kaya raya tidak bermakna berjaya


Lazimnya orang percaya bahawa orang yang berjaya ialah orang yang hidup kaya raya. Mereka yang mempunyai anggapan begitu sebenarnya menganggap wang dan kejayaan adalah seerti- ada wang kita berjaya, tidak ada wang kita tidak berjaya. Pandangan inilah yang mendorong ramai orang bertungkus lumus hendak menjadi orang yang berwang. Selain daripada wang ada lagi perkara-perkara lain yang selalu dijadikan ukuran kejayaan, seperti jawatan, sijil, nama dan pangkat, tetapi wang adalah ukuran yang paling banyak digunakan.

Apabila seseorang itu menjadikan wang sebagai kayu ukur kejayaan, dia sebenarnya menggunakan ukuran luaran. Wang dan harta adalah suatu benda yang ada di luar diri seseorang. Dia juga menggunakan orang-orang lain sebagai perbandingan bagi dirinya, di mana untuk mengukur sama ada dia sudah boleh menggelarkan dirinya sebagai orang yang berjaya ataupun belum, dia membandingkan dirinya dengan orang-orang lain yang mempunyai wang. Kalau wangnya sudah sama banyak, ataupun lebih banyak daripada orang-orang itu, maka dia menganggap dirinya sudah berjaya. Perbuatan menilai kejayaan sendiri dengan menggunakan wang dan orang-orang lain sebagai perbandingan adalah cara yang tidak bijaksana.

Orang yang berjaya ialah orang yang dapat melakukan sesuatu dengan sebaik-baik keupayaannya, di dalam aspek-aspek yang penting dalam kehidupannya. Mereka melakukan yang terbaik berdasarkan bakat dan kemampuannya untuk agamanya, pekerjaannya, perkahwinannya dan bagi masyarakatnya.

Perbuatan mengukur kejayaan dengan menggunakan orang lain sebagai perbandingan adalah perbuatan yang keliru dan tidak realistik. Kita tidak berasal dari baka yang sama, sejarah hidup kita berlainan, dan situasi kita pun tidak serupa. Barangkali kita lebih bernasib baik dari mereka, oleh itu kita lebih berjaya. Tetapi, barangkali mereka lebih bernasib baik dari kita, oleh itu kita kalah.

Kalau kita asyik membandingkan diri kita dengan orang lain, kita menipu diri sendiri. Barangkali kita berjaya melakukan banyak perkara dengan sebaik-baiknya, tetapi kerana kita asyik membandingkan diri dengan orang lain, kita tidak menganggap kita berjaya. Ataupun kita mungkin menganggap kita sudah berjaya kerana kita dapat melakukan sesuatu lebih baik, walaupun sebenarnya hal itu dapat kita lakukan dengan tiada usaha besar kerana kita memang sudah memiliki keupayaan itu.

Kalau kita ada bakat menyanyi, apa ertinya kalau kita dapat mengalahkan orang yang tiada bakat menyanyi?

1 comments:

Fakhzan Marwan said...

Kebahagiaan terletak pada kemenangan memerangi hawa nafsu dan menahan kehendak yang berlebih-lebihan. ( Imam Al-Ghazali ).

Bahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi kusir untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya. ( saidina Ali Abi Talib ).

:D salam hormat