kita bakal mengulangi klise yang sama


Tiada bezanya antara ayam dan itik. Kedua-duanya adalah haiwan peliharaan. Ahli politik tetap dengan agenda memelihara kepentingan peribadi berbanding kepentingan rakyat kebanyakan. Waktu pilihanraya adalah waktu paling sesuai untuk lidah bertulang lembut. Pelbagai janji ditaburkan untuk meraih sokongan pengundi. Selepas pilihanraya semuanya hilang entah ke mana. Anak-anak muda tetap dibiarkan lemas dalam stigma sosial dan hiburan. Anak-anak muda terus menjadi bohsia dan bohjan. Tiada rasa klimaks pada pemergian Pak Lah kerana kehidupan rakyat kini dalam keadaan menekan.

Hari ini kita perlu melihat semula tentang siapakah pemimpin tulen yang kita cari. Adakah pemimpin yang merasuah atau terlibat dalam tragedi pembunuhan cek mek molek Mongolia. Mencari pemimpin yang bersih dan putih agak mustahil pada hari ini. Kita hidup dalam dunia imperialis kapitalis yang menjadikan modal dan kepentingan sebagai agenda utama. Kita harus memahami bahawa politik merupakan batu loncatan untuk menjarah segala hasil mahsul dalam negara. Oleh itu kita harus sedar bahawa tindakan dan keputusan tetap terletak di tangan kita.

Selepas 51 tahun merdeka adakah kita mara ke hadapan atau mundur ke belakang. Upacara angkat sumpah PM ke-6 akan berlangsung dalam suasana rakyat keliru. Kita keliru akan masa depan kita. Kita keliru dan sangsi akan kredibiliti dan integriti orang nombor wahid dalam negara. Paling kelakar dan lucah apabila isu cek mek molek Mongolia tidak dibenarkan disebut dalam kempen pilihanraya. Sia-sia Perlembagaan Malaysia meletakkan hak dan kebebasan bersuara. Ia diragut dan dirantai oleh Sang Penguasa yang takut kehilangan kepentingan dan kuasa.

Melihat di sekeliling kita berasa risau dan bimbang tentang anak cucu kita. Kes jenayah rogol, rompak, ragut dan buang anak berlaku di mana-mana. Inikah masa depan kita. Inikah halatuju kita. Persoalan ini harus diajukan kepada PM baru kita. Projek mega dan koridor bukan keutamaan kita. Kroni dan rasuah harus ditolak ke tepi jika ikhlas membangunkan negara. Jika tidak kita hanya mengulangi klise yang sama. Tiada beza antara no.1 dan no.2. Mereka yang tidak berusaha akan tetap miskin dan hidup menderita.

Perjalanan mencari sebuah makna kehidupan sememangnya jauh. Walau apa jua yang menjadi penghalang kita harus menempuhinya. Manusia hidup dengan nafsu ingin menjadi kaya dan berkuasa. Kuasa selalu menjadi keserabutan hidup di bumi Malaysia. Setiap hari setiap saat kita menempuhi pilihanraya. Kita harus memilih antara yang kaca atau pertama. Kitalah yang menentukan masa depan kita. Mengejar PTD di Putrajaya adalah stigma menafikan hikmah berdaya usaha.

Tiada bezanya mendapat Mufti yang baru atau Perdana Menteri baru jika realiti kehidupan kita tetap sama. Kita tetap tidak mampu untuk maju seperti Singapura. Kita tetap berbudaya dengan budaya asing sehingga hilang jatidiri anak bangsa. Anak-anak muda tenggelam dalam fantasi dan ilusi menjadi penyanyi dan artis mee segera. Benarlah Sabda Baginda bahawa manusia sentiasa mengikut agama Sang Penguasa. Yang zalim disanggah, Yang adil dipangkah. Teruskan berusaha dengan idea dan cetusan baru wahai anak muda Malaysia. Dunia ini sememangnya tidak pernah adil kepada kita. Kita hanya hidup dikalangan manusia biasa yang tidak lagi ternoda.