Kenyataan Perasaan; 1Bagan Pinang Gumbira

Syukur kita tinggal di Malaysia. Negara ini negara demokrasi. Salah satu ciri atau tanda demokrasi ini ialah adanya pilihanraya. Pemimpin dipilih melalui pilihanraya. Siapa yang menang akan jadi YB. Yang kalah pula balik kampung la tanam ubi. YB yang menang diharap dapat berbakti. Namun segalanya tinggal mimpi. Kemajuan yang diimpikan sekadar berjanji. Akhirnya YB itu mati. Selepas mati ada pilihanraya lagi. Selepas mati pembangunan rancak berdiri. Masa YB hidup semua warga sekadar bermimpi. Pusing-pusing hisap jari kaki sendiri.

Itulah realiti. Jangan kita tidak bersyukur. Itu semua ketentuan Ilahi untuk hambaNya supaya mengerti. Hidup atas dunia ini tiada yang abadi. Bersyukur itu tandanya kita berterima kasih atas pemberian Yang Maha Esa. Sekurang-kurangnya kita masih hidup selesa berbanding rakyat Afrika yang menderita. Nak dapat makan kuih raya jangan mimpi la. Nasi sebutir pun sudah mahal harganya. Inikan pula nak dapat jalan bertar sampai ke jamban belakang rumah.

Untung juga ada YB mati. Kita dapat melihat pesta sana sini. Kiri kanan depan belakang dengan lambang dan logo parti. Suasana meriah macam nak raya berkali-kali. Kalau boleh tak nak kerja nak duduk goyang kaki. Kalau boleh nak lepak sepanjang masa dengan awek seksi. Kalau boleh tak nak fikir pasal kerja yang bertimbun-timbun atas troley. Kalau boleh nak pilihanraya setiap hari. Kita semua sudah tentu happy.

Semoga hari-hari yang kita lalui adalah hari yang penuh ceria dan bererti. Habis berpuasa tidak bermakna kita boleh melakukan kejahatan. Masih ada lagi puasa 6 yang tidak dilakukan. Jangan terlalu takut pada risiko dan kegagalan. Kita sama-sama belajar untuk kemajuan dan pencerahan. Anak muda tidak boleh lemah dengan ujian. Anak muda mesti bersemangat mengejar kekayaan. Anak muda tidak cukup hanya bergoyang-goyang. Angguk-angguk geleng-geleng bak kata Ahli Fiqir Singapura.

Bergembiralah. Ini masa yang sesuai untuk meminta jalan dan longkang. Siapa anak masuk IPTA jangan lupa minta bantuan. Warga mesti bijak ambil kesempatan. Terpulanglah samaada nak undi dacing atau bulan. Yang penting kita tetap berfikir dan bergerak ke arah sebuah pencerahan. Semoga anak muda Bagan Pinang berani untuk membuat perubahan ~

2 comments:

amar husaini ismail said...

brader,lu punya post macam pantun la...rima nya cantik dan tersusun

p/s..puak depa dah pegi rumah org2 tua kt bagan pinang termasuk tok lang aku...depa bagi rm300,kain pelikat,beras dan lain2..

tapi tok lang aku mmg pangkah 'bulan'

hehehehehehe

MADIHAH YUSOP... said...

Amar, my daddy pon dah p join bagan pinang...
of course la cintakan bulan...heheh
akh hazwan bila lg nk pangkah bulan???hahha..