Mengapa Peguam Itu Membunuh, dan Dibunuh

Tiba-tiba warga 1Malaysia gempar dengan kenaikan harga minyak. Dalam sibuk berhari raya warga tidak sedar bahawa hak warga untuk diberitahu tentang kenaikan harga dinafikan. Warga daulah terus membayar segala keperluan. Wang keluar daripada poket bagaikan air. Tiada kasihan buat warga tua yang tidak berdaya bekerja. Tiada kasihan kepada anak muda yang mahu meminang anak dara. Tiada kasihan kepada janda beranak dua. Warga gempar dengan persidangan wanita pertama dunia. First Lady akan bersidang membincangkan agenda berat badan wanita sedunia. Yang peliknya persidangan di adakan di hotel kelas pertama. Mana mungkin mereka menguruskan badan sekiranya membelasah makanan hotel macam nak hilang nyawa. Akhirnya yang tinggal resolusi ketawa dan sendawa.

Benarkah akan dibuka satu lagi kasino besar-besar di negeri Sabah. Selepas Genting, tidak cukupkah pusat berjudi haram jadah. Kononnya ingin bertanding melawan Marina Bay Resort kepunyaan negara Singapura yang gila tanah. Sampai bilakah punca pendapatan negara terus bergantung pada arak, judi dan dadah. Sampai bilakah warga terus ditipu kononnya ingin membina pusat peranginan untuk beriadah. Dalam makan angin rupanya sempat lagi melayan China Doll dari bilik sebelah. Warga miskin di Sabah terus hidup pindah randah. Sambut 16 September konon merdeka dari penjajah. Rupa-rupanya selama ini kita ditipu sampai ke sudah.

Apalagi yang ada pada umat Melayu. Cerita hantu di TV3 setiap malam itu mampu membina Melayu baru. Hantu raya hantu kopek itu cerita zaman dulu-dulu. Kenapa mudah sangat nak bodohkan minda orang Melayu. Semua orang tahu Jho Low Taek itu ada kepentingan dalam pembangunan Kuala Lumpur baru. Habislah aset pertahanan negara tergadai demi tunaikan hasrat pengampu. Cukong berkeliaran tak boleh tengok ada tanah buat projek baru. Aset negara adalah kepada nilai estetika dan budaya tamadun dahulu. Sejarah pernah memberitahu bahawa manusia tamak dan rakus tidak akan maju. Pemimpin yang baik tidak akan menjual tanah Kampung Baru. Pemimpin yang baik tidak akan minta rakyat ubah gaya hidup sedangkan dirinya setiap hari tukar kereta baru.

Hati warga berkecamuk membaca berita kematian jutawan kosmetik Melayu. Hati lagi berkecamuk bila mendengar yang mati anak-anak muda Melayu. Hakikatnya kematian itu pasti berlaku. Tetapi yang lebih penting adalah asbab mengapa semua itu boleh berlaku. Mengapa tiada tindakan proaktif tatkala mendengar ada yang hilang awal dahulu. Mengapa tiada siasatan dan tindakan kepada pengamal undang-undang yang menipu. Habis tanah dan aset negara hilang dibunuh dan dibakar jadi abu. Mengapa anak muda itu mati dibunuh sehingga tinggal balu. Mengapa manusia itu terlalu kejam mengikut nafsu. Ikutan siapa yang membunuh dan menghapuskan bukti supaya bebas melakukan jenayah di sini dan di situ. Akhirnya kita kembali kepada konklusi bahawa ada sesuatu yang pelik sedang berlaku. Semuanya adalah tentang kita yang suka tengok cerita bunuh dan kung fu.

Akhirnya kita semua setuju bahawa undang-undang tidak mendidik warga untuk menjadi baik. Yang mendidik warga menjadi baik adalah suasana yang baik. Pemimpin yang baik akan melahirkan warga yang baik. Jesteru kita semua wajib bermuhasabah apakah selama ini kita semua berusaha untuk menjadi baik. Naik haji berumrah belum tentu akan menjadikan kita baik. Mengumpul 400 ribu meminta sedekah untuk menaja munajat di Mekah belum tentu dapat mengembalikan royalti yang ditarik. Penyelesaiannya ada pada tangan kita yang memangkah 5 tahun sekali. Sungguhpun tidak percaya tetapi itulah saja sistem yang kita percaya negara akan menjadi baik. Kejahilan dan kebodohan tentang undang-undang tidak dapat dimaafkan. Al-Fatihah buat anak muda, peguam Ahmad Kamil bin Abdul Karim yang telah pergi tidak akan balik.