biarkan si cheneke dengan labu-labunya

1. Benar kata bos saya bahawa apa yang terjadi di Perak adalah lumrah politik. Sebab itu orang baik katanya jangan terlibat dengan politik. Orang baik kena jadi businessman macam dia. Pakai Mercedes Benz S-80 Kompressor, tinggal di rumah Banglo 3 tingkat dan mempunyai unliquidated asset lebih 1 juta di OffShore Labuan. Perangai gila seperti ini menjadi kesukaan saya. Namun saya masih percaya pada kesucian politik biar biar betapa kotorpun ia. Politik bagi saya adalah jalur pemikiran membaiki urusan hal ehwal umat dan negara. Memahami ilmu dan garis politik harus menjadi subjek wajib bagi anak muda hari ini.

2. Sewaktu kecil dahulu saya selalu dengar perkataan 'cheneke'. Ini bahasa orang Nogori Sembilan. 'Cheneke' ini bermaksud perbuatan 'main tipu' atau 'baling batu sembunyi tangan'. Butir-butir 'cheneke' ini selalu terhambur keluar dari mulut anak-anak kecil yang bermain ketenteng atau lecut tin di halaman rumah. Contoh ayat:- 'cheneke la kau ni!!'. Ini terjadi apabila ada kepala yang bermain tipu atau silap mata semata-mata untuk menang mudah dalam permainan. Budak 'cheneke' ini biasanya akan dipulau dan dikutuk oleh rakan-rakan satu kampung. Silap haribulan mungkin permainan itu diboikot lalu tinggallah si 'cheneke' untuk bermain sendirian dengan selipar Jepun.

3. Mungkin itu gambaran paling tepat yang boleh dilihat terhadap apa yang berlaku di Perak kini. Si 'cheneke' sedang sibuk melabon dan meraung-raung gilakan kuasa. Bagi saya dalam situasi ini kita tidak perlu membazir masa untuk eeeekk dan aaaahhh. Perbuatan ini sama ibarat mamat yang kehilangan bini. Apa yang perlu dilakukan kini adalah meniru cara anak-anak kecil tadi ; membiarkan si 'cheneke' poyo bermain sorang-sorang. Lambat laun satu kampung akan sedar si 'cheneke' memang kaki silap mata dan putar alam. Orang kampung akan mula memboikot si 'cheneke' atau mungkin tidak mempedulikannya sama sekali.

4. Baru-baru ini saya mengalami muntah-muntah yang agak teruk. Tidak tahu mengapa saya begitu mual tiap kali menonton berita TV3 jam 8. Saya rasa situasi yang berlaku di Perak hari ini lebih teruk daripada menonton drama lucah. Drama dan peristiwa ini lebih hebat daripada drama si Pari-Pari Indonesia setiap petang. Isu perkauman dan racist timbul semula setelah rakyat mahukan perubahan tanggal 8 Mac. Kali ini isu saman-menyaman Sultan muncul lagi. Tidak perlu dibahaskan Artikel 16(6) Perlembagaan sekiranya undang-undang di kambing hitamkan. Soalnya siapakah dalang di sebalik kekecohan ini. Siapa sebenarnya yang melompat dan tidak beretika. Adakah Bik Mama terlalu marah apabila isu beratnya menjadi isu nasional.

5. Jangan bermain 'cheneke' jika tidak mahu dipulaukan orang kampung atau hilang kepercayaan selama-lamanya. Orang 'cheneke' biasanya akan hilang kepercayaan dan dihalau keluar dari kampung. Bayangkan kalau si cheneke jadi ketua kampung. Sudah pasti habis tanah-tanah di kampung dijual dan dilabon. Bagaimana pula keadaannya apabila si 'cheneke' memerintah kerajaan negeri? Lu pikir la sendiri.

1 comments:

Fakhzan Marwan said...

wah,

very satirical and cynical, i like it, perhaps they havent realise that they will too, die and be judged upon ...