Mavi Marmara, Rachel Corrie dan Brad Staples

Salam Mavi Marmara buat semua. Demikian kesudahan perjuangan para sukarelawan untuk membantu umat yang tertindas di Gaza. Usaha murni itu sebaliknya hanya tinggal kenangan, bantuan hanya sampai tersangkut di Pelabuhan Ashdod. Hakikatnya warga Gaza terus dihimpit dengan penindasan dan kezaliman. Gaza adalah titik rujukan kesatuan hati umat. Bersatunya kita untuk perjuangan membebaskan Gaza. Tetapi hakikat perjuangan beratus tahun itu tidak boleh dirancang sehari dua. Perancangan untuk membebaskan Gaza harus dibuat 100 tahun bermula sekarang. Sekali kali kita harus praktikal dalam segala segi. Restoran McDonald dan telefon bimbit Nokia tetap menjadi pilihan hati.

Timbul pula rancangan untuk membina loji nuklear dalam negara. Apakah habis sudah sumber tenaga dalam negara kita. Peristiwa loji nuklear yang bocor di Chenobryl itu menggerunkan kita semua. Tragedi stadium runtuh di Kuala Terengganu itu tambah menggerunkan. Jika stadium boleh runtuh masakan pula loji nuklear. Simpang malaikat 44 melihat anak kelahiran cacat tujuh keturunan dek kerana radiasi. Sudahlah Melayu itu kurang segala segi, tambah cacat anggota dan pemikiran. Mana mungkin kita mendedahkan mata kepala kita kepada bahaya radioaktif nuklear itu. Mana mungkin kita menyerahkan leher kita semua untuk disembelih beramai-ramai. Daulah seharusnya bersiap dengan alternatif tenaga selain nuklear.

Sekali-sekala berjudi apa salahnya. Sejak bilakah berjudi itu menjadi haram. Anak-anak muda Felda begitu mahir dalam permainan daun terup. Pemimpin besar gila berjudi lumba kuda. Ascot Sports membina kekayaan dengan judi Piala Dunia. Berlesen atau tidak, kita perlu menerima hakikat bahawa kehidupan adalah satu perjudian. Judi sebahagian daripada kita. Kita adalah judi. Judi adalah kita. Ini bukan Judi Dench heroin tua filem James Bond. Ini judi pakau. Terbukti judi sangat penting dalam sosial konstruk negara bangsa. Terbukti berjudi di Genting adalah sebahagian daripada teras ekonomi negara. Sejak bila Genting dikenali sebagai Kota Keriangan. Walau hakikat sebenarnya Genting adalah Kota Judi. Maafkan saya Tok Mufti.

Kini saya bercita-cita untuk menjadi Brad Staples. Siapa tidak kenal susuk ini sila bertanya pada Lebai Google. Tidak ku sangka Brad Staples ini hensem orangnya. Manakan mungkin boleh mencatur sebuah negara. Perunding strategi dan komunikasi terkemuka. Biarkan orang Melayu itu terus berdemonstrasi. Balik demonstrasi memeluk bini. Orang suruh belajar tinggi-tinggi dia lari-lari. Suruh belajar Bahasa Inggeris tak tahu rujuk dictionary. Apa kejadahnya kita demonstrasi kalau tak buat persiapan diri. Siapkan diri dengan ilmu, kepakaran dalam teknologi. Jadi bangsa penakluk yang tahu buat sendiri. Lahirkan saintis profesional dari anak bangsa sendiri. Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi. Jangan akhirnya kita sama tersadai seperti MV Rachel Corrie.