-anak muda ini hanya tahu berselfie dan bermain skateboard di laman Presint 1 Putrajaya. Apakah kita mahu pemimpin kita hanya tahu mengorat awek cun dan berfoya-foya. Tepuk dada tanyalah diri kita. Siapakah yang akan menggantikan Datuk Seri Najib selepas ini. Apakah cukup hanya sekdar SPM untuk menjadi Perdana Menteri. Apakah cukup dengan CGPA 4.27 kita boleh menjadi Menteri yang prihatin perit derita rakyat. Apakah kita sedar bahawa matawang ringgit kita semakin jatuh dan jatuh. Jarak ekonomi kita dengan negara jiran Singapura sudah menjadi ibarat langit dan bumi. 

Perubahan. Ya kita perlukan perubahan. Kita perlukan generasi pemimpin baru dalam negara. Cukup-cukuplah dengan perangai orang tua yang menzalimi dan memerah keringat anak-anak muda. Cukup-cukuplah dengan harta kekayaan terkumpul yang tidak boleh dibawa ke kubur lagipun. Cukup-cukuplah kita beretorik tentang rakyat. Hakikatnya kita masih sama seperti 20 tahun yang dulu. Hakikatnya kita tidak lagi menjadi bangsa yang kuat Ekonomi Sosial dan Politiknya. Kita sibuk dengan Hudud tetapi lupa ada warga yang makan 2 ketul nasi satu keluarga. Kita sibuk dengan pemilihan sedang kita lupa saudara seislam kita Rohingya dalam sengsara. Kita sebuk dengan Festival Muda Mudi sedang kita lupa ramai gadis muda terberanak di stesyen minyak disebabkan suasana dan budaya yang ditinggalkan oleh generasi tua. Generasi tua perlu pergi dan serahkan tampuk pemerintahan agenda berteraskan ideas, ilmu dan berkebajikan kepada anak-anak muda. Mereka mampu memimpin dan mencorak bangsa budaya baru Malaysia. 

Dunia ini akhirnya akan menjadi milik anak-anak muda Malaysia. Ini hakikatnya. 

Anwar Ibrahim, Anak Muda dan GID


Tear down the mountains, yell, scream, and shout. You can say what you want, they are not walking out - Azlan Abdul Razak

Kini tiba masanya untuk kita menerima kebebasan. Kebebasan adalah hak asasi manusia. Manusia berhak berbuat apa sahaja yang mereka suka buat. Undang-undang datang untuk mengawal dan menghadkan kebebasan itu. Manusia memberontak. Tidak suka kepada undang-undang yang mengawal dan menyelia kebebasan. Manusia mahukan semua itu untuk berfikir lebih jauh dan memaknakan kehidupan yang lebih bermakna. Manusia kata mereka boleh memakai pakaian apa sahaja. Manusia berkata mereka perlu bebas memilih gaya kehidupan mereka sendiri. Mereka ada hak untuk lelaki menjadi perempuan atau perempuan menjadi lelaki. Naluri katanya. Gender Identity Disorder istilahnya. 

Melihat sesuatu itu dengan lebih jauh dan mendalam membuat kita memahami akar permasalahan itu. Permasalahan dari struktur budaya, pemakanan, kesihatan dan gaya hidup. Suasana kini begitu berlainan dengan apa yang kita hadapi suatu masa dahulu. Penyakit-penyakit moden ini hadir dan datang tanpa dijemput. Kita sendiri yang mencipta suasana dan budaya itu. Undang-undang menjadi alat untuk memaksakan sesuatu pada kehidupan kita. Kita pula menurut saja apa yang berlaku hatta dubur dicucuk dengan benda tajam pun tidak melawan. Kita terlalu lemah dan naif dalam menafikan sesuatu di luar norma biasa kehidupan. Kita tidak kuat menyatakan bahawa budaya songsang pondan ini tidak ada sedikit pun faedahnya kepada kita. Ini adalah kerana kita sendiri yang membudayakan budaya 'Suami Aku Encik Sotong' ini. Jangan salahkan kerajaan Barisan Nasional. 

Arakian, kita tiba di suatu masa warga daulah celik IT dan Undang-Undang. Warga tahu hak mereka. Warga memahami hak bersuara sepertimana anak-anak muda di Universiti Malaya meraikan Anwar Ibrahim berpidato di pintu pagar varsiti. Kebebasan bersuara katanya. Universal Declaration of Human Rights by United Nations menjadi Bible rujukan utama. Anak-anak muda berani mendobrak kejumudan dan kebebalan warga tua yang hanya tahu mengutip cukai ke atas warga. Anak-anak muda warga universiti ini tidak tahu bahawa bergaji bawah RM3,600 adalah miskin hidup di kota. Anak-anak muda tidak ambil pusing semua itu. Yang penting Lawan Tetap Lawan. Hakikatnya kita belum memahami apakah struktur asas permasalahan itu. Adakah ketirisan atau rasuah yang bermaharajalela. Adakah kerana negara terlalu boros berbelanja. Adakah kerana memang realiti hari ini semoga manusia perlu survival untuk hidup demi sesuap nasi. Adakah kerana kita terlalu bodoh untuk mendapat CGPA 3.99. 

Tiba masanya kita mengkoreksi diri. Di manakah masa depan kita. Adakah negara ini menuju Wawasan 2020 atau Dua Dua Kosong. Dunia kosong Akhirat pun kosong. Apakah kebebasan ini ada garis batasannya. Tidak boleh saya menjadi perempuan walaupun hakikatnya saya lelaki. Benci dengan tubuh badan sendiri sehingga melakukan pemotongan di sana sini. Tidakkah itu kos yang perlu dibayar. Tidak kisah tentang kos oleh kerana saya berani mati. Naluri membinasakan. Majlis Agama Islam perlu menyaman. Rakyat bodoh agama tidak dipedulikan. Masjid cantik dan indah tapi kosong setiap kali waktu azan. Jiwa kita sebenarnya yang kosong dan perlu pengisian. Para ustaz berebut gila jawatan dan hasil mahsul hutan. Politik Islam sibuk bergaduh sesama rakan. Akhirnya tinggal kita yang hidup kais pagi makan petang. Akhirnya dunia ini bukan lagi milik anak-anak muda yang berani dan berpelajaran. 

Anwar Ibrahim, MH370 dan Diego Garcia


Lama tidak menulis. Kemahiran menulis semakin tumpul. Tiada nafsu mungkin untuk melontarkan idea pencerahan. Sibuk dan sibuk mengejar duniawi yang tidak pernah tamat. Selagi hidup kita akan disibukkan dengan urusan-urusan ini. Urusan yang tak pernah padam dan habis. Selagi kita hidup kita mesti mencari kesempurnaan. Kita mesti berusaha untuk mencapai impian. Kebebasan kewangan katanya. Apabila sampai masa kita akan tua juga akhirnya. Tetapi waktu muda harus dimanfaatkan semaksima mungkin. Pergi ke pelusuk dunia mana yang kita mahu. Jangan sia-siakan usia muda dengan bekerja menjadi macai. 

Tanggal malam 7 Mac 2014 itu kita dikejutkan dengan kehilangan pesawat terbesar di muka bumi MH370. Kena pada waktunya, konspirasi tertinggi ini menjadi semakin poyo dan bosan. Tidak pada awalnya sibuk diadakan solat hajat dan membaca surah Yasin, tetapi akhirnya warga rasa tertipu dan bingung. Di mana MH370 hanya Ronald Reagen sahaja yang tahu. Rumah terbakar nampak asapnya. Hati terbakar di mana asapnya. Kapal terbang hilang di mana mayatnya. Hanya nelayan Maldives yang mengetahui di mana pesawat terbang rendah itu. Melintasi Lautan Hindi nak pergi ke mana. Bawa buah manggis atau bawa rambutan, tidak pasti adakah buah-buahan tempatan itu boleh dimakan. Mungkin daulah boleh mengadakan lawatan sambil belajar ke Diego Garcia. 

Akhirnya Kajang kekal milik Anwar Ibrahim. Apa-apapun di mana-mana politik tetap tentang wang, kekayaan, projek dan perempuan. Di Kajang kita lihat bagaimana usaha pembangunan ingin dijalankan. Jalan sempit bersimpuh lutut kedai Apek dan kedai Muthu, sate kajang pula semakin kecil dan menipis. Hujan turun mencurah-curah tapi air dicatu. Jalan berlubang serupa bentuk muka bumi planet Musytari Trafic light bersimpang siur di sana sini. Apa lagi yang Cina mahu. Kuasa ekonomi di tangan siapa. Siapakah yang boleh pastikan anak-anak muda Melayu boleh berniaga bundle di Metro Point. Akhirnya kajangmove menjadi kajangundo. 

Di sana dan di sini Isu Hudud itu berlegar lagi. Hukum Ilahi wajib dilaksanakan tak kira merah atau hijau bendera kita. Takut Hudud sebab banyak sangat harta negara yang dirompak. Takut kena potong tangan dan anu. Takut kerana potong tangan itu zalim. Death penalty - gantung sampai mati akibat kesalahan 39B tidak zalim. Rotan sampai pecah tisu dubur itu tidak zalim. Orang Cina orang India semua sudah faham apa itu hudud. Namun harus dilihat apakah warga benar-benar boleh menerima dan bersedia. Apakah warga boleh hidup aman dan tenang dengan gaji RM3,000 sebulan. Demi Mat Rempit dan Minah Bohjan duit dipoket ada 2 ringgit. Cukup tambang untuk balik ke Kampung Chincin di Gombak. Cukup untuk balik tidur di Pangsapuri Tun Razak. Warga tertekan dengan GST. Cukai ini adalah pendapatan Kerajaan Najib. Pandaikah kerajaan hari ini 'government of the day' berbelanja. Daripada memikirkan Kak Ros lebih baik bermain Fun Run. Daripada menyalak bukit lebih baik memanjat Gunung Broga. Daripada kita sibuk cerita pasal Anwar baik kita usahakan perniagaan demi masa depan kita sendiri. Kita adalah fighter.  

Selamat Datang Tahun 2014


Hari ini sudah masuk hari ke-13 di tahun 2014. Apa ada pada nombor. Apa ada pada nama. Yang penting kita tetap kita. Selagi kita tidak berubah kita tetap kita. Tetap melalui hari-hari penuh ceria. Hari-hari penuh ujian dan cabaran. Tahun penuh dugaan. Bulan penuh ujian. Minggu penuh dugaan. Hari yang berputar sepantas putaran bumi mengelilingi matahari. Anak-anak muda tetap terus berdiri dan melawan. Melawan arus kangkung dan kangkang yang trendy di permulaan tahun baru ni. Kerajaan Barang Naik tidak mampu lagi menanggung subsidi akibat pembelian jet peribadi dan kapal selam. Kerajaan terpaksa rasional dengan menyuruh anak-anak muda menanam kangkung dan bendi di tepi highway PLUS. 58 tahun kita merdeka tangga gaji anak muda tetap sama. Tiada peluang untuk jadi kaya. Tiada peluang untuk jadi taikun macam YTL. 

Seni terbaik untuk menjadi kaya adalah dengan menyaman orang. Cara terbaik menjadi populis, selain buat muka lawak bodoh di YouTube adalah dengan memberanikan diri naik turun mahkamah. Anak-anak muda jangan jadi bodoh dan bahlul. Kita semua adalah binatang politik yang menagih simpati kepada ahli politik. Sumber kekayaan dipegang oleh orang politik. Sumber hasil bumi adalah dalam lingkaran manusia politik. Kita adalah political animal. Kita adalah fighter yang berjuang untuk terus berpolitik sehingga negara Malaysia ini menjadi negara berpengaruh dalam kuasa politik dunia ketiga. Hentikan Maharaja Lawak Mega dengan mengatakan syukurlah negara kita aman. Wang simpanan rakyat Malaysia mustahil dapat mencapai 1 juta. Ini adalah bobrok masyarakat yang poyo kononnya hidup di bawah kerajaan Barang Naik adalah senang. Kita terlalu baik sehingga tidak mahu dan mampu untuk melawan. Orang baik duduk di universiti dan surau terus ber Yahanana sehingga lupa, tahun 2015 nanti adalah permulaan ekonomi dunia merudum. 

Ya benar kita tidak boleh mengubah apa-apa pun dalam sistem masyarakat hari ini. Kuala Lumpur tetap bandar paling hodoh dengan traffic jam nya. Pergi kerja jam balik jam dengan gaji 3000 ringgit sebulan. Campur tolak tinggal 100 ringgit untuk membiaya kehidupan. Begitulah hodohnya hidup anak-anak muda Malaya hari ini. Tidak mampu simpan hatta 1000 ringgit pun sebulan. Namun masih lagi selesa dan berbangga dengan menyusun donut dan menari 58 jam tanpa henti. Namun kita masih berbangga dengan ramainya Dato' dan Datin di kementerian. Adik-adik yang baru bersekolah dipaksa membeli uniform baru sedangkan boleh sahaja pergi sekolah memakai baju t-shirt biasa. Owh lupa pula ilmu itu diukur dengan tajamnya side di kemeja sekolah dan betapa tebalnya tali leher guru-guru lulusan Sintok. 

Jesteru apa yang anak-anak muda perlu buat sekarang selain masuk PAS dan PKR menjadi balaci politik. Apa yang kita perlu buat sekarang untuk mampu membeli kondo 3.1 juta di New York. Membeli reban ayam pun tidak mampu inikan mahu membeli kondo 380,000. Jangan jadi Sabtu dan jangan jadi Ahad. Bukankah Ahad itu maksudnya nombor Wahid atau Satu yang bermaksud permulaan hari atau minggu. Nak jadi pandai jangan jadi menteri nanti statement kita bodoh. Pesanan kangkung ini sudah lama. Profesor Kangkung berlambak di Downtown Batu Caves. Apalah alasan anak-anak muda untuk tidak bangun berjuang. Adakah kita lupa kekasih sudah melupakan kita kerana gagal menghadiah Volkswagen Golf sewaktu hari kelahirannya. Apakah kita lupa Hugo Caves bukanlah jenama minyak wangi. Kita semakin tua dan anak-anak muda menjadi anak-anak tua. Hakikatnya kita perlu terus berjuang. Hakikatnya kita bukan anak orang kaya. Hakikatnya kita dapat gaji untuk dibayar kepada orang lain. Hakikatnya kita cuma memiliki lubang kubur 6 kaki 5 inci suatu hari nanti. Sekiranya Nabi SAW masih hidup pun malu melihat kita umatnya. Adakah kita yang teruk atau ada yang lebih teruk dari kita. Salam Maulidurrasul 1435H. 

Mat Sabu, Syiah dan Kemiskinan Melayu


Hampir 5 bulan blog ini tidak dikemaskini. Sejak menubuhkan firma guaman bermula Jun tahun ini, nafsu untuk berblog agak pudar. Saya sibuk. Terlalu sibuk dengan urusan dunia yang entah ke mana halatuju. Cabaran mendatang ibarat taufan Haiyan dan banjir yang melanda Kuantan. Masalah demi masalah. Kesilapan demi kesilapan. Kegagalan demi kegagalan. Apa yang kau harapkan dalam hidup selain daripada ujian. Ujian menguatkan kita. Cabaran mematangkan kita untuk jadi lebih dewasa. Di kala umur mencecah 3 series ini apa yang kita harapkan. Demokrasi tercalar. Kebebasan Bersuara atau Liberalisasi Ekonomi. 

Melihat di sekeliling kita 1001 cerita berligar di fikiran kita. Di mana anak-anak muda di kala tengah malam begini. Merempit lagi di Jalan Dataran Senawang. Memeluk gadis gebu di bawa ke Jalan Bukit Bintang. Melihat salji turun di Mesir. Mengikuti perkembangan Sukan SEA di Myanmar. Ini semua poyo. Mana mungkin anak-anak muda mengambil pot tentang apa yang berlaku di Angola. Apatah lagi mengikuti perkembangan tragedi di Bangkok. Juga untuk mengambil kesah apa yang terjadi kepada Mat Sabu yang dikatakan syiah. Syiah itu apa. Sejenis jenama motosikal kapcai barukah untuk buat willey di Lebuhraya LEKAS. Mana mungkin anak-anak muda itu ambil pot isu hot Kementerian Dalam Negeri ini. Apakah Abang Mat Syiah ini terlalu signikan sehingga boleh menawarkan pekerjaan untuk anak-anak muda. 

Arakian di Negeri Antah Berantah ini, segala-galanya mungkin. Tanah dijual kepada bangsa asing. Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi. Terbakar melihat anak-anak muda yang bodoh politik. Terbakar melihat anak-anak muda yang ditipu hidup-hidup oleh anak tua. kaum tua. Kaum tua tahu mereka memiliki kuasa. Anak-anak muda tidak lagi punya idealisme dan keberanian. Semangat hanya menjadi keyboard warrior di FB atau twitter. Lebih lagi mengupload gambar Nora Danish di Instagram. Kaum tua memiliki jalur pemikiran menipu anak muda itu suatu lumrah biasa. Hidup mati kita ditipu tentang GST. Mati hidup untuk membayar cukai itu dan ini. Hidup mati semula anak-anak muda itu takkan mampu membeli rumah teres dua tingkat di Southville City. Maka anak-anak muda itu redha sahaja dengan takdir itu. Tidak melawan. Tidak nyatakan pendirian. Tidak lagi berjiwa reformis tapi berjiwa lembut sehalus kulit Rozita Che Wan. 

Maka habislah tanah Iskandar dan Medini di 'let-go'. Habislah segala warisan nenek moyang. Apa yang tinggal untuk anak-anak muda itu ialah hutang. Hutang keliling pinggang dari hutang kereta sehinggalah hutang PTPTN. Hidup mati anak besar tak mampu lagi selesaikan hutang. Impian melawat Dubai dan Qatar menaiki private jet terpaksa dilupakan. Air mata darah bercampur keringat. Bumi dipijak milik Robert Kuok. Rumah didiami milik Mah Sing. Kereta di beli milik Tan Chong. Sungguh racist anak Melayu apa lagi Cina mahu. Sungguh malang nasib anak Melayu nak beli rumah sebiji pun tak mampu. Sungguh malang nasib anak Melayu berbahasa Inggeris pun tidak tahu. Sungguh malang nasib anak Melayu hanya mampu duduk menunggu. 

Hidup satu cabaran. Takutkan kita dengan kematian. Kematian tetap menjengah kita suatu hari nanti. Masalah membelenggu. Di sekeliling ada dinding-dinding yang menghadangi. Ada lautan-lautan yang mengelilingi. Adakah anak-anak muda itu mati tidak makan. Adakah tidak boleh hidup sungguhpun harga minyak aik, air naik, letrik naik, tol naik, barang naik. Benda yang naik itu bagus untuk menduga sekuat mana kita berdepan dengan cabaran. Biarkan daulah berbuat sesuka hati kerana dunia ini tetap milik anak muda. Anak-anak muda yang tidak mudah kecewa dan berduka dengan gagalnya bercinta. Dasar lelaki jalang bercinta lebih dari satu. Kecewa dengan epilog cinta umpama membaca novel Ahadiat Akasyah. Sekali lagi halatuju kita tidak pasti. Adakah hidup ini sekadar ini sahaja. Miskin dan meminta-minta. Di kelilingi orang-orang bodoh yang menuduh lagi menyuruh mengemukakan bukti. Undang-undang ini kita yang bikin. Bila-bila masa boleh letak dan padam. Kasihan anak-anak muda yang belum merasa nikmat cinta. Kita adalah gagalis. Kita adalah fighter. Tutup lampu dan tidur. Lupakan masalah dan ingatilah kekasih lama. 

Metallica, Syria, Mesir dan PTPTN


Kalau kita perhatikan di sekeliling kita penuh dengan ujian. Sana sini ujian menimpa dan melanda kita. Anak-anak muda yang lahir suci bersih terus dilanda cabaran. Ibarat Singapura dilanggar todak. Ujian dan mehnah tidak pernah luntur. Di kiri dan kanan anak-anak muda itu diperas dan diugut dengan tindakan ganas haloba. Hari demi hari. Jam demi jam. Saat demi saat. Setiap hari kita membelek akhbar penuh ujian untuk anak-anak muda. Anak-anak muda di Syria dan Egypt paling kuat diuji kini. Diuji dengan peluru dan gas beracun. Anak-anak muda di Malaysia juga kuat diuji kini. Diuji dengan konsert Metallica dan Pitbull. 

Arakain kita semakin dekat dengan impian kita. Kita semakin tegar mengejar matlamat hidup. Kita semakin teruja untuk mengetahui masa depan kita. Apakah masa depan kita sebenarnya. Memiliki harta dan kekayaan yang banyak sehingga kita boleh menonton wayang setiap hari. Atau memiliki panggung wayang di rumah kita sendiri. Hakikatnya ia bergantung kepada usaha kita. Hakikatnya ia bergantung kepada cita-cita kita untuk berubah. Ya benar sekali perubahan penting dalam kehidupan. Kita mesti berubah walaupun sedikit. Kita mesti berubah walaupun sakit. Lihat Mesir yang inginkan perubahan tetapi warga melalui sakit. Lihat Syria yang inginkan revolusi tetapi warga diuji dengan gas sarin dan molotov cocktail. Akhirnya dunia ini jatuh ke tangan anak-anak muda. 

Mungkin kita perlu melihat dalam konteks yang lebih intellektual dan profesional. Ya benar sekali segalanya adalah kerana keuntungan dan laba ekonomi. Mesir berubah kerana laba ekonomi. Syria berubah kerana laba ekonomi. Palestin berubah kerana laba ekonomi. Semua berkisar soal kuasa dan pengaruh. Amerika dan Israel tidak akan berdiam diri. Kaum Muslimeen terus berperang sesama sendiri. Membunuh anak di bumi pertiwi. Merosakkan anak-anak bangsa putera dan puteri. Benar sekali kita perlu belajar erti politik. Politik digerakkan oleh politikus. Politik + Tikus. Untuk menjadi celik politik haruslah licik dan cargas seperti tikus. Untuk memahami politik haruslah kita melihat tikus yang senantiasa mencari peluang untuk hidup. 

Kesedihan kita tidaklah sesedih melihat anak-anak kecil yang menggelintin akibat bos pemusnah besar-besaran itu. Kesedihan kita tidaklah melihat warga Mesir dibakar hidup-hidup. Kesedihan kita cuma melihat anak-anak muda Malaya mati di jalan raya ketika pulang berhari raya. Kesedihan kita cuma melihat bas yang terjunam di gaung Genting membunuh berpuluh-puluh warga. Kesedihan kita cuma melihat warga tua ditembak dan dibunuh setiap hari di hari raya. Benar kata pepatah 'when life becomes war, war is life'. Apabila hidup menjadi perang, peperangan itu adalah kehidupan. Kita tidak perlu takut dengan ujian kemiskinan dan kefakiran. Kita tidak perlu takut dengan peperangan kerana setiap hari kita berperang..berperang dengan jiwa dan nafsu dan meronta mencari keduniaan. Berperang dengan minda yang mendoktrin kehidupan supaya hidup terus miskin, melarat dan meminta-minta kepada Yahudi dan Israel. 

Tiba masanya untuk anak-anak muda tinggalkan Malaysia. Mencari kehidupan di dunia asing dan menjadi warga asing. Kita perlukan reformasi hidup bukan reformasi plastik kosmetik yang hanya balik tidur bangun jaga pergi kerja. Kita perlukan udara segar untuk lebih berfikir dan maju kehadapan. Kita perlukan idea-idea untuk membawa negara kita setanding dengan negara maju seperti Germany yang mempunyai Audi dan BMW. Kita perlukan tenaga-tenaga muda yang positif untuk membawa enterprise kita ke United Kingdom. Kita perlu sedikit wang untuk membeli nasi lemak sambal paru di tepi jalan. Kita hanya perlu Hot Tea untuk menyegarkan badan. Tiba masanya untuk berubah dari berbuih memikirkan PTPTN yang ditelan mati mak diluah mati bapak. Tiba masanya untuk berfikir di luar kotak kerana diluar kotak lebih sejuk dari dalam kotak yang panas. Tiba masanya untuk kita berhenti membaca blog dan bangun bekerja untuk mencari kehidupan. 

Alvian, Morsi dan Abby Abadi


Hari ini sudah masuk hari ke-14 kita berpuasa. Masa pantas berlalu. Benar masa mencemburui kita. Kita perlu gunakan masa bukan masa mempergunakan kita. Hari demi hari kita bekerja. Demi masa depan anak-anak muda di Mesir yang sedang tamarrod di Dataran Tahrir. Dataran yang menjadi 1001 cerita dan rahsia bumi yang baru pulih dari demokrasi. Demokrasi tidak terpimpin ditunjangi kabal-kabal zionis berselerakan. Apakan daya jarum zionis itu begitu kuat. Apakan daya kuasa US adalah di tangan Israel. Kerajaan rakyat yang dipilih secara demokrasi boleh tumbang inikan pula kerajaan negeri pasir dua butir. Kuasa ekonomi dan politik tidak dapat dipisahkan. Namun anak-anak muda tidak boleh berputus asa dari mempelajari ilmu politik semiotik ini. Kita adalah fighter dan leader. Kita adalah agent of change. Ejen pengubah masyarakat. 

Bosan cerita politik. Mari kita kembali kepada cerita asas dalam masyarakat kita. Arakian Alvin dan Vivian berbuka puasa dengan Bak Kut Teh. Ada apa dengan Bak Kut Teh. Setahu saya Bak Kut Teh adalah sejenis sup. Tapi apabila diberitahu bahawa sup itu adalah daripada sumber haiwan tanpa cop JAKIM maka tahulah saya apakah Bak Kut Teh itu. Ini bukan sup yang dibuat oleh Kak Teh. Tapi ia adalah sup binatang yang selalu disebut oleh Umat Melayu tatkala mencarut. Maka ini menjadi sensitif. Sensitiviti Umat Melayu pada perkara yang tidak pasti dan tidak penting. Tahukah kita berapa banyak gelatin Bak Kut Teh ini dalam produk seharian kita. Tak perlu bersurah panjang di sini. Google sahaja kita tahu. Maka mengapa begitu sensitif dengan anak muda yang cuba mengekpresi dirinya. Maka mengapa akhirnya kesalahan itu dihempapkan terus kepada anak-anak muda. Maka mengapa semua yang salah adalah anak muda yang baru mengenal dunia yang tidak boleh dicabar, tidak boleh diprovokasi dan tidak boleh berfikir di luar kotak. Akhirnya yang salah adalah anak-anak muda Malaya itu. Yang menang adalah golongan tua. 

Peduli apa dengan Abby Abadi berkahwin lelaki jambu dan Nora Danish bercium mulut dengan jantan mana. Siapakah kita untuk ambil tahu perkara yang berlingkar di sekeliling serban pak ustaz dan pak arab. Dalam kita menyelongkar rahsia tudung Abby dan baju dalam Nora Danish, jangan kita lupa bahawa cukai GST akan dilaksanakan. Tarif elektrik akan dinaikkan. Harga ayam akan dinaikkan. Saman AES akan dilaksanakan. Gaji kita semakin mengecil dan kos hidup semakin tinggi. Kadar pinjaman untuk aset dan perumahan dikawal ketat oleh Bank Negara. Yang menjadi mangsa ialah orang Melayu miskin dan papa. Yang menjadi mangsa adalah anak-anak muda. Yang menderita adalah anak-anak muda yang hidup menyewa sampai ke tua. Inilah perjuangan kita. Inilah masa depan kita yang terus menerus menanggung hutang demi hutang. Surat saman-menyaman akan berterbangan dan memecut laju dalam peti surat rumah kita. 

Arakian bilalah Umat Melayu ingin sedar dan berubah. RM50 nilainya semakin sedikit. Kita terperangkap dalam Trans Pacific Partnership Agreement termasuk. Benarkan kuasa asing menjajah kita semula. Haruskah kita menjajah mereka dengan berniaga di United States atau United Kingdom. Benarkah kita terlalu lemah untuk memahami semua ini. Adakah ini disebabkan kita tidak makan Bak Kut Teh. Adakah ini disebabkan kita tidak ambil tahu bagaimana Abby Abadi mandi berkemban. Atau kita gagal mengerti kaitan Chelsea dan Barcelona FC bermain bola di Bukit Jalil. Akhirnya yang kaya adalah Pro-Events. Akhirnya yang kaya adalah mereka yang sudah benar-benar kaya. Anak-anak muda Melayu tetap di Dataran Senawang bukan di Dataran Tahrir. Mereka bukan berdemo menentang penyingkiran Mursi tetapi menjadi Mat Rempit.