Apakah ini yang dinamakan CINTA?

Kadangkala saya rasakan ada baiknya duduk diam mengasingkan diri. Ini kerana saya melihat keserabutan yang ada di sekeliling kita. Pada hari ini mahu atau tidak kita terpaksa mengambil kira apa yang berlaku pada warga seluruhnya. 1Malaysia dilanda H1N1. 1Malaysia gelita kerana akta zalim masih lagi terpakai di negara yang dianggap maju. 1Malaysia menjadi rosak kerana arak dan judi. 1Malaysia menjadi huru-hara dek kerana politik terlalu gilakan kuasa.

Anak-anak muda terus ditipu dan diperbodohkan. Anak-anak muda tiada pekerjaan. Anak-anak muda terus miskin tidak menjadi tuan. Anak-anak muda tiada mata pencarian dan pendapatan. Anak-anak muda terus digalakkan berhutang keliling pinggang. Anak-anak muda tidak diajar ilmu pengurusan kewangan. Anak-anak muda tidak dilatih untuk memahami ilmu politik dan pengurusan. Semuanya buta dan tuli tiada ilmu kemahiran. Semuanya khayal membaca akhbar Berita Harian dan Utusan. Semuanya hanya berkisar pada politik kepartaian.

Mengapa hari ini kita tidak bergerak membina kekuatan. Mengapa hari ini kita tidak menyusun gerak langkah ke hadapan. Mengapa hari ini kita terus bergantung sepenuhnya kepada kerajaan. Mengapa hari ini fikrah kita dibonsaikan. Mustahil kita tidak boleh berfikir bagaimana Beng Hock boleh terjatuh dari bangunan. Terang lagi bersuluh tidak akan merengkok orang yang jatuh dari tingkat lapan. Apakah semua ini direka untuk kita terus-terusan diperbodohkan.

Lupakan semua itu kawan. Lupakan kerna itu semua kita tiada kaitan. Lebih baik kita fikirkan bagaimana untuk terus maju ke hadapan. Kita fikirkan bagaimana untuk jadi jutawan. Kita fikirkan bagaimana untuk kahwin dengan isteri chic, trendy, cantik rupawan. Kita fikirkan bagaimana untuk bina rumah sebesar istana sultan. Pusing punya pusing kita akan berbalik kepada kepentingan. Siapa dalam dunia ini yang tak punya kepentingan. Kepentingan bukan sekadar cukup pakai dan makan. Kepentingan lebih banyak kepada mengumpul harta kekayaan.

Ingatlah sejauhmana kita melangkah kita tetap akan kembali pada Tuhan. Pada waktu itu tidak akan dikira kita rupawan atau jutawan. Yang dikira hanya amalan dan belas ihsan. Kita tetap dihisab tanpa mengira pangkat dan jawatan. Rupa-rupanya apa yang kita cari di dunia ini hanyalah khayalan. Khayalan itu adalah mimpi dan angan-angan. Tidak juga salah mempunyai mimpi dan angan-angan menjadi jutawan. Tapi janganlah sampai timbul sifat kita lupa daratan. Ingat dulu kita berasal dari tanah kontan. Ingat dulu tempat lahir kita semua adalah hutan.

Tiada sifat putus asa bagi seorang insan. Teruskan berfikir, belajar dan mengumpul pengalaman. Membuat salah itu sumber pengalaman. Anak muda berani tidak takut dengan kesalahan dan kegagalan. Anak muda berani tidak takut pada ancaman kemiskinan. Anak muda berani akan berusaha menambah pendapatan. Anak muda Melayu baru tidak lagi hanya membaca Utusan. Tidak perlu bershopping di Isetan. Anak muda Melayu baru juga tidak takut untuk berkhatan.

2 comments:

zuliana said...

pehh mantap isik2 blog abg ni..bagus la,atleast bleh bukak minda orang bila bace n paham maksudnya. mmg ada pengajaran!
cayala bro..

hazwan mohd nor said...

terima kasih aju. smg kita sama2 jadi orang pasoh 02 yang terbuka mindanya.

hehe.