Aku Terima Nikahnya..Bermulanya Sebuah Tamadun

Kini segalanya telah selesai. Bermulanya sebuah sejarah. Permulaan sebuah tamadun. Bertemunya Adam dan Hawa. Semoga ikatan ini dalam rahmat dan redhaNya. Hakikatnya perjalanan hidup ini masih jauh. Jalan ke arah taqwa itu tidak mudah. Perjalanan menuju redha itu penuh onak dan duri. Setiap masa dan ketika kita diuji. Hanya yang berserah padaNya akan kekal dan tabah dengan ujian. Hanya yang percaya bahawa kehidupan ini cuma pinjaman- akan mengerti dan memahami bahawa setiap suatu yang kita lalui itu bermakna Tuhan sayangkan kita. Segalanya telah ditentukan olehNya. Semuanya adalah ketentuan dariNya. Kita hanya mampu merancang namun DIA lah yang menentukan.

Setelah kita melengkapkan 'puzzle' kehidupan itu, kini masanya untuk terus kembali hidup. Perjuangan perlu diteruskan. Azam dan tekad perlu kembali disemai dan disemat. Kita perlu terus bekerja untuk kehidupan. Kita jangan berhenti mencari hikmah hidup. Kasihan anak-anak muda yang perlukan motivasi untuk berjaya. Kasihan anak-anak remaja yang sedang mencari arah tuju hidup. Kasihan warga yang tidak berdosa terus hidup dalam sengsara. Kasihan pada ummah yang semakin jauh dari redhaNya. Sesungguhnya tanggungjawab lebih banyak dari waktu yang kita ada.

Kembali ke persada perjuangan kita melihat anak-anak muda itu mula dipersalahkan. Sekali lagi, dan untuk kesekian kalinya anak-anak muda Melayu itu dilihat begitu naif. Sekali lagi kita melihat golongan tua seolah-olah menghukum anak-anak muda itu. Ada yang mencadangkan tangkap, ludah dan ISA kan anak-anak muda itu. Ada yang mencadangkan agar mereka dipukul dan disula. Tahukah kita dari mana datangnya mereka itu. Mereka itu dilahirkan oleh suasana yang wujud oleh golongan tua. Mereka lahir kerana budaya dan pemikiran yang dibawa oleh golongan tua. Kurang ajarnya mereka kerana kitalah, masyarakat yang mendidik mereka. Apakah selama ini kita melihat AUKU dan PTPTN yang mencengkam jiwa mereka. Sekali lagi kita dilihat begitu prejudis kepada anak-anak muda. Sekali lagi kita dikatakan tidak pro kepada daulah establishment. Sekali lagi kita dituduh tidak mendokong dasar dan prinsip daulatain.

Kembali kepada massa itu kita melihat dunia yang kita diami ini umurnya semakin singkat. Kehidupan kita begitu terhakis dengan agenda dan lawak yang berligar di sekeliling kita. Apakah ada masanya untuk kita berubah minda dan idea. Apakah ada masanya untuk kita berhenti bercakap dan terus bertindak untuk mengubah cara hidup. Apakah masanya untuk kita kembali menurut perintahNya. Apakah apa yang kita alami ini ujian Tuhan buat kita. Hidup perlu dilihat dengan positif. Hidup perlu terus tanpa bergantung pada sesiapa. Tuhan anugerahkan kita kesihatan dan pancaindera. Tuhan telah berikan segalanya kepada kita. Jesteru mengapa anak muda itu memilih untuk berkahwin kaum sejenis. Apakah itu tanda dan makna transformasi diri. Sesungguhnya masa depan kita, kitalah yang menentukan dan memilihnya.

Akan sampai masanya untuk kita dewasa dan bebas. Akan tiba masanya untuk kita memegang kuasa dan neraca. Akan tiba masanya untuk kita mengerti erti dan rasa, peritnya kedua ibu bapa menanggung kita sehingga kita dewasa. Perit dan pahit kehidupan itu asam garam bagi mereka yang mengerti dan memahami, sesungguhnya permulaan sebuah cerita itu bermula di sini. Permulaan sebuah tamadun yang menjunjung prinsip kemanusiaan dan kebebasan. Kemiskinan atau kekayaan. Kesopanan dan kesusilaan. Akhirnya dunia ini tetap milik anak-anak muda yang sedang belajar erti dewasa. Akhirnya kita semua akan kembali bertemu denganNya. Al-Fatihah buat saudaraku Hasani yang telah pergi. Semoga engkau damai di sana..Al-Fatihah.

2 comments:

i'm merely ME. said...

tahniah utk abg hazwan n kak aina

semoga kekal ke syurga =)

Hazwan Mohd Nor said...

terima kasih Husna :)