Di Antara Dua Wajah


14/3/2013 - Hari ini kita dikejutkan dengan apa yang berlaku di Lahad Datu. Tiba-tiba serangan dan pencerobohan ini berlaku. Persoalannya kenapa di Lahad Datu tidak di Miri atau Santubong. Kenapa intruders (penceroboh) yang tiada locus standi ini amat berani mengakui tanah Sabah adalah hak milik mereka. Mereka hanya segelintir dan sebilangan kecil. Yang menanggung sengsara dan kerisauan adalah seluruh warga Malaysia. Keluarga anggota keselamatan, Kementerian Dalam Negeri dan semua agensi berkaitan dalam kerisauan. Tidak penting ini adalah sandiwara atau perancangan tertinggi mana-mana pihak, yang penting adalah keselamatan dan kesejahteraan warga. Pedulikan kesejahteraan dan keamanan itu asalkan parti politik kita terus berkuasa. Pedulikan warga yang terkorban itu asalkan kita mencapai misi kita. Persoalan demi persoalan timbul bagaimana tentera 'Sulu' yang miskin boleh sampai ke Sabah dan memiliki senjata. Semuanya kebingungan, semuanya kekacauan menghampiri hari-hari akhir Pemilu ke-13. 

Arakain anak-anak muda itu terus berusaha dan bekerja. Kita lihat di sekeliling kita. Bantuan Rakyat 1Malaysia. Kedai Rakyat 1Malaysia. Perumahan Rakyat 1Malaysia. Apakah 1Malaysia ini untuk membantu anak-anak muda yang tiada kerja. Apakah 1Malaysia ini dapat meningkatkan iman dan aqidah anak-anak muda. Apakah 1Malaysia ini mampu menaikkan gaji dan pendapatan anak-anak muda. Tiada salahnya 1Malaysia atau 1Singapura. Paling penting adalah pengurusan ekonomi warga. Paling penting kurangkan kos kehidupan, kesihatan dan pembelajaran. Paling penting wujudkan peluang pekerjaan. Paling penting mudah carakan segala urusan. Paling penting adalah wujudkan suasana yang penuh kesedaran. Paling penting adalah memberikan kebebasan tiada sekatan. Paling penting adalah tiada berbelanja berlebihan. Paling penting adalah tiada amalan rasuah diamalkan. Dan yang paling penting adalah pemimpin mesti sama macam rakyat bawahan. Kita tiada pilihan selain membuat perubahan. Transformasi untuk kebaikan masa depan. 

Kuasa, Politik dan Ekonomi - suatu yang tidak dapat dipisahkan. Kita harus bertanya kepada diri apa yang kita capai dalam kehidupan. Apakah kita ingin terus sama seperti semalam. Apakah kita ingin melihat ke belakang. Inflasi dan kos kehidupan. Perjuangan rentas pemikiran. Kita ingin hak saksama dan keadilan. Kita ingin lihat kejayaan dapat dinikmati warga. Habis semua harta kita laburkan. Tiada lagi masa depan. Tiada lagi warisan anak generasi kita. Kesemua sudah dijual kepada cukong dan taikun besar. Kesemua sudah dimiliki dan dimonopoli. Siapa berusaha kuat dia berjaya. Siapa malas dia ketinggalan dan kecewa. Siapa yang berani berubah akan terus survive dalam hidup dalam kesenangan. Siapa yang berani melawan mainstream itu adalah mereka yang berjuang. Kita 'anak-anak muda' itu adalah fighter. Di antara dua wajah, sampai bila kita harus melihat wajah-wajah ini. Ini wajah politik kita, Malaysia. 

1 comments:

ujang kutik said...

Benar tiada yang tidak benar.

Namun,penyamun pada pandangan makrifat kita, penyelamat/hero/idola pada mereka.