PRN MELAKA, OMICRON & ISMAIL SABRI 114

 


Failure should be our teacher, not our undertaker. Failure is delay not defeat. Failure is temporary detour, not a dead-end - Dennis Waitley 

Akhirnya keputusan PRN Melaka telah diperolehi. Seperti dijangka Barisan Nasional menang bergaya dengan menguasai 21 daripada 28 kerusi Dewan Undangan Negeri Melaka. Rakyat kembali memilih Barisan Nasional kerana inginkan kestabilan dan kemakmuran. Rakyat sudah muak dengan politik. Rakyat mahu 'moving on' dengan kehidupan seperti sediakala. Pakatan Harapan atau Perikatan Nasional mesti bermuhasabah. Mesti melihat semula dan koreksi segala kelemahan dan kekurangan. Malaysia negara demokrasi. Malaysia negara makmur dan berdaulat. Perbezaan idea dan pendapat mesti diraikan. Kita mesti suburkan semangat demokrasi dan kedaulatan undang-undang. Kita tidak boleh jadi pak turut ataupun mayat hidup yang menurut sahaja apa yang orang suapkan pada kita. Kita mesti belajar sendiri, gagal dan jatuh kemudian bangkit semula untuk satu kehidupan yang mencabar. 

Arakian kes Covid-19 masih berlegar di kalangan kita. Covid-19 masih mengganas. Varian Omicron datang setelah Delta dan Lambada. Covid-19 ini umpama jenama kereta. Pelbagai dan mempunyai Variant Of Concerns (VOC) yang hidup dan berbahaya. Virus Wuhan ini menjelajah ke seluruh dunia. Di negara kita Malaysia lebih 28,400 telah menjadi korban Covid. Virus ini telah menyebabkan kita merana lebih 2 tahun sejak 2020. Wawasan 2020 menjadi kelam. Virus menjadikan dunia huru-hara. Omicron telah menjelajah ke seluruh dunia namun belum masuk Malaysia. Kita berharap agar sempadan negara tidak dibolosi lagi seperti bolosnya negara pada Februari 2020. Natijahnya kita melihat rakyat sengsara. Ramai anak muda menjadi korban. Isteri menjadi balu. Suami menjadi duda. 

100 hari kerajaan Perdana Menteri ke-9 Ismail Sabri telah pun berlalu. Cabaran demi cabaran hadir bagi Naib Presiden UMNO ini. MOU dengan Pakatan Harapan untuk tidak menjalankan Pilihanraya Umum ke-15 telah dimeterai. Maka kita melihat tidak akan ada PRU-15 diadakan sehingga Julai 2022. Maka kita lihat situasi politik akan menjadi aman damai. Tiada tarik menarik atau hilang sokongan terhadap Perdana Menteri. Namun situasi getir kembali apabila kita berdepan cabaran ekonomi dan inflasi. Harga barang keperluan naik mencanak. Harga sayur, kobis, bayam dan sawi naik gila-gilaa. Harga ayam naik. Harga besi naik. Harga roti gardenia naik. Yang turun cuma hujan dan gaji. Tiada yang tidak naik. Itulah hakikat ekonomi meskipun kita memiliki Menara PNB 118 yang kedua tertinggi di dunia. 

Hakikatnya anak-anak muda itu perlu berubah. Kita tidak perlu mengharapkan orang lain untuk mengubah diri kita. Kita tidak perlu berharap untuk orang mengajar dan menjadikan kita pandai bijak bestari. Kita perlu belajar, gagal dan belajar lagi. Kita jatuh dan kalah kes Mahkamah bukan bermakna kita bodoh tidak berguna. Jadikan kegagalan sebagai batu bata untuk naik ke puncak kejayaan. Bermain futsal atau sepak takraw tidak menjadikan kita jaguh negara. Bergaduh sesama sendiri tidak menguntungkan kita. Bertekak tentang perkara kecil tidak akan menjadikan kita maju. Berharap agar kita boleh berjaya dan terkehadapan dengan FELDA menyorongkan bantal adalah mimpi di siang hari. Bermain motor kapcai dan menghisap dadah tidak akan menjadikan kita kaya seperti Elon Musk. Kita wajib mengubah diri kita sendiri. Kita tidak dimiliki oleh tempat yang sepatutnya kita berdiri. 

Ingatlah masanya adalah sekarang dan hari ini. Masa terus berlalu dan tidak akan menunggu kita. Kita mahukan perubahan. Undi 18 telah dijalankan dan berkuatkuasa pada 15.12.2021 nanti. Undi adalah automatik dan anak-anak muda belia umur 18 tahun sudah boleh mengundi. Anak-anak muda belia harus celik demokrasi dan membuang undi di kotak undi. Siapakah pilihan anak-anak muda ini. Adakah Ismail Sabri, Muhyiddin Yassin atau Anwar Ibrahim. Adakah Che Det yang berusia 97 tahun menjadi igauan anak-anak muda. Adakah Syed Saddiq atau Fahmi Fadzil. Adakah parti Putra, Berjasa atau Bahtera Penyelamat. Terpulanglah kepada anak-anak muda memilih dan mencorakkan masa depan mereka. Pilihan di tangan anak-anak muda ini. Terciduk atau terduduk nanti adalah mereka dan keluarga mereka. Ingat manifesto bukan kita suci. Ingat kisah 1MDB atau Kleptokrasi. Ingat kisah PTPTN dihapuskan, Tol Simpang Renggam Percuma dan Terowong Dasar Laut. Inilah warna-warni politik Malaysia yang terus berjalan dan berlalu. Hakikatnya dunia ini adalah milik mereka anak-anak muda. Kita meminjam dunia ini dari mereka. Nak bergaduh atau bertumbuk biarkanlah mereka. Kita orang tua. Kita hanya perlu 'hand-holding' atau bimbing mereka. Kalau mereka nak kelaut biarkan. Kita teruskan makan ice-cream dan Pizza. 

0 comments: