PRN MELAKA, OMICRON & ISMAIL SABRI

Failure should be our teacher, not our undertaker. 

Failure is delay not defeat. 

Failure is temporary detour not a dead end. 

- Dennis Waitley 

Akhirnya keputusan PRN Melaka telah diperolehi. Seperti dijangka Barisan Nasional menang bergaya dengan menguasai 21 daripada 28 kerusi Dewan Undangan Negeri Melaka. Rakyat kembali memilih Barisan Nasional kerana inginkan kestabilan dan kemakmuran. Rakyat sudah muak dengan politik. Rakyat mahu 'moving on' dengan kehidupan seperti sediakala. Pakatan Harapan atau Perikatan Nasional mesti bermuhasabah. Mesti melihat semula dan koreksi segala kelemahan dan kekurangan. Malaysia negara demokrasi. Malaysia negara makmur dan berdaulat. Perbezaan idea dan pendapat mesti diraikan. Kita mesti suburkan semangat demokrasi dan kedaulatan undang-undang. Kita tidak boleh jadi pak turut ataupun mayat hidup yang menurut sahaja apa yang orang suapkan pada kita. Kita mesti belajar sendiri, gagal dan jatuh kemudian bangkit semula untuk satu kehidupan yang mencabar. 

Arakian kes Covid-19 masih berlegar di kalangan kita. Covid-19 masih mengganas. Varian Omicron datang setelah Delta dan Lambada. Covid-19 ini umpama jenama kereta. Pelbagai dan mempunyai Variant Of Concerns (VOC) yang hidup dan berbahaya. Virus Wuhan ini menjelajah ke seluruh dunia. Di negara kita Malaysia lebih 28,400 telah menjadi korban Covid. Virus ini telah menyebabkan kita merana lebih 2 tahun sejak 2020. Wawasan 2020 menjadi kelam. Virus menjadikan dunia huru-hara. Omicron telah menjelajah ke seluruh dunia namun belum masuk Malaysia. Kita berharap agar sempadan negara tidak dibolosi lagi seperti bolosnya negara pada Februari 2020. Natijahnya kita melihat rakyat sengsara. Ramai anak muda menjadi korban. Isteri menjadi balu. Suami menjadi duda. 

100 hari kerajaan Perdana Menteri ke-9 Ismail Sabri telah pun berlalu. Cabaran demi cabaran hadir bagi Naib Presiden UMNO ini. MOU dengan Pakatan Harapan untuk tidak menjalankan Pilihanraya Umum ke-15 telah dimeterai. Maka kita melihat tidak akan ada PRU-15 diadakan sehingga Julai 2022. Maka kita lihat situasi politik akan menjadi aman damai. Tiada tarik menarik atau hilang sokongan terhadap Perdana Menteri. Namun situasi getir kembali apabila kita berdepan cabaran ekonomi dan inflasi. Harga barang keperluan naik mencanak. Harga sayur, kobis, bayam dan sawi naik gila-gilaa. Harga ayam naik. Harga besi naik. Harga roti gardenia naik. Yang turun cuma hujan dan gaji. Tiada yang tidak naik. Itulah hakikat ekonomi meskipun kita memiliki Menara PNB 118 yang kedua tertinggi di dunia. 

Hakikatnya anak-anak muda itu perlu berubah. Kita tidak perlu mengharapkan orang lain untuk mengubah diri kita. Kita tidak perlu berharap untuk orang mengajar dan menjadikan kita pandai bijak bestari. Kita perlu belajar, gagal dan belajar lagi. Kita jatuh dan kalah kes Mahkamah bukan bermakna kita bodoh tidak berguna. Jadikan kegagalan sebagai batu bata untuk naik ke puncak kejayaan. Bermain futsal atau sepak takraw tidak menjadikan kita jaguh negara. Bergaduh sesama sendiri tidak menguntungkan kita. Bertekak tentang perkara kecil tidak akan menjadikan kita maju. Berharap agar kita boleh berjaya dan terkehadapan dengan FELDA menyorongkan bantal adalah mimpi di siang hari. Bermain motor kapcai dan menghisap dadah tidak akan menjadikan kita kaya seperti Elon Musk. Kita wajib mengubah diri kita sendiri. Kita tidak dimiliki oleh tempat yang sepatutnya kita berdiri. 

Ingatlah masanya adalah sekarang dan hari ini. Masa terus berlalu dan tidak akan menunggu kita. Kita mahukan perubahan. Undi 18 telah dijalankan dan berkuatkuasa pada 15.12.2021 nanti. Undi adalah automatik dan anak-anak muda belia umur 18 tahun sudah boleh mengundi. Anak-anak muda belia harus celik demokrasi dan membuang undi di kotak undi. Siapakah pilihan anak-anak muda ini. Adakah Ismail Sabri, Muhyiddin Yassin atau Anwar Ibrahim. Adakah Che Det yang berusia 97 tahun menjadi igauan anak-anak muda. Adakah Syed Saddiq atau Fahmi Fadzil. Adakah Parti Putra, Berjasa atau Bahtera Penyelamat. Terpulanglah kepada anak-anak muda memilih dan mencorakkan masa depan mereka. Pilihan di tangan anak-anak muda ini. Terciduk atau terduduk nanti adalah mereka dan keluarga mereka. Ingat manifesto bukan kita suci. Ingat kisah 1MDB atau Kleptokrasi. Ingat kisah PTPTN dihapuskan, Tol Simpang Renggam Percuma dan Terowong Dasar Laut. Inilah warna-warni politik Malaysia yang terus berjalan dan berlalu. Hakikatnya dunia ini adalah milik mereka anak-anak muda. Kita meminjam dunia ini dari anak-anak muda. Nak bergaduh atau bertumbuk biarkanlah mereka. Kita orang tua. Kita hanya perlu 'hand-holding' atau bimbing mereka. Kalau mereka nak kelaut biarkan. Kita teruskan dengan agenda makan ice-cream dan Pizza. 

DARURAT 2.0 MAGERAN DAN TAJUDDIN RAHMAN


Have a vision. It is the ability to see the invisible. If you can see the invisible, you can achieve the impossible. 

Hari ini 14 Jun 2021 adalah hari ke 154 sejak Proklamasi Darurat diisytiharkan bermula tarikh 12 Januari 2021 yang lalu. Darurat yang dikuatkuasakan sehingga tarikh 01 Ogos 2021 menyebabkan sistem perundangan digantung di peringkat persekutuan (Parlimen) dan negeri (Dewan Undangan Negeri) sekaligus menghalang sebarang Pilihanraya Umum (PRU) diadakan di Malaysia. Proklamasi Darurat 2021 ini adalah langkah proaktif dalam membendung wabak pandemik Covid-19 di Malaysia yang telah menjangkiti 662,457 warga dan menewaskan 3,968 yang telah gugur syahid. Al-Fatihah. 

Perintah Kawalan Pergerakan 3.0 bermula 01 Jun 2021 disambung lagi sehingga 28 Jun 2021. Ini bermakna sejak tarikh 03 Februari 2020, sudah lebih 1 tahun warga daulah dikurung di dalam rumah. Kita berkhalwat untuk mengurangkan pergerakan virus COVID yang menular di kalangan warga. Kita duduk di rumah dan patuh arahan pemerintah daulah demi memerangi virus yang berasal dari Wuhan China ini. Pandemik yang berlaku dalam 100 tahun sekali - akhirnya pada tahun 2020 kita berhasil mencapai Wawasan 2020 yang diidamkan. Wawasan 2020 bermain di minda kita sewaktu kecil untuk melihat kereta terbang akhirnya kita melihat virus COVID yang berterbangan. Ramai warga daulah yang tewas. Ramai yang syahid dalam perang melawan virus terhasil dari makmal China Merah ini. 

Maka anak-anak muda yang kini tinggal di rumah boleh melihat dan merancang akan masa depan mereka. Keputusan SPM itu memang penting tetapi apa yang penting lagi adalah mindset pemikiran dan rancangan masa depan kita. Adakah kita merancang untuk berjaya atau gagal dalam perjalanan menuju ke puncak menara gading itu. Apakah kita tewas kerana kegagalan kita untuk merebut A dalam peperiksaan. Itulah lain kali orang kata sampai awal untuk merebut A kalau lambat maka yang tinggal adalah B C D dan E. Adakah kita masih lagi bergantung kepada keputusan artifisial tersebut yang kini menuntut kita bersedia dengan Internet of Things (IOT), IR 4.0 dan agenda Cryptocurrency. Apakah dunia yang kita akan berdepan dalam 5 ke 10 tahun akan datang hanya Sai Baba yang mengetahui. 

Arakain apakah kerana Parlimen digantung maka kita tidak boleh berfikir dan bergerak. Berfikir dan bergerak itu adalah budaya yang kita tidak boleh tinggalkan. Maka kita perlu berfikir adalah kita perlu mengubah sesuatu dalam konteks diri kita. Adakah kita perlu mengundi Tajuddin Rahman di kerusi Parlimen Pasir Salak. Apakah kita perlu mengundi Azmin Ali di Parlimen Gombak. Adakah kita akan mengundi secara dalam talian (online voting) dalam Pilihanraya Umum ke-15 nanti disebabkan pandemik COVID yang masih nampak jalan penyelesaian. Semuanya itu bergantung kepada diri kita sendiri. Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehinggalah kaum itu sendiri mengubahnya ! 

Sekiranya kita tewas dalam perlawanan Harimau Malaysa melawan Vietnam dan Korea Utara adakah kita masih harus berputus asa. Apakah kita tidak mempunyai kemudahan fasiliti untuk bermain bola seperti yang telah ada di NLP dan Akademi Mokhtar Dahari. Apakah kita semakin kaki bangku dan bungko bermain bola sehinggalah kita kalah dan kalah dalam setiap perlawanan. Apakah kita perlu berlawan dengan Budak Darjah 5 SK Teriang Ilir maka barulah Harimau Malaya akan beroleh kemenangan. Itu semua bergantung kepada persepsi dam minda kita. Adakah kita bangsa melawan dan tidak takut mati. Semangat kamikaze dan jiwa perang seperti Vietnam dan Korea Utara mungkin kita perlu sematkan dalam jiwa dan sanubari kita. Mungkin kita perlukan tenaga anak cucu cicit FELDA untuk belajar bermain bola menggantikan De Paula dan Safawi Rashid. 

Oleh yang demikian itu maka siapakah yang bakal menjadi Perdana Menteri Malaysia ke-9 selepas PM Mahiaddin Mohd Yassin atau Abah yang kita sayangi. Semua itu juga bergantung kepada daya fikrah pemikiran kita untuk menentukan perjalanan siyasah dalam negara kita. Kitalah yang memilih dan kitalah yang menentukan baik dan buruknya negara kita hari ini dan masa depan. Jangan serahkan masa depan negara kita kepada negara Singapura atau Komunis China Merah. Tanah Malaya bukan untuk difaraidkan mahupun dibahagi-bahagikan begitu sepertimana Tanah Palestin. Kita wajib mengetahui bahawa kita harus bersedia dengan pemikiran masa hadapan. Tidak perlu belajar di London School of Economics atau di Wharton Business School untuk faham ekonomi. Semuanya hanya berlegar dan berlingkaran di sekeliling kita. Mungkin harga sebotol minyak masak di zaman kerajaan Perikatan Nasional boleh membantu. Mungkin juga harga rumah sekarang lebih murah berbanding zaman dulu.

KRISIS POLITIK PERAK DAN WAWASAN 2020


 "Wonder why people climb a mountain when it is safer to sleep at home" 

Hari ini adalah hari ke-11 dalam bulan Disember 2020. Tahun 2020 adalah tahun yang sangat mencabar dan mengujakan. Tahun di mana kita diuji dengan pandemik New-Coronavirus 2019. Tahun di mana kita berkurung dan berkhalwat dalam rumah selama lebih 6 bulan. Kita tidak dapat bekerja dan berjalan sepertimana biasa. Norma baru mesti digunapakai dan diamalkan. Kita diwajibkan memakai pelitup muka, menjaga jarak 1 meter dan sentiasa menjaga kebersihan tangan (sanitizer). Virus korona yang menggegar satu dunia telah menyebabkan iklim dan norma kita berubah. Hebat virus yang berpunca dari Wuhan China ini sehingga ramai warga dunia telah wafat dan meninggal dunia. Al-Fatihah. 

Menelusuri perjalanan kehidupan kita tidak boleh terus menerus merenung nasib tanpa merubah sesuatu. Hidup wajib berubah dan berevolusi. Kita perlu berjalan ke hadapan dan lebih maju. Kita perlu melakukan perubahan dengan daya dan upaya kita sendiri. Pendita Za'ba pernah berkata bahawa perangai yang paling bagus bagi orang Melayu adalah perangai bergantung pada diri sendiri. Bergantung pada diri sendiri ini bermaksud kita independen, bebas dan memiliki daya untuk melakukan sesuatu pekerjaan itu secara sendiri. Tidak perlu orang lain. Tidak perlu kabel. Tidak perlu line politik. Tidak perlu join Armada atau Pejuang Muda. Tidak perlu jadi Setiausaha Politik Kementerian. Khalas.

Maka kita perlu bermuhasabah dan menganalisa matlamat dan impian kita. Persistence is the key. Kita perlu berani dan terus bersabar. Terus berfikir dan bergerak. Bergerak ke arah matlamat dan impian kita. Kita tidak perlu melihat ke belakang melihat kegagalan dan kesilapan yang lalu. Tidak perlu menangisi dan meratap kekalahan yang telah berlaku. Gagal 7 kali kita bangkit 8 kali. Kalah sekali bukan kalah selama-lamanya. Kita belajar dan tingkatkan kemahiran. Tajamkan skills dan kemahiran. Perkemaskan hujahan dan input pengetahuan juga pengalaman. Terus lalui kehidupan yang mencabar dan memuncak ini. Mana ada orang menang pilihanraya terus jadi hebat. Mana ada orang kawen terus dapat anak. Setiap sesuatu perkara itu perlukan masa untuk berubah. Kita bukan ahli silap mata atau Magic Man. Kita bukan Superman atau Ultraman. Wawasan 2020 akhirnya kita kena duduk di rumah 24 jam sehari. 

Masa depan anak-anak muda Malaysia di tangan kita. Kita adalah agen perubah. Kita adalah dinamo kepada perubahan. Steve Jobs pernah bermadah bahawa apa yang kita fikirkan tentang kita itulah kita. Kita adalah apa yang kita fikirkan. Kita fikirkan jutawan dan billionaire kita akan jadi jutawan dan billionaire. Kita nak rumah besar kita akan dapat rumah besar. Mindset yang betul adalah penting untuk kita berjaya. Kita mesti berfikir positif dan terus bergerak ke depan. Kita tidak boleh mundur ke belakang. Kita tidak perlu layan orang yang miskin dan lembap. Kita tidak perlu layan orang yang menarik kaki kita untuk gagal dengan bagi kita gaji 5 ribu dan lupakan mimpi kita. Kita tidak perlu biarkan diri kita menari ikut rentak orang yang berniat untuk kita melupakan impian untuk jadi kaya. Justeru kita perlu terus komited dan fokus kepada perubahan. Ambil peluang dan jangan jadi Sabtu. 

Menjadi peguam atau tidak bukanlah sesuatu yang material. Peguam bukan Peguam. Bukan ustaz bukan peguam. Peguam kriminal atau sivil tidak lagi menjadi fokus utama kita. Paling penting adalah pengetahuan dan kepakaran. Paling penting adalah wawasan masa depan. Wawasan utama kita adalah untuk membebaskan negara kita dari ancaman kapitalis moron. Tidak perlu join PAS untuk jadi mahir dalam agama. Tidak perlu join DAP untuk belajar ekonomi sosial dan demokratik. Tidak perlu masuk Bersatu untuk kita menyatukan rakyat.Penyatuan kita adalah pada ikatan hati dan pemikiran. Kita mesti terus berfikir di luar kotak. Kita mesti belajar untuk menerima sesuatu keadaan dan bersyukur. Kehidupan perlu rileks, santai dan tidak terburu-buru. Hidup mesti terus belajar menerima perubahan. 

Jangan risau tentang gagal. Risaukan apa yang kita tidak dapat sebab takut mencuba. Takut melanggar ketakutan. Percayalah apa yang boleh kita fikirkan maka ianya boleh kita wujudkan. Hidup adalah apa yang terjadi pada kita ketika kita buat perancangan. Perancangan kita begini tetapi ianya jadi sebaliknya. Kita hidup kerana ada tugas besar. Tugas besar kita adalah untuk selesaikan tugas. Semua yang mahu ianya wujud di sebalik dinding. Langgar saja dinding itu. Pedulikan kesakitan dan keperitan. Air yang jatuh dari gunung tidak pernah fikir dirinya jatuh. Sebaliknya air bangun menjadi sungai yang ganas lagi ampuh. Kita bersedia untuk belajar, berperang, gagal dan jatuh. For things to change we must change first. We are human being. Belajarlah politik kerana politik ini adalah seni segala kemungkinan.

HARI MALAYSIA, VEVEONAH DAN MUDA


Politics is a rich man's game - Muzaffar Tate

Tinggal lebih kurang 10 hari lagi sebelum Pilihanraya Negeri (PRN) Sabah ke-16 akan berlaku. Tarikh 26 September 2020 adalah tarikh yang akan menentukan kepimpinan baru Negeri Sabah. Sebanyak 73 kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) akan dipertandingkan dengan 447 calon telah disahkan bertanding bagi siri ke-16 Pilihanraya Negeri. Ini adalah hasil pembubaran DUN Sabah oleh Mohd Shafie Apdal. 

Pilihanraya Negeri Sabah ini adalah penting bagi menentukan adakah Mohd Shafie Apdal mampu membuktikan sokongan rakyat Sabah kepada Parti Warisan Sabah. Adakah parti Warisan benar-benar akan membela dan mengubah nasib warga negeri Malaysia Timur itu. Adakah parti Warisan mampu membawa Sabah maju dan moden seperti ibukota Kuala Lumpur. Adakah parti Warisan akan menjadi Negeri Bawah Bayu itu bebas daripada rasuah, kleptokrasi dan penyalahgunaan kuasa sepertimana kerajaan 'lama' terdahulu. Semuanya akan ditentukan pada tarikh 26 September 2020 nanti. 

Pilihanraya adalah manifestasi suara rakyat dan perubahan yang diinginkan oleh rakyat. Melalui acara inilah rakyat akan melihat para pemimpin berlabon melalui siri-siri ceramah dan kempen politik. Melalui platform politik ini maka rakyat akan melihat pemimpin politik menjadi 'hamba' kepada rakyat. Rumah-rumah kayu, pangkin kayu dan dapur rakyat akan dihinggapi oleh pemimpin politik yang jarang kita temui sekiranya tiada pilihanraya. Kebiasaannya jika tiada pilihanraya para pemimpin politik ini kita boleh jumpai di lobi hotel The Majestic atau Seri Pacific. Biasanya jika tiada pilihanraya pemimpin-pemimpin politik ini kita jumpai di lobi-lobi Parlimen. Biasanya jika tiada pilihanraya pemimpin politik ini boleh kita jumpai di The Vegas Club, New York Club atau Havana Club. 

Kita sudah dihujung tahun 2020 tetapi kita masih lagi bercerita tentang hak asas keperluan rakyat. Keperluan hidup rakyat yang paling asas iaitu air, api, internet dan jalanraya masih lagi menjadi persoalan yang tiada penghujung. Bukan mudah menjadi pemimpin dan bukan mudah juga menjadi rakyat yang mengundi pemimpin. Pemimpin bukan saja perlu memikir tentang masalah rakyat tapi masa depan survival politik akan datang. Politik berteraskan khidmat tetap menjadi pilihan. Pemimpin kaya yang sombong dan bongkak lagi tidak mesra anak muda harus ditolak jauh-jauh. Pemimpin muka mat rempit, kuat berlebong dan muka hisap gam eloklah diganti dengan calon anak muda yang profesional dan penuh dengan idea perubahan. Sampai bila warga FELDA ingin ditipu dan terus ditipu dengan momokan stereotaip dan birokrasi politik yang menebal. Sampai bila anak-anak warga pedalaman Sabah seperti Veveonah ingin dilihat penting hanya apabila isu akses kepada rangkaian data mobile menjadi viral. Isu-isu asas sebegini perlu diberi prioriti, diutamakan dan didahulukan terlebih dahulu berbanding dengan menara pencakar langit TRX, PNB 118 dan Tower M. 

Menjelang beberapa bulan lagi tahun 2020 bakal berlalu maka sudah tiba masanya anak-anak muda bersedia untuk mengambil alih negara. Kita tidak boleh lagi duduk berdiam diri dan berada di belakang tabir membodek dan memuja pemimpin bahagian. Kita tidak harus menyimpan dan membiarkan idea menjadi idea. Idea mesti bertukar menjadi realiti dan tampak tangible. Idea mesti dilaksanakan dan diimplimentasikan dengan menghasilkan impak yang tinggi. Kita tidak perlu Parti Anak Muda untuk membuat atau melakukan semua ini. Kita akan perlu membuat sesuatu secara sekata, bersama dan terus bekerja. Bekerja dan bekerja sehingga kita melihat perubahan itu berlaku. Zaman untuk kita melihat sahaja pemimpin telah berakhir dan berlalu. Kini zaman Tik Tok, PUBG dan Mobile Legend. Kini zaman perubahan kita buat di Twitter dan Instagram Live. Zaman ini adalah zaman untuk kita melihat perubahan secara total dan serta merta. Maka kita perlu cepat berubah dan berevolusi jangan jadi macam handphone Nokia atau Sony Ericson. Kita mesti bergerak ke hadapan, laju dan pantas. 

Lupakan untuk menjadi kaya. Lupakan untuk membeli kereta Mercedes atau Vellfire. Lupakan untuk kita hidup mewah sehingga jiran kita sebelah hidup dengan makan ikan masin berlauk kicap. Zaman untuk hidup susah telah berlalu kerana zaman ini adalah zaman untuk kita menumpukan kepada perkara asas. Kita cuma perlu hidup untuk makan dan kerja. Kita cuma perlu hidup untuk melihat proses pendewasaan itu berlaku tanpa halangan dan domba politik. Kita cuma perlu akses internet dan handphone Oppo untuk update status IG dan Facebook. Kita cuma perlu balik ke kampung dan melihat wajah ibu dan ayah kita. Perubahan tidak akan berlaku jika kita takut untuk membawa pencerahan. Cara untuk kita menghadapi takut adalah dengan melawan rasa takut. Cara untuk kita berani adalah tidak takutkan mati. Kegagalan adalah asas kepada kejayaan.