dua bukit satu batang


Tidak perlu lagi dinyatakan apakah prioriti kita pada hari ini. Sudah jelas dan terang bahawa anak-anak muda perlu bersedia untuk menghadapi masa depan. Dunia yang kita duduki ini tidak pernah adil kepada sesiapa. Dunia ini sentiasa akan mencengkam dan menarik kita kepada kesibukan dan kesengsaraan. Kuasa bertindak ada di tangan kita. Sehebat manapun Ketua Pemuda UMNO yang baru maka bagi saya tiada untungnya pada orang Melayu. Kita akan tetap menjadi bangsa kelas ketiga di tanah yang dulu bernama Tanah Melayu.

Pada rakan-rakan saya berpesan supaya lakukan persediaan emosi, intelektual, ilmu dan kepakaran. Kita mesti mempunyai usaha keras dan gigih untuk meraih kejayaan. Menjadi peguam atau doktor di hospital kerajaan tidak akan menjadikan kita kumpulan yang kaya raya. Sebaiknya mempunyai kumpulan yang memiliki perniagaan hartanah, saham, khidmat perundingan serta rangkaian hospital swasta di seluruh negara. Usah bicara soal perjuangan jika takut pada risiko. Tidak perlu menyertai UMNO untuk mendapatkan projek dan kontrek berjuta ringgit. Pokoknya adalah daya usaha untuk menjana idea-idea baru yang kreatif, dinamik dan strategik.

Semangat setiakawan tidak akan lahir tanpa kesefahaman dan saling bersangka baik juga berfikiran positif. Sudah terlalu ramai manusia-manusia negatif di sekeliling kita. Cara terbaik adalah hanya memilih rakan-rakan yang positif, berjiwa besar, sukakan kekayaan serta tidak takut dicemuh atau dikatakan gila. Terlalu ramai sinikal di sekeliling kita hari ini sehingga menutup lampu sejam pun menjadi persoalan. Mengapa terlalu kritikal dalam soal menutup lampu meraikan kepelbagaian. Adakah kerana berusrah dan bertamrin maka tidak boleh menutup lampu. Saat itu saya berada di bawah gemerlapan cahaya makan malam hotel mewah.

Hari ini kita perlu kembali kepada persoalan asas iaitu dari mana kita, dimana kita dan kemana seterusnya. Apakah perubahan dan melakukan sesuatu revolusi itu mudah. Saya percaya tidak ramai orang yang tahu idea revolusi ini. Idea untuk melakukan satu gelombang perubahan pada jiwa dan fikrah anak muda. Idea untuk melahirkan anak muda yang bebas, berpandangan jauh, kritikal, berpendidikan tahap tinggi, menguasai pelbagai bahasa serta bijak menyusun atur masa depan siasah. Dari itu saya sedar kepentingan politik sebagai satu asas pembentukan fikrah. Tidak mempunyai jalur pemikiran sebegini lebih baik memohon bekerja PTD di Putrajaya.

Selama-lamanya tidak akan ada perpaduan antara Islam dan Melayu. Kita akan terus hidup di atas muka bumi ini dengan perasaan dan sangkaan antara satu sama lain. Hakikat yang pasti adalah kita sama-sama mengejar kepentingan ekonomi dan penguasaan kekayaan harta negara. Dalam hal itu kita patut sama-sama berfikir dan bermuhasabah akan dimanakah kedudukan kita 10 tahun akan datang. Adakah akan kekal mencari pencacai najis atau hamba suruhan orang lain. Terpulanglah kepada kita untuk menentukan masa depan dan halatuju kita. Kita setakat mampu berdoa untuk yang terbaik bagi diri, keluarga, agama dan masyarakat kita.

Pertandingan di 2 bukit 1 batang adalah manisfestasi sebuah lagi artifisial kehidupan di bumi Malaysia. Selepas pilihanraya keadaan tetap sama dan tidak mengubah apa-apa. Demikianlah benarnya kata-kata Yang Maha Esa yang harus dijadikan panduan setiap masa.