Berakhirnya Sebuah Cinta; Dimanakah Hilangnya Masjid Itu?

Kita semua tahu dan sedar bahawa menutup aurat itu wajib. Tidak perlu dijelaskan ia diambil dari sumber mana atau kitab mana. Berulang kali ustazah J-Qaf memberitahu bahawa menutup aurat itu wajib. Kenapa susah sangat nak faham. Kenapa masih lagi biarkan rambut dalam keadaan togel. Kenapa masih lagi menyiar iklan pramugari yang seksi dan cantik jelita. Itu betul-betul tak cool. Biarkan awek-awek chic dan trendy itu dengan blaus ranggi mereka. Itu hak asasi manusia.

Ke mana hilangnya tanah masjid itu wahai MAIWP? adakah tidak sesuai untuk membina masjid di Sri Hartamas. Adakah tanah itu lubuk emas. Tidak mugkin untuk kita mengkomersialkan agama. Masjid Jalan Duta itu sudah cukup besar. Kita jual saja tanah itu kepada Mah Sing Berhad. Cukong itu pasti suka dan gembira. Projek masuk sini sana. Ini tiada kaitan dengan agama. Yang paling penting adalah keuntungan maksima.

Akhirnya jalan raya 1Malaysia lebih berbahaya dari zon perang di Iraq. Statistik yang kita lihat baru-baru ini cukup menakutkan. Anak muda belum sempat menikmati malam pertama telah mati kemalangan. Isteri menjadi janda sebelum sempat bermesraan. Ibu kehilangan anak kesayangan akibat ditimpa lori petrol satu tan. Habislah kesemua anak-anak muda bakal pemimpin masa depan. Semuanya mati di tengah jalan. Ini akibat objek yang kita sembah sebagai TUHAN. Proton dan Perodua hari hari berlumba melahirkan tuhan-tuhan baru yang kita sembah ini. Saya rasa lebih baik kita semua blah untuk tinggal di Afghanistan.

Melihat keadaaan hari ini kita semua hairan. Tahun 2010 begitu menggerunkan. Singkap kain ketatkan seluar. Kehidupan warga akan jadi lebih beban. Warga hidup dalam tertekan. Yuran sekolah dinaikkan. Cukai baru - barang dan perkhidmatan bakal diperkenalkan. Habislah minyak yang digali Petronas sudah kehabisan. Apalagi yang kita mahu makan. Sumber balak Sabah Sarawak juga habis dikerjakan. Kasihan sungguh kaum Penan. Sudah hilang sumber air dan makanan. Tak cukup dengan balak anak gadis sunti juga dikerjakan.

Tiba masanya untuk kita kembali kepada Tuhan. Berubahlah dengan menghargai kehidupan sebagai seorang insan. Harta benda wang berjuta bakal kita tinggalkan. Itu semua berlaku tatkala kita dipanggil Tuhan. Cukup mahal harga yang dibawa dengan 3 lapis kain kapan. Kasihan warga tidak berdaya terus dipinggirkan. Yang kaya semakin kaya. Yang miskin semakin miskin. Anak-anak muda tidak suka kepada kemiskinan. Anak muda juga tidak mudah lupa daratan. Anak muda sentiasa ingat bahawa kini tiba masanya untuk lakukan perubahan.

Pedulikan anak-anak muda berpuaka di kampus. Pedulikan anak-anak muda yang mati di atas jalan. Pedulikan gadis cun yang menjadi janda muda. Usah difikir masalah yang memberatkan perjalanan. Usah dikenang kisah yang telah berlalu. Separuh jiwaku pergi meninggalkanmu. Tiada lagi kekasih. Tiada lagi madah. Tiada lagi kisah teruna dara bermadu kasih dibawah pohon seroja. Kita sibuk bekerja. Kita sibuk dengan tugas kita. Berkhidmat untuk negara. Rindu mengikuti kursus Biro Tatatanegara. Sibuk dengan fatwa-fatwi salam 1Malaysia.