the tussle of two political animals


Tidak kisahlah samaada khairy atau dato' husam yang menang bicara dalam Siri Wacana Perdana di Balai Islam Londang Kota Bharu baru-baru ini, yang penting apakah outcome atau resolusi yang orang Melayu dapat daripada forum tersebut. Bagi saya tiada lagi situasi win-win dalam soal ini. Ternyata hasil wacana tersebut menjadikan masa depan umat Melayu Islam lebih kabur lagi berserabut. Masing-masing pada saya hanya passionate dan obsesif pada kepentingan parti politik masing-masing dan bukan untuk kepentingan ummah.

Masa Depan Politik Melayu-Islam

Tidak dinafikan khairy adalah 'the shining star' dalam UMNO yang petah dan bijak berbicara sehinggakan hadirin terpesona dengan persembahannya. Soal hudud dijadikan 'time bomb' untuk memerangkap dato' husam selaku Naib Presiden PAS lantas menjadi gula-gula menjelang pilihanraya Kuala Terengganu Januari ini. Mungkin terlalu ghairah untuk menjawab satu soalan khairy maka dato' husam terpaksa berterus terang bahawa hudud 'kita akan laksanakan'. Sungguh dato' husam terlupa bahawa perjanjian antara Pakatan Rakyat telah termeterai terlebih dahulu bahawa sesuatu keputusan mesti dibuat secara multilateral. Media mainstream tidak menunggu lama untuk mengalunkan lagu berjudul 'hudud oh hudud' ini.

PAS dalam dilema

Dilema antara melaksanakan perintah wahyu Ilahi atau menjaga kepentingan tahaluf siasi. Itulah persoalan yang menjadi dilema parti mainstream Islam PAS kini. Semua antara kita jelas bahawa menegakkan hukum Allah itu adalah mandatori bagi pemerintah. Tidak dapat tidak kewajipan ini mesti dilaksanakan kerana ini adalah haq-qullah (hak2 Allah yang mesti dilaksanakan) dan bukan haq-qul-adami (hak manusia yang boleh diberi pilihan). Namun situasi kini tidak berpihak kepada kefahaman masyarakat kita tentang pentingnya pelaksanaan perintah ini kerana diserabutkan dengan agenda politik pihak berkepentingan.

Terlalu banyak rasanya yang perlu didahulukan kefahaman dan pemahaman sebelum kita berbincang soal hukum hadd ini. Sememangnya dari soal dasar atau prinsip tidak menjadi masalah, tapi soal pelaksanaan dan sejauhmana kita dan mereka yang memahami perjuangan Islam ini boleh menerangkan kepada masyarakat Islam yang masih jahil mahupun non-muslim yang masih sangsi dan berprasangka dalam soal hukum keterbatasan ini.

Satu analogi yang suka saya bawa disini ialah sekiranya kereta Mercedes Benz E24o kita yang baru dibeli cash berharga RM350,ooo itu dicuri, dan kita dapat menangkap si pencuri itu yang berada di depan mata kita, apakah tindakan yang ingin kita lakukan kepada si pencuri? Jawapan kepada persoalan ini mudah kerana sudah pasti kita selaku pemilik kereta akan merasa marah, geram, tension, rasa nak sepak terajang atau plengkit je si pencuri tu (belum masuk sumpah seranah dan carutan). Malah mungkin kalau dicadangkan untuk memotong tangan pencuri tu immediately saya yakin si pemilik kereta (kita) akan terus bersetuju.

Yalah mana tak bengang kalau kita kerja jadi peguam contohnya, naik turun mahkamah, failkan notis tuntutan itu ini, bergasak dalam court dengan pendakwaraya atau hakim, tinggal anak bini kat rumah, balik lewat malam penat, terlepas masa bermesra dengan keluarga kat rumah semata-mata mencari rezeki kehidupan, senang-senang orang curi kereta Mercz E240 yang baru kita beli. Pada waktu ini soal apakah pegangan agama si pemilik tu tak lagi jadi persoalan. Orang Melayu UMNO, Cina PAS malah India DAP sekalipun akan rasa perasaan yang sama-seolah-olah rasa macam nak bunuh je si pencuri. Itulah bukti Tuhan lebih mengetahui tentang keadaan makhluk yang diciptakanNya. Jangan lawan hukum Tuhan.

DAP yang berserabut dan ultra-racist

Jadi apa masalahnya Lim Guan Eng dan Karpal Singh tentang hukum keterbatasan ini. Mungkin salah kita juga tidak terangkan kepada mereka yang sebenarnya. Jika diberi mahu saja saya menyertai DAP untuk mengetuk kepala masing-masing yang bengap berfikir dan stereotaip. Kata saja pemikiran membangun dan moden tapi soal Islam sangat prejudis dan penuh hasad dan jahat. Soal khairy lulusan Oxford atau bijak berbicara tidak timbul dalam hal ini. Khairy cuma aktor atau political animal yang hanya menjaga kepentingannya dalam ECM Libra dan Temasek Holding. Cuma kita orang Melayu perlu lebih berani untuk bertindak balas dengan lebih cerdik dan bijak. Jangan sampai sebab orang itu lulusan itu ini maka kita rasa rendah diri dan takut untuk menyoal balas.

Bagi saya kita tidak perlu selalu berforum sebegini kerana ini hanya mencetuskan suasana yang tidak membangunkan masa depan umat Melayu Islam. Bergaduh soal sesuatu yang belum pasti dan masih kelabu pelaksanaannya. Soalnya hari ini kita ketinggalan di belakang kaum lain dalam soal pegangan ekonomi makro khususnya di sektor swasta dan korporat. Anak muda Melayu middle class sepatutnya lebih celik dalam soal ini dan diberi peluang untuk maju dengan saksama dan adil. Anak muda Melayu sepatutnya tidak hanya dididik dengan politik stereotaip seperti kebanyakan siswa-siswi kampus hari ini, tetapi perlu diajar mereka soal bagaimana memulakan perniagaan sendiri dengan idea kreatif dan inovatif.

Lupakan dan pedulikan soal dato' husam dan khairy. Mari kita tumpukan soal pembangunan peluang, pendidikan dan teknologi untuk generasi baru yang berpotensi untuk terus hidup dan menjadi manusia berguna. Menggerakkan entiti mikro yang tersusun, progresif dan terkehadapan dalam soal idea dan strategi. Sesungguhnya Husam dan Khairy tidak memberikan apa-apa merit kepada kita anak-anak muda teknokrat.

2 comments:

sinar mentari said...

selamat tahun baru juga abg hazwan:P
moge kita sentiasa mndapat keredhaan Allah

hazwan mohd nor said...

thanks syera.

u really special adik.